Tuesday, October 04, 2022
Home > Berita > Raja Charles III resmi sebagai raja baru Inggris, Terima kasih atas cinta dan pengabdian

Raja Charles III resmi sebagai raja baru Inggris, Terima kasih atas cinta dan pengabdian

Raja Charles III menandatangani sumpah untuk menegakkan keamanan Gereja di Skotlandia selama Dewan Aksesi di Istana St James di London pada 10 September 2022. (Foto: AP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (London) – Raja Charles III secara resmi diumumkan sebagai raja Inggris pada hari Sabtu waktu setempat, dalam upacara penuh kemegahan yang sarat dengan tradisi kuno dan simbolisme politik – dan, untuk pertama kalinya, disiarkan secaara langsung. Charles secara otomatis menjadi raja ketika ibunya, Ratu Elizabeth II, meninggal pada hari Kamis lalu, tetapi upacara aksesi adalah langkah konstitusional dan seremonial utama dalam memperkenalkan raja baru ke negara itu.

Puluhan politisi senior dulu dan sekarang, termasuk Perdana Menteri Liz Truss dan lima pendahulunya, berkumpul di apartemen negara bagian yang penuh hiasan di Istana St. James untuk pertemuan Dewan Aksesi.

Mereka bertemu tanpa Charles, yang secara resmi mengukuhkan gelarnya, Raja Charles III. Raja baru kemudian bergabung dengan mereka untuk membuat pernyataan pribadi, bersumpah untuk mengikuti “contoh inspiratif” ibunya saat ia mengambil tugas raja.

“Saya sangat menyadari warisan besar ini dan tugas serta tanggung jawab kedaulatan yang berat yang kini telah diserahkan kepada saya,” katanya.

Berbicara tentang kesedihan pribadinya, dia berkata: “Saya tahu seberapa dalam Anda dan seluruh bangsa, dan saya pikir saya dapat mengatakan seluruh dunia, bersimpati dengan saya dalam kehilangan yang tidak dapat diperbaiki yang telah kita semua derita ini.”

Raja baru secara resmi menyetujui serangkaian perintah – termasuk yang menyatakan hari pemakaman ibunya sebagai hari libur umum. Tanggal pemakaman kenegaraan belum diumumkan, tetapi diperkirakan sekitar 19 September.

Ini adalah pertama kalinya upacara aksesi diadakan sejak tahun 1952, ketika Ratu Elizabeth II naik takhta.

Charles didampingi pada upacara itu oleh istrinya Camilla, Permaisuri, dan putra sulungnya Pangeran William. William sekarang adalah pewaris takhta dan dikenal dengan gelar yang sudah lama dipegang Charles, Prince of Wales.

Upacara berakhir dengan seorang pejabat kerajaan secara terbuka menyatakan Raja Charles III sebagai raja dari balkon istana — peninggalan berabad-abad yang lalu, ketika ini akan menjadi konfirmasi resmi pertama yang dimiliki publik tentang kedaulatan baru mereka.

Ucapan Selamat

Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengucapkan selamat kepada raja baru Inggris Raja Charles III atas aksesi takhta, kata kedutaan Rusia di London di Twitter.

“Terimalah ucapan selamat saya yang tulus atas Aksesi Anda ke takhta,” bunyi pernyataan dari Putin. “Saya berharap Yang Mulia sukses, kesehatan yang baik dan semua yang terbaik,” tambahnya.

Salut senjata terdengar di Hyde Park, di Tower of London dan di lokasi militer di seluruh Inggris saat ia mengumumkan berita tersebut, dan tentara berjubah merah di halaman istana melepas topi kulit beruang mereka sebagai penghormatan kerajaan.

Proklamasi juga akan dibacakan di Kota abad pertengahan London dan di lokasi lain di Inggris.

Dua hari setelah ratu berusia 96 tahun itu meninggal di Kastil Balmoral di Skotlandia setelah 70 tahun takhta yang belum pernah terjadi sebelumnya, ribuan orang masih datang untuk memberi penghormatan di luar Istana Buckingham di London. Adegan itu terulang di kediaman kerajaan lainnya di Inggris dan di kedutaan besar Inggris di seluruh dunia.

Raja mengatur nada untuk pemerintahannya pada hari Jumat, bersumpah dalam pidato yang disiarkan televisi untuk melanjutkan “layanan seumur hidup” ratu dengan cap modernnya sendiri.

Charles melihat ke masa lalu – mencatat “dedikasi dan pengabdian ibunya yang tak tergoyahkan sebagai penguasa” – dan masa depan, berusaha untuk membuat catatan keteguhan yang meyakinkan sambil mengisyaratkan bahwa dia akan menjadi monarki abad ke-21.

Dia merefleksikan bagaimana negara telah berubah secara dramatis selama pemerintahan ratu menjadi masyarakat “dari banyak budaya dan banyak agama,” dan berjanji untuk melayani orang-orang di Inggris dan 14 negara lain di mana dia adalah raja “apa pun latar belakang atau keyakinan Anda. ”

Dia juga mencoba untuk mengatasi reputasi untuk menyendiri di jam-jam pertama sebagai raja, menghabiskan waktu berjabat tangan dengan beberapa dari ribuan orang yang datang untuk meninggalkan bunga dan membayar upeti kepada ratu di gerbang Istana Buckingham. Dia disambut dengan teriakan “Bagus, Charlie!” dan “Tuhan selamatkan raja!” Seorang wanita memberinya ciuman di pipi.

Inggris mengadakan masa berkabung untuk ratu, dengan hari-hari upacara koreografi yang cermat menandai kematian satu-satunya raja yang pernah dikenal kebanyakan orang.

Dalam beberapa hari ke depan tubuh ratu akan dibawa dari Balmoral, pertama ke Edinburgh dan kemudian ke London, di mana dia akan disemayamkan sebelum pemakaman di Westminster Abbey.

Dalam pidatonya, Charles membuat catatan pribadi, berbicara tentang kesedihannya karena kehilangan “Mamaku tersayang.”

“Terima kasih atas cinta dan pengabdian Anda kepada keluarga kami dan keluarga bangsa-bangsa yang telah Anda layani dengan rajin selama ini,” katanya, diakhiri dengan kutipan dari “Hamlet” karya Shakespeare — “Semoga penerbangan para malaikat menyanyikanmu untuk istirahatmu.”***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru