Friday, May 24, 2024
Home > Berita > Kuburan massal berisi ratusan mayat korban Israel di Gaza

Kuburan massal berisi ratusan mayat korban Israel di Gaza

Warga Palestina memeriksa puing-puing bangunan tempat tinggal yang hancur akibat serangan Israel di Al-Zawayda di Jalur Gaza tengah pada 11 Mei 2024, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan gerakan Hamas. (Foto: File AFP/Arab News)

WHO menyatakan bahwa Al-Shifa, di Kota Gaza, telah direduksi menjadi ‘cangkang kosong’, dan banyak mayat ditemukan di daerah tersebut.

 

Mimbar-Rakyat.com (New York) – Dewan Keamanan PBB menyerukan penyelidikan segera dan independen terhadap kuburan massal yang diduga berisi ratusan jenazah di dekat rumah sakit di Gaza.

Dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Arab News, anggota dewan menyatakan “keprihatinan mendalam mereka atas laporan penemuan kuburan massal, di dalam dan sekitar fasilitas medis Nasser dan Al-Shifa di Gaza, di mana beberapa ratus jenazah, termasuk wanita, anak-anak dan orang lanjut usia, berada. terkubur.”

Para anggota menekankan perlunya “akuntabilitas” atas setiap pelanggaran hukum internasional.

Mereka meminta para penyelidik untuk diberikan “akses tanpa hambatan ke semua lokasi kuburan massal di Gaza untuk melakukan penyelidikan segera, independen, menyeluruh, komprehensif, transparan dan tidak memihak.”

Fakta Cepat

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada bulan April bahwa Al-Shifa, di Kota Gaza, telah direduksi menjadi ‘cangkang kosong’, dan banyak mayat ditemukan di daerah tersebut.

Rumah sakit di Jalur Gaza telah berulang kali menjadi sasaran sejak awal operasi militer Israel di wilayah Palestina menyusul serangan tanggal 7 Oktober di Israel selatan oleh militan Hamas yang berbasis di Gaza.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada bulan April bahwa Al-Shifa, di Kota Gaza, telah direduksi menjadi “cangkang kosong”, dan banyak mayat ditemukan di daerah tersebut.

Tentara Israel mengatakan sekitar 200 warga Palestina tewas dalam operasi militer di sana.

Mayat dilaporkan ditemukan terkubur di dua kuburan di halaman rumah sakit.

Kantor hak asasi manusia PBB pada akhir April telah menyerukan penyelidikan independen terhadap laporan kuburan massal di Al-Shifa dan Kompleks Medis Nasser di Khan Younis.

Para pejabat Gaza mengatakan pada saat itu bahwa petugas kesehatan di kompleks Nasser telah menemukan ratusan mayat warga Palestina yang mereka duga telah dibunuh dan dikuburkan oleh pasukan Israel.

Tentara Israel telah menolak klaim tersebut dan menyebutnya “tidak berdasar dan tidak berdasar.”

Pernyataan Dewan Keamanan pada hari Jumat tidak menyebutkan siapa yang akan melakukan penyelidikan.

Namun perjanjian tersebut “menegaskan kembali pentingnya memberikan kesempatan kepada keluarga untuk mengetahui nasib dan keberadaan kerabat mereka yang hilang, sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional.”

Serangan Israel telah menewaskan sedikitnya 34.943 orang di Jalur Gaza, terutama perempuan dan anak-anak, kata Kementerian Kesehatan di wilayah tersebut.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru