Sunday, July 21, 2024
Home > Berita > Pertempuran berkecamuk di Shujaiya Kota Gaza,  80.000 warga Palestina mengungsi

Pertempuran berkecamuk di Shujaiya Kota Gaza,  80.000 warga Palestina mengungsi

Asap mengepul saat serangan udara Israel di Jalur Gaza tengah, 3 Juni 2024. (Foto: File Reuters/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Gaza) – Pertempuran sengit dan pemboman melanda distrik Shujaiya di Kota Gaza untuk hari keempat, pada hari Minggu, beberapa bulan setelah Israel menyatakan struktur komando Hamas dibongkar di wilayah utara.

Puluhan ribu warga Palestina telah meninggalkan lingkungan yang hancur tersebut, tempat tentara mengatakan mereka telah memerangi militan Palestina baik “di atas maupun di bawah tanah” melalui terowongan.

Pembicaraan selama berbulan-bulan mengenai gencatan senjata di Gaza dan kesepakatan pembebasan sandera hanya menghasilkan sedikit kemajuan, dan Hamas mengatakan pada hari Sabtu bahwa “tidak ada hal baru” dalam revisi rencana yang diajukan oleh mediator AS.

Menurut laporan Arab News, militer Israel menyatakan pasukan darat dan udara telah melakukan penggerebekan terhadap kompleks yang digunakan oleh militan dan “menghilangkan beberapa teroris” selama 24 jam terakhir.

Mereka juga melaporkan bentrokan di Gaza tengah dan wilayah Rafah selatan, seminggu setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyatakan bahwa “fase intens” perang yang berkecamuk sejak 7 Oktober hampir berakhir.

Badan kemanusiaan PBB OCHA memperkirakan “60.000 hingga 80.000 orang mengungsi” dari Shujaiya sejak pertempuran baru terjadi di sana pada hari Kamis dan tentara mengeluarkan perintah evakuasi.

Bagi mereka yang masih tinggal, “hidup kami seperti neraka,” kata Siham Al-Shawa, warga Shujaiya, 50 tahun.

Dia mengatakan kepada AFP bahwa orang-orang terjebak karena serangan bisa terjadi “di mana saja” dan “sulit untuk keluar dari lingkungan yang diserang.”

“Kami tidak tahu ke mana harus pergi untuk melindungi diri kami sendiri.”

Netanyahu mengatakan “pasukan Israel beroperasi di Rafah, Shujaiya, dan di mana pun di Jalur Gaza.”

Menurut pernyataan dari kantor Netanyahu, dia mengatakan kepada kabinetnya bahwa “puluhan teroris dibasmi setiap hari.”

Perang tersebut dimulai dengan serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober di Israel selatan yang mengakibatkan kematian 1.195 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka-angka Israel.

Para militan juga menyandera 251 sandera, 116 di antaranya masih berada di Gaza termasuk 42 orang yang menurut tentara tewas.

Serangan balasan Israel telah menewaskan sedikitnya 37.877 orang, sebagian besar warga sipil, menurut data dari kementerian kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas.

Enam orang tewas dalam serangan udara dini hari yang menargetkan sebuah rumah di Rafah, kata petugas medis di Rumah Sakit Nasser tempat jenazah diambil.

Penembakan artileri juga mengguncang beberapa bagian kota, kata para saksi mata.

Militer Israel melancarkan operasi darat di Rafah pada awal Mei, yang menyebabkan penutupan jalur bantuan utama.

PBB dan badan-badan bantuan lainnya telah menyuarakan kekhawatiran atas krisis kemanusiaan yang mengerikan dan ancaman kelaparan akibat perang dan pengepungan Israel terhadap 2,4 juta penduduk Gaza.

“Semuanya hanyalah puing-puing,” kata Louise Wateridge dari UNRWA, badan PBB yang mendukung pengungsi Palestina, berbicara pada hari Jumat dari kota Khan Yunis.

“Tidak ada air di sana, tidak ada sanitasi, tidak ada makanan. Dan sekarang, orang-orang tinggal di gedung-gedung kosong ini.”

Di Israel, ribuan pengunjuk rasa kembali turun ke jalan di Tel Aviv pada hari Sabtu, menuntut upaya lebih besar untuk memulangkan sisa tawanan, dan menyerukan pemilihan umum dini.

Mantan sandera Noa Argamani, 26, yang diselamatkan dalam penggerebekan tanggal 8 Juni, mengatakan dalam sebuah pidato video bahwa “kita tidak bisa melupakan para sandera yang masih disandera Hamas, dan kita harus melakukan segala kemungkinan untuk membawa mereka kembali ke rumah. ”

Sekitar sebulan setelah Presiden AS Joe Biden menguraikan rencana gencatan senjata, Washington pekan lalu menyajikan “bahasa baru” untuk bagian-bagian dari kesepakatan yang diusulkan, menurut situs berita AS Axios.

Seorang pejabat Hamas di Lebanon, Osama Hamdan, membenarkan bahwa gerakan Islam tersebut telah menerima proposal terbaru itu namun mengatakan bahwa usulan tersebut “tidak menunjukkan kemajuan nyata dalam negosiasi.”

Hamdan menyebut usulan tersebut sebagai “buang-buang waktu” yang bertujuan untuk memberikan Israel “waktu tambahan… untuk melakukan genosida.”

Hamas telah menyerukan gencatan senjata permanen dan penarikan penuh Israel dari Gaza, namun tuntutan tersebut berulang kali ditolak oleh Israel.

Netanyahu pada hari Minggu mengatakan “Hamas adalah satu-satunya hambatan bagi pembebasan sandera kami.”

Dengan “tekanan militer dan diplomatik… kami akan mengembalikan mereka semua,” katanya.

Konflik Gaza juga menyebabkan meningkatnya ketegangan di perbatasan utara Israel dengan Lebanon, di mana tentara Israel saling baku tembak dengan gerakan Hizbullah, sekutu Hamas yang didukung Iran.

Ancaman perang besar-besaran telah meningkat bulan ini.

Misi Iran untuk PBB, di media sosial pada hari Sabtu, mengatakan hal itu “dianggap sebagai perang psikologis” “propaganda Israel tentang niat untuk menyerang Lebanon.”

Mereka juga memperingatkan musuh bebuyutannya bahwa, “jika mereka memulai agresi militer skala penuh, perang yang menghancurkan akan terjadi” yang dapat menarik lebih banyak kelompok bersenjata yang bersekutu dengan Teheran di wilayah tersebut.

Hizbullah pada hari Minggu mengklaim beberapa serangan terhadap posisi militer Israel, dan media resmi Lebanon melaporkan serangan Israel di daerah perbatasan.

Gerakan Muslim Syiah mengumumkan tiga kematian di antara anggotanya.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru