Friday, April 19, 2024
Home > Berita > Israel bunuh 11 warga Palestina, puluhan ditembak dalam serangan Tepi Barat

Israel bunuh 11 warga Palestina, puluhan ditembak dalam serangan Tepi Barat

Warga Palestina membawa jenazah 10 pria yang tewas dalam bentrokan dengan pasukan Israel di kota Nablus, Tepi Barat, pada 22 Februari 2023. (Foto: AP/Arab News)

Sekjen PBB Antonio Guterres menyerukan diakhirinya permukiman Israel di tanah Palestina yang diduduki. “Setiap pemukiman baru adalah penghalang lain di jalan menuju perdamaian,” katanya. “Semua aktivitas permukiman adalah ilegal menurut hukum internasional. Itu harus dihentikan.”

 

Mimbar-Rakyat.com (Ramallah) –  Pasukan Israel menewaskan 11 warga Palestina pada Rabu (22/2) dalam serangan selama berjam-jam di kota Nablus Tepi Barat yang diduduki, yang juga menyebabkan lebih dari 100 orang luka tembak. Demikian menurut sumber di Kementerian Kesehatan Palestina.

Tentara Israel mengatakan serangan itu menargetkan tersangka militan “di sebuah apartemen persembunyian” yang dituduh melakukan penembakan di Tepi Barat. Tiga dari tersangka – dua dari kelompok militan Lion’s Den dan satu dari Jihad Islam Palestina – tewas, tambahnya. Demikian dikutip mimbar-rakyat.com dari Arab News.

Operasi tersebut memicu kemarahan di kalangan warga Palestina yang mengumumkan pemogokan protes komprehensif yang akan diadakan di Bethlehem pada Kamis.

Di Ramallah pada hari Rabu, warga Palestina mengadakan pawai untuk mengutuk kejahatan pasukan pendudukan Israel, sementara toko-toko tutup saat orang berduka atas kematian.

Mustafa Barghouti, sekretaris Prakarsa Nasional Palestina, mengatakan kepada Arab News bahwa pembunuhan tersebut, termasuk seorang anak laki-laki dan seorang warga lanjut usia, adalah bukti bahwa pemerintah pendudukan “beroperasi berdasarkan pemahamannya dengan pihak Amerika.”

“Otoritas Palestina hanyalah kedok untuk kejahatannya,” katanya.

Barghouti mendesak PA untuk memutuskan semua bentuk kontak keamanan dan koordinasi dengan Israel, “yang hanya mengetahui bahasa kekerasan dalam berurusan dengan rakyat Palestina.”

Taysir Nasrallah, anggota Dewan Revolusi Fatah di Nablus, mengatakan kepada Arab News: “Pendudukan kriminal ini menargetkan warga sipil Palestina tanpa ragu dan pembenaran.”

Kematian di Nablus menambah jumlah warga Palestina yang tewas tahun ini menjadi 61 orang, kata Kementerian Kesehatan.

Juru bicara kepresidenan Palestina Nabil Abu Rudeineh menyalahkan pemerintah Israel atas meningkatnya kekerasan.

“Kejahatan yang dilakukan oleh pasukan pendudukan di kota Nablus hari ini menegaskan kembali pentingnya permintaan kami agar komunitas internasional segera bergerak untuk menghentikan kejahatan Israel terhadap rakyat kami, tanah mereka dan kesucian mereka, dan untuk menghentikan tindakan sepihak Israel,” dia berkata.

Dia mendesak pemerintah AS untuk mengambil tindakan segera dan memberikan tekanan efektif pada Israel untuk mengakhiri kejahatan dan agresinya terhadap warga Palestina.

Gerakan Fatah Presiden Mahmoud Abbas mengatakan: “Agresi yang sedang berlangsung terhadap rakyat kami di Nablus dan seluruh tanah Palestina menegaskan bahwa pemerintah pendudukan terus memperburuk situasi melalui terorisme berdarah, yang dilakukan oleh tentara pendudukan dan milisi pemukim, menargetkan warga sipil. , anak-anak, orang lanjut usia, staf medis, dan pers.”

Hussein Al-Sheikh dari Organisasi Pembebasan Palestina mengatakan “tindakan kriminal barbar, terencana dan terencana yang dilakukan pendudukan hari ini di Nablus adalah pembantaian yang menunjukkan sifat kriminalnya.”

Kepemimpinan Palestina sedang mempertimbangkan untuk mengambil langkah-langkah di semua tingkatan dalam menanggapi “tindakan barbar” ini, tambahnya.

PIJ mengatakan: “Kami menegaskan bahwa darah para syuhada Nablus tidak akan sia-sia dan tujuan pendudukan di balik agresi ini akan gagal. Perlawanan berlanjut, pertempuran berlanjut dan musuh harus menunggu tanggapan perlawanan kapan saja dan dari mana saja.”

Faksi bersenjata kelompok itu di Gaza, Brigade Al-Qassam, mengatakan sedang menyaksikan “meningkatnya kejahatan musuh terhadap rakyat kami di Tepi Barat yang diduduki” dan memperingatkan bahwa kesabarannya hampir habis.

Sementara itu, Sekjen PBB Antonio Guterres menyerukan diakhirinya permukiman Israel di tanah Palestina yang diduduki.

“Setiap pemukiman baru adalah penghalang lain di jalan menuju perdamaian,” katanya. “Semua aktivitas permukiman adalah ilegal menurut hukum internasional. Itu harus dihentikan.”

Dia menambahkan bahwa “hasutan untuk melakukan kekerasan adalah jalan buntu. Tidak ada yang membenarkan terorisme.”***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru