Friday, May 24, 2024
Home > Berita > Hizbullah serang barak Israel setelah anggota partainya tewas

Hizbullah serang barak Israel setelah anggota partainya tewas

Asap mengepul dari lokasi serangan udara Israel di desa Khiam, Lebanon selatan, dekat perbatasan di tengah ketegangan lintas batas yang sedang berlangsung ketika pertempuran terus berlanjut antara Israel dan militan Hamas Palestina di Jalur Gaza. (Foto Berkas/AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Beirut) – Hizbullah melancarkan beberapa serangan terhadap sasaran militer Israel di seberang perbatasan Lebanon pada Kamis (9/5) setelah empat anggotanya tewas dalam serangan Israel.

Arab News, bersumber dari pihak keamanan melaporkan, drone Israel pada hari Kamis menabrak sebuah mobil di Bafliyeh, Tirus – 99 km dari Beirut – yang mengangkut anggota Hizbullah. Kelompok tersebut mengumumkan kematian dua anggotanya, disusul ketiga yang meninggal karena luka parah.

Meskipun Bafliyeh terletak di selatan Jalur Litani, namun tidak pernah menjadi sasaran selama tujuh bulan terakhir, sehingga serangan tersebut merupakan pelanggaran terhadap aturan keterlibatan. Kota ini terletak di area penting, dekat dengan Tirus dan dikelilingi oleh desa-desa tempat pasukan UNIFIL beroperasi.

Sumber keamanan mengatakan bahwa empat drone Israel melayang di atas beberapa kota di sekitar Tirus dan mengejar sebuah mobil di jalan Bafliyeh-Arzoun. Drone tersebut kemudian menembakkan beberapa rudal ke kendaraan tersebut, dan menghancurkannya.

Pasukan penyelamat pertahanan sipil Lebanon mengatakan bahwa anggotanya memadamkan api di dalam mobil yang ditabrak drone Israel. Dikatakan bahwa jenazah para korban ditarik keluar dari mobil oleh pasukan penyelamat dan dipindahkan ke rumah sakit.

Hizbullah mengumumkan kematian Ali Ahmad Hamzah, lahir pada tahun 1958, dari Debaal, Lebanon selatan, serta Ahmad Hassan Maatouk, lahir pada tahun 1989, dari desa Sir Al-Gharbiyeh di selatan Lebanon.

Kematian Hussein Ahmad Hamdan kemudian dikonfirmasi dari Burj Al-Barajneh, yang terletak di pinggiran selatan Beirut.

Hizbullah menanggapi pembunuhan tersebut dengan menyerang situs militer Israel, termasuk menghancurkan “sistem teknis” yang dikembangkan di pos terdepan Ramia Israel.

Mereka juga menyerang pusat komando baru di pemukiman Natur dengan artileri serta “sekelompok tentara di lokasi Al-Jerdah, membunuh dan melukai mereka.”

Eskalasi di front selatan Lebanon bertepatan dengan ancaman lebih lanjut Israel akan perang terbuka melawan Lebanon.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant berkata: “Kami akan mencapai tujuan kami di utara dan selatan. Kami akan melumpuhkan Hamas, menghancurkan Hizbullah dan mencapai keamanan.”

Hizbullah menyerang situs militer dan pemukiman Israel di utara dengan puluhan rudal pada Rabu malam setelah Gallant mengunjungi posisi tentaranya di utara.

Gallant berbicara kepada pasukan cadangan Divisi 91 (berafiliasi dengan Komando Utara dan bertanggung jawab atas front dengan Lebanon, dari Ras Naqoura hingga Gunung Hermon) di Barak Branit.

Menteri memperingatkan pasukan untuk “bersiap menghadapi musim panas yang terik.”

Gallant mengatakan bahwa Tel Aviv “bertekad untuk memulangkan penduduk wilayah utara yang dievakuasi di tengah konfrontasi perbatasan yang sedang berlangsung dengan Hizbullah.”

Dia menambahkan bahwa “misi tersebut tidak tercapai” di wilayah tersebut.

Menurut media Israel, rudal Hizbullah “menargetkan markas Divisi 91” tak lama setelah Gallant pergi.

Menurut pernyataan Israel, Gallant, selama kunjungannya, diberi pengarahan tentang “operasi untuk menyesuaikan kegiatan operasional dalam menghadapi pasukan Hizbullah.”

Hizbullah mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa anggotanya menargetkan markas Divisi 91 di Barak Branit “dengan rudal Burkan kaliber berat, sehingga menyebabkan serangan langsung.”

Penembakan dan serangan udara Israel di daerah perbatasan pada Rabu malam menyebabkan terbunuhnya lima anggota Hizbullah dan gerakan Jihad Islam.

Hizbullah berduka atas Hassan Mohammed Ismail (lahir tahun 1993) dari Kfarkela di selatan dan Mustafa Ali Issa (lahir tahun 1988) dari Dlafy di Bekaa barat.

Juga pada hari Kamis, Brigade Al-Quds cabang Lebanon – sayap militer gerakan Jihad Islam – berduka atas Mahmoud Mohammed Balawni, Ahmed Mohammed Halawa dan Mohammed Hussein Joud dari Brigade Martir Ali Al-Aswad – Lapangan Suriah.

Ancaman Israel muncul setelah Lebanon mendapat peringatan dari sumber-sumber Eropa mengenai potensi eskalasi di Lebanon selatan dalam beberapa bulan mendatang.

Pengamat politik menyebut beberapa pejabat Lebanon yang berkunjung ke Paris telah menyampaikan pesan peringatan terkait situasi tersebut.

Di Beirut, komite urusan luar negeri parlemen mendengarkan laporan dari Human Rights Watch tentang dokumentasi serangan Israel terhadap warga sipil di Lebanon.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru