Sunday, February 25, 2024
Home > Berita > Hamas isyaratkan kesediaan perpanjang gencatan senjata, 1,7 juta dari 2,4 juta penduduk Gaza telah mengungsi

Hamas isyaratkan kesediaan perpanjang gencatan senjata, 1,7 juta dari 2,4 juta penduduk Gaza telah mengungsi

Warga Palestina yang membawa beberapa barang berjalan di tengah reruntuhan bangunan yang hancur di Al-Zahra di pinggiran selatan Kota Gaza, pada 26 November 2023 saat gencatan senjata antara Israel dan Hamas memasuki hari ketiga. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Gaza, Wilayah Palestina) – Gencatan senjata antara Israel dan Hamas memasuki 24 jam terakhir pada hari Senin (27/11) ini, dan kelompok Hamas mengatakan mereka bersedia untuk memperpanjang jeda setelah mereka membebaskan lebih banyak sandera, termasuk seorang anak yatim piatu berusia empat tahun akibat serangan tersebut.

Jeda yang dimulai pada hari Jumat ini telah menyebabkan puluhan sandera dibebaskan, dan lebih dari 100 tahanan Palestina dibebaskan oleh Israel sebagai imbalannya. Perhatian kini tertuju pada apakah gencatan senjata akan diperpanjang sebelum jadwal berakhir pada Selasa pagi. Demikian dilaporkan Arab News.

“Itulah tujuan saya, itulah tujuan kami, untuk menjaga jeda ini lebih lama lagi sehingga kita dapat terus melihat lebih banyak sandera keluar dan memberikan lebih banyak bantuan kemanusiaan kepada mereka yang membutuhkan di Gaza,” kata Presiden AS Joe Biden pada hari Minggu.

Dia mengatakan dia ingin pertempuran dihentikan “selama tahanan terus keluar.”

“Saya merasa semua pihak di wilayah ini sedang mencari cara untuk mengakhiri ini sehingga semua sandera dibebaskan dan… Hamas tidak lagi menguasai Gaza.”

Hamas telah mengisyaratkan kesediaannya untuk memperpanjang gencatan senjata, dan sebuah sumber mengatakan bahwa kelompok tersebut mengatakan kepada mediator bahwa mereka terbuka untuk memperpanjang gencatan senjata “dua hingga empat hari.”

“Perlawanan percaya bahwa ada kemungkinan untuk menjamin pembebasan 20 hingga 40 tahanan Israel” dalam jangka waktu tersebut, kata sumber yang dekat dengan gerakan tersebut.

Berdasarkan gencatan senjata, 50 sandera yang disandera oleh militan akan dibebaskan dalam waktu empat hari dengan imbalan 150 tahanan Palestina. Mekanisme yang ada di dalamnya akan diperpanjang jika setidaknya 10 tawanan Israel dibebaskan setiap hari ekstra.

Salah satu faktor yang berpotensi memperumit masalah ini adalah kenyataan bahwa beberapa sandera diyakini ditahan oleh kelompok selain Hamas.

Israel menghadapi tekanan besar dari keluarga sandera, serta sekutunya, untuk memperpanjang gencatan senjata guna menjamin pembebasan lebih banyak orang.

“Akan baik, bermanfaat dan perlu” untuk memperpanjang gencatan senjata sampai semua sandera, termasuk warga negara Perancis, dibebaskan, kata Menteri Luar Negeri Perancis Catherine Colonna kepada BFMTV pada hari Minggu.

Pembebasan sandera selama tiga hari berturut-turut telah meningkatkan semangat di Israel, dengan reuni yang penuh air mata beberapa minggu setelah militan Hamas menyerbu perbatasan pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, menurut para pejabat Israel.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan kampanye militer untuk menghancurkan Hamas, menewaskan hampir 15.000 orang, sebagian besar warga sipil dan termasuk ribuan anak-anak. Demikian menurut pemerintah Hamas di Gaza.

Kelompok sandera ketiga yang dibebaskan pada hari Minggu termasuk seorang warga negara Amerika berusia empat tahun bernama Abigail yang kedua orangtuanya terbunuh dalam serangan Hamas.

“Sungguh menyenangkan melihatnya bersama kami. Namun di sisi lain, sayang sekali dia kembali ke kenyataan tidak memiliki orang tua,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

“Dia tidak punya orang tua, tapi dia punya seluruh bangsa yang mendukungnya,” tambahnya.

Di antara mereka yang dibebaskan pada hari Minggu adalah seorang wanita berusia 84 tahun yang dilarikan ke perawatan intensif dalam kondisi kritis “setelah diabaikan secara serius,” kata pejabat medis.

Tiga belas sandera dibebaskan berdasarkan ketentuan gencatan senjata pada hari Minggu dengan imbalan 39 tahanan Palestina, yang telah diterima oleh kerumunan orang yang mengibarkan bendera Palestina dan Hamas.

Hamas secara terpisah membebaskan tiga warga negara Thailand dan seorang warga negara Rusia-Israel, Ron Krivoy, yang menurut kelompok itu dibebaskan “sebagai tanggapan atas upaya Presiden Rusia Vladimir Putin” dan “dukungannya terhadap perjuangan Palestina.”

Israel menghadapi tekanan yang meningkat untuk memperpanjang jeda yang dimediasi oleh Qatar, Amerika Serikat dan Mesir, meskipun para pemimpinnya menolak saran untuk menghentikan serangan tersebut untuk jangka waktu lama.

“Kami melanjutkannya sampai akhir – sampai kemenangan,” kata Netanyahu di Gaza pada hari Minggu, pada kunjungan pertama perdana menteri Israel sejak tahun 2005. Kantornya telah mengusulkan anggaran perang sebesar 30 miliar shekel ($8 miliar) untuk 90 hari.

Mengenakan seragam militer berwarna hijau dan dikelilingi oleh tentara, Netanyahu bersumpah untuk membebaskan semua sandera dan “menghilangkan Hamas,” dalam rekaman yang diposting online oleh kantornya.

“Tidak ada yang bisa menghentikan kami, dan kami yakin bahwa kami memiliki kekuatan, kekuatan, kemauan dan tekad untuk mencapai semua tujuan perang,” katanya.

Di suatu tempat di Gaza, warga mencari-cari di antara tumpukan puing-puing bekas rumah yang dulunya berdiri untuk mencari barang-barang setelah berminggu-minggu dibombardir.

“Saya datang untuk melihat apakah masih ada yang tersisa, apakah ada yang bisa saya selamatkan. Kami melarikan diri tanpa membawa apa-apa,” kata Ous sama al Bass saat memeriksa reruntuhan rumahnya di Al-Zahra, selatan Kota Gaza.

“Semuanya hilang,” katanya. “Kami lelah. Cukup. Kami tidak tahan lagi.”

Di pinggiran Kota Gaza, keluarga-keluarga berjalan kaki menuju ke selatan, mendorong barang bawaan dan kerabat mereka dengan kursi roda, dan menggendong anak-anak.

Israel telah mengatakan kepada warga Palestina di Gaza untuk meninggalkan wilayah utara demi keselamatan relatif di wilayah selatan, namun kini mereka telah mengirimkan pesan teks kepada warga di kota Khan Yunis di selatan untuk memperingatkan bahwa mereka mengetahui adanya sandera yang ditahan di sana.

“Tentara akan menetralisir siapa pun yang menculik sandera,” kata pesan itu.

PBB memperkirakan 1,7 juta dari 2,4 juta penduduk Gaza telah mengungsi akibat pertempuran tersebut.

Penghentian pertempuran telah memungkinkan lebih banyak bantuan menjangkau warga Palestina yang berjuang untuk bertahan hidup dengan kekurangan air dan kebutuhan penting lainnya.

Bbut Adnan Abu Hansa, juru bicara badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA), memperingatkan kebutuhan kemanusiaan yang “belum pernah terjadi sebelumnya”.

“Kami harus mengirim 200 truk sehari terus menerus setidaknya selama dua bulan,” katanya.***(edy)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru