Tuesday, October 20, 2020
Home > Berita > Jepang Dukung Penggunaan Obat Remdesivir, Telah 4.014.500 Orang Terinfeksi di Dunia

Jepang Dukung Penggunaan Obat Remdesivir, Telah 4.014.500 Orang Terinfeksi di Dunia

Seorang staf maskapai penerbangan menginstruksikan kepada penumpang bagaimana cara check in di bandara Hanoi, Vietnam, sambil menjaga jarak sosial. (Fot: AP/Al Jazeera)

Seorang staf maskapai penerbangan menginstruksikan kepada penumpang bagaimana cara check in di bandara Hanoi, Vietnam, sambil menjaga jarak sosial. (Fot: AP/Al Jazeera)

Hingga hari ini  276.253 di seluruh dunia telah meninggal karena penyakit COVID-19, dengan kasus meningkat menjadi 4.014.500 dan 1.387.259 dantaranya telah pulih.

mimbar-rakyat.com – Jepang telah menyetujui penggunaan remdesivir atau obat antivirus untuk pengobatan virus corona melalui tinjauan cepat,  hanya empat hari setelah perusahaan Amerika Serikat mengajukan aplikasi. Sementara Italia menjadi negara ketiga di dunia yang mencatat kematian terbanyak dengan 30.000 meninggal akibat virus corona.

Pihak berwenang di Moskow telah memperpanjang penutupan di ibukota hingga akhir bulan. Begitu laporan Al Jazeera berdasaran laporan yang disusun oleh Ted Regencia dan dikutip mimbar-rakyat.com.

Sedang Administrasi Presiden AS Donald Trump menyimpan dokumen dengan saran langkah demi langkah kepada pihak berwenang setempat, tentang bagaimana dan kapan untuk membuka kembali tempat-tempat umum selama wabah koronavirus yang masih berkecamuk. Demikian laporan kantor berita AP mengutip tim Centers for Disease Control and Prevention.

Hingga hari ini  276.253 di seluruh dunia telah meninggal karena penyakit COVID-19, dengan kasus meningkat menjadi 4.014.500 dan 1.387.259 dantaranya telah pulih.

Penggali Kubur berjalan menuju mobil jenazah yang membawa mayat seorang wanita, yang meninggal karena penyakit virus corona (COVID-19), sebelum pemakamannya, di sebuah pemakaman di Ciudad Juarez, Meksiko 8 Mei 2020. (Foto: Reuters/Al Jazeera)
Penggali Kubur berjalan menuju mobil jenazah yang membawa mayat seorang wanita, yang meninggal karena penyakit virus corona (COVID-19), sebelum pemakamannya, di sebuah pemakaman di Ciudad Juarez, Meksiko 8 Mei 2020. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

 

Berikut perkembangan terbaru terkait virus corona, Sabtu, 9 Mei:
05:33 GMT – Rusia menandai 75 tahun sejak kemenangan Soviet atas Jerman Nazi dalam Perang Dunia Kedua pada hari Sabtu, tetapi wabah coronavirus telah memaksanya untuk mengurangi perayaan yang dilihat sebagai meningkatkan dukungan untuk Kremlin.

Dengan meningkatnya infeksi virus corona, Presiden Vladimir Putin bulan lalu menunda acara puncak perayaan Hari Kemenangan, parade besar-besaran di Lapangan Merah yang menampilkan perangkat keras militer paling canggih di Moskow, hingga tanggal yang tidak ditentukan.

Putin menggambarkan perayaan Hari Kemenangan sebagai hal yang sakral bagi Rusia, tetapi mengatakan bahwa acara publik yang besar terlalu berisiko selama pandemi. Pada hari Jumat, Rusia telah melaporkan 187.859 kasus virus corona dan 1.723 kematian.

05:04 GMT – Thailand melaporkan empat kasus virus corona baru dan satu kematian lagi pada hari Sabtu, sehingga total menjadi 3.004 kasus dan 56 kematian sejak wabah dimulai pada bulan Januari, menurut kantor berita Reuters.

Seorang lelaki berusia 68 tahun dari Bangkok meninggal, kata Taweesin Wisanuyothin, juru bicara Pusat Administrasi Situasi COVID-19 pemerintah.

Dari kasus-kasus baru, dua berasal dari provinsi selatan Yala, di mana pihak berwenang secara agresif menguji orang-orang karena tingkat infeksi yang tinggi. Satu dikaitkan dengan kasus-kasus sebelumnya dan satu memiliki riwayat risiko dari tempat-tempat umum, katanya.

04:32 GMT – Korea Selatan pada hari Sabtu melaporkan 18 kasus baru coronavirus baru, termasuk 12 kasus di Seoul, ketika petugas kesehatan bergegas melacak kontak menyusul serangkaian transmisi yang dikaitkan dengan pengunjung klub. Infeksi terbaru membawa total nasional menjadi 10.840 kasus dan 256 kematian.

Wakil Menteri Kesehatan Kim Gang-lip mengatakan kepada pengarahan virus bahwa para pejabat memetakan rencana untuk berbagi kapasitas rumah sakit antara ibukota dan kota-kota terdekat untuk memastikan transportasi cepat pasien sehingga lonjakan infeksi di satu daerah tidak membanjiri sistem perawatan kesehatan . Dia mengatakan rencana itu akan berlaku jika lonjakan harian infeksi melebihi 100, yang belum terjadi sejak 1 April.

04:01 GMT – Negara bagian di Australia menahan diri dari pelonggaran pembatasan COVID-19 pada hari Sabtu bahkan ketika beberapa negara mengizinkan pertemuan kecil dan bersiap untuk membuka restoran sesuai dengan rencana tiga tahap pemerintah federal untuk membuka kembali bisnis.

Perdana Menteri Scott Morrison pada hari Jumat menguraikan rencana untuk menghapus sebagian besar pembatasan pada bulan Juli dalam proses tiga langkah untuk membuat hampir 1 juta orang kembali bekerja, karena negara itu telah mengekang infeksi COVID-19 baru menjadi kurang dari 20 hari dengan penguncian ketat .

Total kematian Australia akibat COVID-19 tetap di bawah 100, sementara jumlah kasus mendekati 7.000.

03:09 GMT – China melaporkan satu kasus virus corona baru pada akhir Jumat, tidak berubah dari hari sebelumnya, data dari otoritas kesehatan nasional menunjukkan pada hari Sabtu. Satu kasus impor baru dicatat pada 8 Mei, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Komisi juga melaporkan 15 kasus asimptomatik baru untuk hari Jumat, dibandingkan 16 hari sebelumnya. Jumlah total kasus virus korona China sekarang mencapai 82.887, meskipun 78.000 kasus telah pulih, sementara jumlah kasus.

Jumlah total kasus virus korona China sekarang mencapai 82.887, meskipun 78.000 kasus telah pulih, sementara jumlah kematian resmi tetap tidak berubah di 4.633.

02:50 GMT – Menteri ekonomi Brasil Paulo Guedes memperingatkan akan segera ada kekurangan produk di supermarket jika langkah-langkah karantina negara diizinkan untuk melanjutkan. Paulo Guedes mengatakan kepada audiensi di Mahkamah Agung, termasuk ketua pengadilannya, bahwa pasar terbesar Amerika Latin berisiko “runtuh” ​​seperti yang terjadi di negara tetangga Venezuela.

Guedes bergabung dengan Presiden Jair Bolsonaro dan sekelompok pemimpin industri, yang bersama-sama berjalan ke pengadilan atas untuk membuat kasus mereka untuk pembatasan pembatasan bahkan ketika kasus virus korona Brasil terus melonjak.

02:26 GMT – Seorang anggota militer yang bekerja dekat dengan Presiden Donald Trump dinyatakan positif terkena virus corona baru. Gedung Putih mengatakan Trump dan Wakil Presiden Mike Pence sejak diuji negatif untuk virus dan “tetap dalam kondisi sehat.”

Juru bicara Hogan Gidley mengatakan dalam sebuah pernyataan anggota militer itu bekerja “di kampus Gedung Putih” dan dinyatakan positif pada hari Rabu.

02:01 GMT – Jumlah kasus koronavirus yang dikonfirmasi di Jerman meningkat 1.251 menjadi 168.551, data dari Robert Koch Institute (RKI) untuk penyakit menular menunjukkan pada hari Sabtu. Jumlah korban tewas yang dilaporkan naik 147 menjadi 7.369, penghitungan menunjukkan.

01:45 GMT – Presiden Argentina Alberto Fernandez telah memperpanjang hingga 24 Mei sebuah karantina untuk ibukotanya, Buenos Aires, tetapi melonggarkan pembatasan yang bertujuan memperlambat penyebaran virus corona baru di tempat lain di negara itu.

Penguncian itu, yang diberlakukan sejak 20 Maret dan akan berakhir pada hari Minggu, akan tetap di ibukota dan pinggirannya, kata Fernandez dalam pidato yang disiarkan televisi.

Fernandez mengatakan dia “sangat bangga” terhadap Argentina karena mengamati langkah-langkah isolasi sosial yang ketat. Hingga Jumat, negara itu telah mendaftarkan 5.611 kasus virus yang dikonfirmasi dan 293 kematian.

00:10 GMT – Tiga perawat, semuanya bersaudara, ditemukan tewas dengan tanda-tanda pencekikan di negara bagian Coahuila, Meksiko utara, kata para pejabat, Jumat, sebuah pembunuhan rangkap tiga yang terjadi setelah serangkaian serangan terhadap petugas kesehatan dalam pandemi coronavirus.

Para pejabat mengatakan mereka sedang menyelidiki kejahatan tersebut tetapi motifnya tidak jelas. Petugas kesehatan menghadapi peningkatan agresi di Meksiko dalam beberapa pekan terakhir karena kekhawatiran akan penularan.

Javier Guerrero, seorang pejabat tinggi untuk IMSS layanan kesehatan utama Meksiko di Coahuila, menggambarkan kematian tiga perawat sebagai pembunuhan. Mereka “terjadi pada saat ketika petugas kesehatan kami adalah elemen paling penting untuk menghadapi krisis kesehatan”, katanya.***sumber Al Jazeera dan kantor-kantor berita, Google. (edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru