Tuesday, October 04, 2022
Home > Berita > Para pemimpin dunia beri selamat atas kemenangan kembali Emmanuel Macron di Prancis

Para pemimpin dunia beri selamat atas kemenangan kembali Emmanuel Macron di Prancis

Presiden Prancis Emmanuel Macron merayakan kemenangan bersama para pendukungnya di depan Menara Eiffel di Paris, pada 24 April 2022. (Foto: AP/Rafael Yaghobzadeh/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Paris) – Para pemimpin dunia segera memberi selamat kepada Presiden Prancis Emmanuel Macron yang berhaluan tengah atas terpilihnya kembali, mengalahkan pemimpin sayap kanan Marine Le Pen dalam pemilihan hari Minggu (24/4) waktu setempat.

“Kita dapat mengandalkan Prancis selama lima tahun lagi,” tulis Presiden Dewan Eropa Charles Michel di Twitter, seperti dikutip mimbar-rakyat.com dari Arab News.

“Saya senang dapat melanjutkan kerja sama kami yang luar biasa,” cuit Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen.

“Prancis adalah sekutu tertua kami dan mitra utama dalam mengatasi tantangan global,” cuit Presiden AS Joe Biden. “Saya menantikan kerja sama erat kami yang berkelanjutan – termasuk dalam mendukung Ukraina, membela demokrasi, dan melawan perubahan iklim.”

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, juga mengucapkan selamat kepada Macron.

“Kami berharap dapat melanjutkan kerja sama yang erat dengan Prancis dalam menghadapi tantangan global, mendukung Aliansi dan persahabatan kami yang panjang dan bertahan lama,” tulisnya.

Kanselir Olaf Scholz (Jerman) mengatakan pemilih Prancis “telah mengirimkan mosi percaya yang kuat di Eropa hari ini. Saya senang bahwa kami akan melanjutkan kerja sama yang baik kami.”

Perdana Menteri Boris Johnson (Inggris) menyebut Prancis “salah satu sekutu terdekat dan terpenting kami.”

Johnson, dalam sebuah tweet, mengatakan bahwa dia menantikan “untuk terus bekerja sama dalam masalah-masalah yang paling penting bagi kedua negara kita dan bagi dunia.”

Presiden Volodymyr Zelensky, yang telah berbicara dengan Macron beberapa kali sejak invasi Rusia pada 24 Februari, memberi selamat kepada rekannya dari Prancis melalui telepon.

Di Twitter, Zelensky menyebut Macron sebagai “teman sejati Ukraina.”

“Saya berharap dia lebih sukses demi rakyat (Prancis). Saya menghargai dukungannya dan saya yakin bahwa kita bergerak bersama menuju kemenangan bersama yang baru,” tulisnya dalam bahasa Ukraina dan Prancis.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan kemenangan Macron adalah “ekspresi hebat dari demokrasi liberal yang beraksi di waktu yang tidak pasti.”

“Kami berharap Anda dan Prancis sukses, khususnya kepemimpinan Anda di Eropa dan sebagai mitra penting Australia di Indo-Pasifik,” cuitnya.

Perdana Menteri Justin Trudeau (Kanada) mengatakan dia “berharap untuk melanjutkan kerja sama kita dalam isu-isu yang paling penting bagi orang-orang di Kanada dan Prancis – dari membela demokrasi, memerangi perubahan iklim, hingga menciptakan lapangan kerja yang baik dan pertumbuhan ekonomi untuk kelas menengah.”

Perdana Menteri Mario Draghi (Italia) menggambarkan kemenangan Macron sebagai “berita bagus untuk seluruh Eropa.”

“Warga telah memilih Prancis yang berkomitmen pada UE yang bebas, kuat, dan adil. Demokrasi menang. Eropa menang,” cuit Perdana Menteri sosialis Pedro Sanchez (Spanyol). “Selamat Emmanuel Macron.”

Perdana Menteri Alexander De Croo (Belgia) mengatakan pemilih Prancis telah membuat “pilihan yang kuat,” memilih “nilai-nilai kepastian dan Pencerahan.”

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi mengirimkan “selamat hangat” dan mengatakan organisasinya akan terus mengandalkan dukungan Macron di panggung Eropa dan dunia “karena tantangan kemanusiaan dan krisis pengungsi menjadi lebih serius dan kompleks setiap hari.”

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dia berharap untuk “melanjutkan kemitraan penting” dengan Prancis “untuk dunia yang lebih sehat, lebih aman, dan lebih adil.”

Perdana Menteri Michael Martin (Irlandia) memuji “kepemimpinan yang berprinsip dan dinamis” Macron sebagai “penting tidak hanya untuk Prancis, tetapi juga untuk Eropa.”

Presiden Ignazio Cassis (Swiss) mengatakan dia berharap untuk “melanjutkan kerja sama baik kita,” menekankan hubungan erat antara kedua negara tetangga.

Perdana Menteri Magdalena Andersson (Swedia) mengirimkan ucapan selamat yang paling hangat untuknya.

“Mari kita lanjutkan kerja sama erat kita – secara bilateral dan untuk Uni Eropa yang kompetitif, hijau, dan tangguh,” cuitnya.

Perdana Menteri Jonas Gahr Store (Norwegia) mengatakan Prancis telah memilih “demokrasi liberal daripada sayap kanan.”

Presiden Ali Bongo Ondimba dari bekas jajahan Prancis, Gabon, memuji “pemilihan kembali yang brilian” dari Macron.

“Lebih dari masa lalu bersama, kedua negara kita memiliki masa depan untuk dibangun,” katanya dalam komentar online.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru