Sunday, July 21, 2024
Home > Berita > Pemukulan, penyiksaan, dan pelecehan menjadi akrab bagi warga Palestina

Pemukulan, penyiksaan, dan pelecehan menjadi akrab bagi warga Palestina

Pasukan keamanan Israel menahan seorang pria Palestina saat ia mencoba untuk menghadiri salat Jumat di masjid Al-Aqsa di Yerusalem pada 15 Maret 2024. (Foto: AFP/Arab News)

LSM telah melaporkan peningkatan dramatis dalam jumlah warga Palestina yang dipenjara tanpa biaya atau persidangan sejak 7 Oktober.

 

Mimbar-Rakyat.com (London) – Sebuah video yang mengganggu muncul di media sosial minggu lalu tentang seorang pria Palestina yang diidentifikasi sebagai Badr Dahlan yang berusia 29 tahun. Dengan mata terbelalak dan bergoyang-goyang ketika dia berbicara, Dahlan tampaknya dalam keadaan tak stabil ketika dia menjawab pertanyaan di Rumah Sakit Shuhada al-Aqsa di Deir al-Balah, Gaza, tak lama setelah dibebaskan dari tahanan Israel.

Menurut laporan yag dirangkum Arab News, Dahlan, yang digambarkan oleh mereka yang mengenalnya sebagai “seorang pemuda yang aktif secara sosial,” tampak benar-benar diubah pada bulan yang telah dihabiskannya dalam tahanan Israel sejak ia ditangkap di Khan Younis.

Dia menggambarkan pola pemukulan, penyiksaan, dan pelecehan yang telah menjadi akrab bagi LSM yang memantau peningkatan dramatis dalam jumlah warga Palestina yang dipenjara tanpa tuduhan atau persidangan sejak konflik Gaza dimulai Oktober lalu.

Karena perhatian dunia terus difokuskan pada sandera yang tersisa yang diambil oleh Hamas pada 7 Oktober, nasib “sandera lainnya” – ribuan orang dewasa dan anak -anak Palestina yang tidak bersalah yang disita dan ditahan oleh Israel – sebagian besar diabaikan.

“Saat ini ada sekitar 9.200 tahanan secara total dari Tepi Barat dan Wilayah Pendudukan,” kata Jenna Abu Hsana, petugas advokasi internasional di LSM Palestina yang berbasis di Ramallah Addameer-Asosiasi Dukungan Tahanan dan Hak Asasi Manusia.

“Dari mereka, kami percaya sekitar 3.200 adalah tahanan administratif.”

Penahanan administratif “pada dasarnya adalah alat yang digunakan oleh pendudukan untuk menahan diri tanpa batas waktu Palestina untuk jangka waktu yang lama,” di penjara yang dijalankan oleh layanan Penjara Israel, “katanya.

Tahanan didakwa dan “diadili” oleh pengadilan militer, tetapi proses tersebut melewati semua norma prosedur peradilan yang diterima secara internasional.

“Tidak ada ‘tuduhan’ karena tidak ada bukti yang disajikan terhadap tahanan,” kata Abu Hsana. “Setiap bukti yang disebut disimpan dalam file rahasia tempat tahanan dan pengacara mereka tidak memiliki akses.”

Penahanan dapat bertahan hingga enam bulan sekaligus dan kemudian dapat diperpanjang selama enam bulan lagi atas kebijakan militer.

Awalnya, kasus terhadap orang -orang yang diadakan berdasarkan undang -undang ini harus ditinjau secara hukum dalam waktu 14 hari, tetapi pada bulan Desember diperpanjang hingga 75 hari. Secara bersamaan, jumlah waktu yang dapat ditolak oleh seorang tahanan dengan seorang pengacara dibesarkan dari 10 hari menjadi 75 atau, dengan persetujuan pengadilan, hingga 180 hari.

Ini adalah situasi yang tidak jelas, kata B’tselem, Pusat Informasi Hak Asasi Manusia Israel di Wilayah Pendudukan, yang “membuat para tahanan tidak berdaya – menghadapi tuduhan yang tidak diketahui tanpa cara untuk membantahnya, tidak tahu kapan mereka akan dibebaskan, dan tanpanya didakwa, diadili atau dihukum. ”

Israel “secara rutin menggunakan penahanan administratif dan, selama bertahun -tahun, menempatkan ribuan warga Palestina di balik jeruji besi untuk periode mulai dari beberapa bulan hingga beberapa tahun, tanpa menagih mereka, tanpa memberi tahu mereka apa yang dituduh mereka, dan tanpa mengungkapkan dugaan bukti kepada mereka atau kepada pengacara mereka. ”

Situasi di Gaza sedikit berbeda, karena tahanan yang diadakan di sana sejak Oktober telah ditangkap dan ditahan tanpa komunikasi di kamp -kamp militer di bawah hukum Israel tentang penahanan pejuang yang melanggar hukum, yang diperkenalkan pada tahun 2002.

Tetapi efeknya sama dengan mereka yang ditahan di bawah penahanan administrasi. “Tahanan dapat ditahan di kamp -kamp militer ini untuk waktu yang lama, tanpa tuduhan dan tidak ada bukti,” kata Abu Hsana.

Sebelum 7 Oktober, Israel menahan sekitar 5.000 warga Palestina dari Tepi Barat dan wilayah yang diduduki di penjara, di antaranya sekitar 1.000 ditahan di bawah penahanan administratif. Namun, sejak 7 Oktober, “jumlahnya telah meningkat,” kata Abu Hsana. “Saat ini ada lebih dari 9.200 tahanan di penjara, dan dari 3.200 ini ditahan di bawah penahanan administratif.”

Namun, LSM-LSM masih kesulitan menentukan secara pasti berapa banyak orang yang telah diculik di Gaza. “Kami tidak memiliki angka akurat karena pendudukan menolak memberikan informasi apa pun, namun kami diberitahu bahwa saat ini terdapat sekitar 3.000 hingga 5.000 tahanan.”

Sebagian besar ditahan di salah satu dari dua lokasi militer – Kamp Anatot, dekat Yerusalem, dan di Sde Teiman dekat Beersheba di Negev utara.

Akses terhadap keluarga dan bahkan pengacara tidak diberikan selama tahanan ditahan di kamp-kamp tersebut. Namun ketika beberapa telah dirilis dalam beberapa bulan terakhir, rincian mengejutkan mulai muncul.

“Bagi para tahanan dari Gaza, hal ini sangat sulit karena mereka diborgol dan ditutup matanya selama masa penahanan, mulai dari saat penangkapan hingga pembebasan, dan pengikat plastik yang digunakan sangat ketat dan menyebabkan banyak mengalami luka serius. kata Abu Hsana.

Diamputasi

Pada bulan April, surat kabar Israel Haaretz memperoleh salinan surat yang dikirim ke jaksa agung Israel dan menteri pertahanan dan kesehatan oleh seorang dokter Israel yang mengalami kesusahan di Sde Teman.

“Baru minggu ini,” tulis dokter tersebut, “dua tahanan diamputasi kakinya karena cedera borgol, yang sayangnya merupakan kejadian rutin.”

Dia menambahkan: “Saya telah menghadapi dilema etika yang serius. Lebih dari itu, saya menulis untuk memperingatkan Anda bahwa pengoperasian fasilitas tersebut tidak mematuhi satu bagian pun di antara mereka yang berhubungan dengan kesehatan dalam Hukum Penahanan Pejuang yang Melanggar Hukum.”

Tak satu pun dari tahanan, tambahnya, menerima perawatan medis yang layak.

Semua ini, simpulnya, “membuat kita semua – tim medis dan Anda, mereka yang bertanggung jawab di kementerian kesehatan dan pertahanan – terlibat dalam pelanggaran hukum Israel, dan mungkin lebih buruk lagi bagi saya sebagai dokter, dalam pelanggaran tersebut. komitmen dasar saya terhadap pasien, di mana pun mereka berada, seperti yang saya sumpah ketika saya lulus 20 tahun lalu.”

UNRWA, Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat, baru-baru ini menerbitkan laporan pedas yang mengecam perlakuan terhadap warga Palestina yang ditahan, tanpa tuduhan atau diadili, dan kemudian dibebaskan.

Laporan tersebut didasarkan pada informasi yang diperoleh melalui peran UNRWA dalam mengoordinasikan bantuan kemanusiaan di titik penyeberangan Karem Abu Salem antara Gaza dan Israel, di mana pasukan keamanan Israel secara rutin membebaskan tahanan sejak awal November 2023.

Pada tanggal 4 April, UNRWA telah mendokumentasikan pembebasan 1.506 tahanan, termasuk 43 anak-anak dan 84 perempuan. Para tahanan melaporkan telah dikirim berkali-kali untuk diinterogasi dan mengalami perlakuan buruk yang ekstensif.

Hal ini termasuk “dipukuli sambil disuruh berbaring di atas kasur tipis di atas puing-puing selama berjam-jam tanpa makanan, air atau akses ke toilet, dengan kaki dan tangan terikat dengan ikatan plastik.”

Beberapa tahanan, kata UNRWA, “dilaporkan dipaksa masuk ke dalam kandang dan diserang oleh anjing. Beberapa tahanan yang dibebaskan, termasuk seorang anak, mengalami luka gigitan anjing di tubuhnya.”

Metode penganiayaan lain yang dilaporkan termasuk “pemukulan fisik, ancaman kekerasan fisik, penghinaan dan penghinaan seperti dibuat bertindak seperti binatang atau dikencingi, penggunaan musik dan kebisingan yang keras, perampasan air, makanan, tidur dan toilet, penyangkalan terhadap hak untuk beribadah dan penggunaan borgol yang terkunci rapat dalam waktu lama yang menyebabkan luka terbuka dan luka gesekan.”

Dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada BBC sebagai tanggapan atas temuan UNRWA, Pasukan Pertahanan Israel mengatakan: “Penganiayaan terhadap tahanan selama mereka berada dalam tahanan atau saat diinterogasi melanggar nilai-nilai IDF dan bertentangan dengan IDF dan oleh karena itu sangat dilarang.”

Mereka menolak tuduhan spesifik termasuk penolakan akses terhadap air, perawatan medis dan tempat tidur. IDF juga mengatakan bahwa klaim mengenai pelecehan seksual adalah “upaya sinis lainnya untuk menciptakan kesetaraan palsu dengan penggunaan pemerkosaan secara sistematis sebagai senjata perang oleh Hamas.”

Aktivis perdamaian Israel melakukan protes di luar kamp, ​​sambil memegang spanduk bertuliskan “Kamp penyiksaan Sde Teman” dan “Israel membuat orang menghilang.” Dalam upaya nyata untuk meredam kegelisahan yang semakin besar mengenai perlakuan mereka terhadap tahanan, awal bulan ini (Juni) Israel mengundang The New York Times “untuk melihat sekilas” fasilitas tersebut.

Pada tanggal 6 Juni, surat kabar tersebut menggambarkan “kejadian pada suatu sore di akhir bulan Mei di hanggar militer di dalam Sde Teman.” Di dalam kurungan kawat berduri, surat kabar tersebut melaporkan, “orang-orang duduk berbaris, diborgol dan ditutup matanya … dilarang berbicara lebih keras daripada bergumam, dan dilarang berdiri atau tidur kecuali jika diizinkan.”

Semuanya “terputus dari dunia luar, dilarang selama berminggu-minggu untuk menghubungi pengacara atau kerabat.”

Pada akhir Mei, NYT diberitahu, sekitar 4.000 tahanan Gaza telah menghabiskan hingga tiga bulan dalam keadaan terlantar di Sde Teman, termasuk “beberapa lusin” orang yang ditangkap dalam serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober.

Setelah diinterogasi, “sekitar 70 persen tahanan telah dikirim ke penjara yang dibangun khusus untuk penyelidikan dan penuntutan lebih lanjut. “Sisanya, setidaknya 1.200 orang, diketahui merupakan warga sipil dan dikembalikan ke Gaza, tanpa tuduhan, permintaan maaf, atau kompensasi.”

Pada tanggal 23 Mei, sekelompok organisasi hak asasi manusia Israel mengajukan petisi ke Mahkamah Agung yang menyerukan penutupan kamp tersebut. Pemerintah telah setuju untuk mengurangi kegiatan di sana dan pengadilan telah memerintahkan negara untuk melaporkan kembali kondisi di fasilitas tersebut paling lambat tanggal 30 Juni.

Namun pengunjuk rasa dan LSM mengatakan skandal Sde Teman hanyalah puncak gunung es.

“Banyak kesaksian mengungkapkan penyiksaan dan perlakuan buruk yang meluas terhadap tahanan Palestina, dengan banyak laporan kematian di penjara dan kamp militer Israel, yang secara terang-terangan melanggar larangan mutlak penyiksaan berdasarkan hukum internasional,” kata Miriam Azem, rekan advokasi dan komunikasi internasional untuk Adalah. — Pusat Hukum Hak-Hak Minoritas Arab di Israel.

“Ribuan warga Palestina ditahan secara administratif tanpa tuduhan atau pengadilan, berdasarkan bukti rahasia, dalam kondisi yang menyedihkan dan mengancam jiwa.

“Ratusan warga Palestina dari Gaza masih ditahan tanpa komunikasi, tanpa akses terhadap pengacara atau keluarga, keberadaan mereka tidak diketahui, di bawah kerangka hukum yang mengizinkan penghilangan paksa, yang merupakan pelanggaran berat terhadap hukum internasional.

“Urgensi saat ini memerlukan intervensi segera dan tegas dari komunitas internasional. Kegagalan untuk bertindak merupakan ancaman bagi kehidupan warga Palestina.”***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru