Wednesday, September 30, 2020
Home > Berita > Kasus Virus Corona Ddiperkiraan WHO Akan Meningkat, 482.000 Meninggal

Kasus Virus Corona Ddiperkiraan WHO Akan Meningkat, 482.000 Meninggal

New York dinyatakan teribuka kembali setelah terkena gelombang virus corona pertama di AS. Namun tetap memberlakukan karantina pada pelancong dari sejumlah negara bagian di mana kasus beban dan rawat inap meningkat. (Foto AP/Al Jazeera)

New York dinyatakan teribuka kembali setelah terkena gelombang virus corona pertama di AS. Namun tetap memberlakukan karantina pada pelancong dari sejumlah negara bagian di mana kasus beban dan rawat inap meningkat. (Foto AP/Al Jazeera)

Mimbar-rakyat.com – Jumlah kasus virus corona di seluruh dunia diperkirakan akan mencapai 10 juta pekan depan. Begitu menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan memperingatkan bahwa virus belum memuncak di Amerika Serikat (AS).

Rawat inap Coronavirus dan beban kasus telah mencapai tertinggi baru di lebih dari setengah lusin negara bagian di AS, dengan kasus yang baru dikonfirmasi secara nasional kembali mendekati level puncak mereka dua bulan lalu.

Sementara Australia mengirim 1.000 tentara ke Melbourne, di mana program pengujian yang meningkat sedang berlangsung, menyusul lonjakan kasus. Demikian dikutip dari Al Jazeera.

Saat ini lebih dari 9,4 juta orang di seluruh dunia telah didiagnosis tertular COVID-19, lebih dari 4,7 juta  pulih,  dan lebih dari 482.000  meninggal. Demikian menurut Universitas Johns Hopkins.

Hong Kong mengumumkan seorang pasien coronavirus pria berusia 55 tahun (dikonfirmasi kasus No 1180) dirawat di rumah sakit di Hong Kong pada akhir Mei telah meninggal pada Kamis pagi. Demikian seorang juru bicara Rumah Sakit Princess Margaret mengatakan

Rumah sakit mengatakan pria itu menderita stroke di Filipina dan diterbangkan kembali ke Hong Kong. Tujuh orang kini meninggal karena COVID-19 di wilayah tersebut.

Sekelompok anggota parlemen dari Asia Tenggara menghimbau para pemimpin Asosiasi Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk berbuat lebih banyak untuk membantu para pengungsi dan migran, khususnya Rohingya yang naik perahu melintasi Samudra Hindia.

Surat terbuka yang ditandatangani oleh Charles Santiago, ketua Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia (APHR), mendesak para pemimpin ASEAN untuk menghormati komunitas yang rentan dan mengekang retorika kebencian yang ditujukan pada para pengungsi dan migran selama epidemi coronavirus.

Malaysia menahan 269 Rohingya di kapal yang rusak awal bulan ini dan media melaporkan minggu ini bahwa kapal yang membawa 300 orang telah ditolak. APHR mengatakan negara-negara ASEAN perlu bekerja sama dengan Myanmar untuk mengakhiri krisis Rohingya dan “mengorganisir operasi pencarian dan penyelamatan kolektif yang mendesak untuk kapal-kapal yang membawa para pengungsi Rohingya dan untuk mengatur pendaratan yang tepat.

“Kita tidak bisa melebih-lebihkan rasa malu yang menimpa kita secara kolektif ketika pemerintah kita memilih untuk mendorong orang kembali mati di laut.”

Maskapai penerbangan Australia Qantas “mengistirahatkan” setidaknya 6.000 orang – 20 persen dari tenaga kerjanya – sebagai bagian dari serangkaian langkah drastis untuk menangani dampak virus corona.

Qantas juga berencana untuk “mendaratkan” 100 pesawat selama 12 bulan, dan beberapa lebih lama, serta segera mempensiunkan enam pesawat Boeing 747 yang tersisa, enam bulan lebih cepat dari jadwal.

Sedang Beijing telah meningkatkan kemampuan pengujian asam nukleat setiap hari menjadi lebih dari 300.000 sampel sehari, dibandingkan dengan sekitar 40.000 sebelumnya.

Pihak berwenang di ibukota China meningkatkan pengujian setelah lonjakan kasus yang terkait dengan pasar grosir makanan utama. China Daratan pada hari Kamis mengkonfirmasi 19 kasus baru COVID-19, 13 di antaranya di Beijing.***sumber Al Jazeera.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru