Friday, May 24, 2024
Home > Berita > Serangan Israel hantam wilayah Gaza, 21 tewas

Serangan Israel hantam wilayah Gaza, 21 tewas

Tank tentara Israel mengambil posisi di Israel selatan dekat perbatasan dengan Jalur Gaza di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan gerakan Hamas Palestina. (Foto: Berkas/AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Rafah, Jalur Gaza) – Serangan Israel menghantam sebagian wilayah Gaza termasuk Rafah, di mana Israel memperluas perintah evakuasi dan PBB memperingatkan akan terjadinya bencana “epik” jika terjadi invasi langsung ke kota yang padat penduduk tersebut.

Wartawan AFP, seperti dikutip dari Arab News menyatakan, petugas medis dan saksi mata melaporkan serangan dari selatan ke utara wilayah pesisir tersebut, di mana PBB mengatakan bantuan diblokir setelah pasukan Israel menentang oposisi internasional dan memasuki Rafah timur minggu ini, yang secara efektif menutup dua penyeberangan.

Setidaknya 21 orang tewas dalam serangan di Gaza tengah, padsa kejadian Sabtu (11/5) itu dan dibawa ke Rumah Sakit Martir Al-Aqsa, di kota Deir Al-Balah, kata sebuah pernyataan rumah sakit.

Mayat-mayat yang ditutupi pakaian putih tergeletak di tanah di halaman fasilitas itu. Seorang pria bertopi baseball membungkuk di atas salah satu kantong mayat, menggenggam tangan tertutup debu yang menonjol.

Kaki mayat lain menyembul dari balik selimut bergambar boneka beruang besar.

Di Rafah, para saksi mata melaporkan adanya serangan udara hebat di dekat persimpangan dengan Mesir, dan gambar-gambar AFP menunjukkan asap membubung di atas kota tersebut.

Serangan lain terjadi di Gaza utara, kata mereka.

Pasukan Israel pada hari Selasa menyita dan menutup penyeberangan Rafah di sisi Palestina – yang dilalui semua bahan bakar ke Gaza – setelah memerintahkan penduduk Rafah timur untuk mengungsi.

Militer Israel mengatakan mereka pergi ke Rafah timur untuk mengejar militan Palestina.

Pertempuran berlanjut di perbatasan Rafah di Gaza, militer melaporkan pada hari Jumat, sebelum pada hari Sabtu memperluas perintah evakuasi ke lebih banyak wilayah di timur Rafah.

Perintah evakuasi

Perintah baru tersebut, yang diposting di platform media sosial X oleh juru bicara militer Avichay Adraee, mengatakan bahwa wilayah yang ditentukan telah “menjadi saksi aktivitas teroris Hamas dalam beberapa hari dan minggu terakhir.”

Perang tersebut dimulai dengan serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tanggal 7 Oktober terhadap Israel, yang mengakibatkan kematian lebih dari 1.170 orang, sebagian besar warga sipil. Demikian menurut penghitungan AFP atas angka resmi Israel.

Selama serangan mereka, militan juga menyandera. Israel memperkirakan 128 dari mereka masih berada di Gaza termasuk 36 orang yang menurut militer telah tewas.

Serangan balasan Israel telah menewaskan sedikitnya 34.971 orang di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

Sebuah laporan Departemen Luar Negeri AS pada hari Jumat mengatakan Israel kemungkinan melanggar norma-norma hukum internasional dalam penggunaan senjata dari Amerika tetapi Israel tidak menemukan cukup bukti untuk memblokir pengiriman.

Departemen Luar Negeri menyampaikan laporannya dua hari setelah Presiden Joe Biden secara terbuka mengancam akan menahan bom dan peluru artileri tertentu jika Israel melanjutkan serangan besar-besaran di Rafah, yang menurut PBB merupakan tempat berlindung bagi 1,4 juta orang.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk “menghilangkan” batalion Hamas di Rafah dan mencapai “kemenangan total,” setelah tentara pada bulan Januari mengatakan mereka telah membongkar struktur komando Hamas di Gaza utara.

Namun pada hari Sabtu pihak lawan mengatakan; Hamas “sedang mencoba membangun kembali” di sana, dan memerintahkan evakuasi dari wilayah Jabalia dan Beit Lahia di utara.

Setelah meningkatnya kritik dari Washington atas dampak sipil dari perang Israel melawan Hamas, ancaman untuk menahan senjata adalah yang pertama kalinya Biden meningkatkan pengaruh AS terhadap Israel. Bantuan militernya berjumlah $3 miliar per tahun.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pada hari Jumat bahwa Gaza berisiko mengalami “bencana kemanusiaan yang besar” jika Israel melancarkan operasi darat skala penuh di Rafah.

Meskipun tentara mengatakan mereka membuka kembali penyeberangan Kerem Shalom dekat Rafah pada hari Rabu, lembaga bantuan memperingatkan bahwa mendapatkan bantuan melalui wilayah militer masih sangat sulit.

Bantuan terlantar

Sebuah laporan PBB Jumat malam mengutip Martin Griffiths, kepala bantuan PBB, yang mengatakan penutupan penyeberangan “berarti tidak ada bantuan.” Sedang Israel mengatakan penyeberangan Erez ke Gaza utara tetap terbuka.

Laporan Departemen Luar Negeri mengatakan “menilai secara masuk akal” bahwa Israel telah menggunakan senjata Amerika dengan cara yang tidak sesuai dengan standar hak asasi manusia, namun Amerika Serikat tidak dapat mencapai “temuan yang meyakinkan.”

Laporan tersebut tidak mempengaruhi ancaman Biden untuk menahan sejumlah senjata.

Pada hari Jumat, Gedung Putih mengatakan mereka belum melihat adanya “operasi darat besar-besaran” di Rafah namun mengamati situasi tersebut “dengan prihatin.”

Pemerintahan Biden telah menghentikan pengiriman 3.500 bom karena Israel tampaknya siap menyerang Rafah.

Lebih dari 100.000 orang meninggalkan kota itu setelah perintah evakuasi awal, kata PBB pada hari Jumat.

Israel pada hari Sabtu memberikan angka 300.000, karena semakin banyak penduduk Rafah yang menumpuk tangki air, kasur dan barang-barang lainnya ke dalam kendaraan dan bersiap untuk melarikan diri lagi.

Malek Al-Zaza, dengan janggut abu-abu yang rapi, mengatakan dia telah mengungsi sebanyak tiga kali selama perang dan “tidak mendapatkan makanan” dan “tidak ada air” di kamp Nuseirat di Gaza tengah, tempat dia kembali.

“Hanya Tuhan yang menjaga kami,” katanya.

Krisis kemanusiaan

Israel mengatakan telah mengirimkan 200.000 liter bahan bakar ke Gaza pada hari Jumat melalui Kerem Shalom – jumlah yang menurut PBB diperlukan setiap hari untuk menjaga agar truk bantuan tetap bergerak dan generator rumah sakit tetap berfungsi.

Mengulangi seruannya untuk gencatan senjata, Guterres mengatakan: “Kami secara aktif terlibat dengan semua pihak yang terlibat untuk memulai kembali masuknya pasokan penyelamat jiwa – termasuk bahan bakar yang sangat dibutuhkan – melalui penyeberangan Rafah dan Kerem Shalom.”

Perintah evakuasi pada hari Sabtu meminta warga untuk pergi ke “zona kemanusiaan” Al-Mawasi, di pantai barat laut Rafah.

Daerah tersebut memiliki “akses yang sangat terbatas terhadap air minum bersih, jamban, dan lain-lain,” kata Sylvain Groulx, koordinator darurat Doctors Without Borders (MSF) di Gaza.

Tentara Jumat malam mengatakan tembakan roket dari Gaza melukai seorang warga sipil Israel di kota Beersheba di selatan. Ini adalah pertama kalinya sejak Desember kota itu diserang roket Palestina.

Di New York, Majelis Umum PBB memberikan suara terbanyak untuk memberikan hak tambahan kepada Palestina di badan global tersebut dan mendukung upaya mereka untuk menjadi anggota penuh.

Duta Besar Palestina untuk PBB Riyad Mansour mengatakan pemungutan suara tersebut bersejarah, namun Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz mengatakan tindakan tersebut memberi tahu Hamas bahwa “kekerasan akan membuahkan hasil.”***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru