Wednesday, September 30, 2020
Home > Berita > Sebanyak 489.000 meninggal, COVID-19 Makin Memburuk

Sebanyak 489.000 meninggal, COVID-19 Makin Memburuk

Sejumlah orang, termasuk anak-anak, bersiap mengarungi Sungai Comal di Texas meskipun terjadi lonjakan baru-baru ini dalam kasus COVID-19. (Foto AP/Al Jazeera)

Sejumlah orang, termasuk anak-anak, bersiap mengarungi Sungai Comal di Texas meskipun terjadi lonjakan baru-baru ini dalam kasus COVID-19. (Foto AP/Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com – Para pejabat kesehatan Amerika Serikat (AS0 percaya sebanyak 20 juta orang Amerika telah tertular virus corona. Itu hampir 10 kali lebih banyak yang terinfeksi daripada 2,3 juta kasus yang telah dikonfirmasi.

Pandemi semakin memburuk secara global, dengan jumlah infeksi diperkirakan mencapai 10 juta minggu depan, kata Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus.
Lebih dari 9,6 juta orang di seluruh dunia telah didiagnosis terkena COVID-19, sementara hampir 4,8 juta telah pulih, dan lebih dari 489.000 telah meninggal. Begitu menurut Universitas Johns Hopkins.

Al Jazeera  selengkapnya melaporkan, Jaringan supermarket Australia memperkenalkan kembali batas pembelian pada kertas toilet dan barang-barang rumah tangga lainnya sebagai lonjakan kasus coronavirus di negara bagian Victoria memicu putaran baru pembelian panik karena kekhawatiran pesanan baru untuk tinggal di rumah.

Woolworths Group Ltd dan Coles Group Ltd, yang bersama-sama menyumbang dua pertiga dari penjualan bahan makanan Australia, mengatakan mereka sekali lagi membatasi pembelian kertas toilet dan handuk kertas menjadi satu atau dua bungkus per orang setelah beredar foto di media sosial yang menunjukkan rak kosong di toko.

Dengan total hanya 7.500 kasus dan 104 kematian, Australia telah mengurangi pembatasan pergerakan, tetapi serangkaian peningkatan dua digit dalam kasus-kasus di negara bagian terpadat kedua, Victoria, menyebabkan jeda dalam pembukaan kembali di sana – dan mendorong pembeli. untuk menimbun.

Pengujian terus menurun di Pakistan, salah satu negara dengan tingkat pertumbuhan coronavirus tercepat. Pada hari Kamis, Pakistan menguji 21.041 pasien, di antaranya 2.775 dinyatakan positif, tingkat uji-positif 13 persen. Penghitungan kasus secara nasional meningkat menjadi 195.745 kasus pada hari Kamis, dengan 59 kematian menjadikan korban tewas menjadi 4.037.

Provinsi Sindh dan Punjab, dua daerah terpadat di negara itu, tampaknya menjadi daerah utama di mana pengujian telah menurun,. Itu menurut data pemerintah. Pengujian di Sindh dalam dua minggu ini menjadi 6.458 tes, sementara di Punjab pengujian tetap pada level lebih dari 2.000 tes di bawah puncaknya.

Di Yaman jutaan anak-anak berada di ambang kelaparan ketika pandemi coronavirus menyapu Yaman yang dilanda perang di tengah penurunan “besar” dana bantuan kemanusiaan, badan anak-anak PBB memperingatkan.

Prediksi gamblang datang dalam laporan UNICEF yang baru, “Yaman lima tahun tentang: Anak-anak, konflik, dan COVID-19.” Dikatakan, jumlah anak-anak Yaman yang kurang gizi dapat mencapai 2,4 juta pada akhir tahun ini, peningkatan 20 persen pada angka saat ini.

“Ketika sistem kesehatan dan infrastruktur di Yaman yang hancur berjuang untuk mengatasi virus corona, situasi yang sudah mengerikan bagi anak-anak kemungkinan akan memburuk secara signifikan,” UNICEF memperingatkan.

Sebuah studi pendahuluan pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 telah menemukan penyakit ini dapat merusak otak, menyebabkan komplikasi seperti stroke, peradangan, psikosis dan gejala mirip demensia pada beberapa kasus yang parah.

Temuan itu, yang diterbitkan dalam jurnal Lancet Psychiatry pada hari Kamis, adalah pandangan terperinci pertama pada serangkaian komplikasi neurologis COVID-19, kata para peneliti, dan menggarisbawahi perlunya penelitian yang lebih besar untuk menemukan mekanisme di belakang mereka dan membantu pencarian untuk perawatan.

Kasus di India melonjak lagi mendekati setengah juta.  India mendekati setengah juta kasus virus korona pada hari Jumat, mencatat lonjakan terbesar 24 jam dengan 17.296 infeksi baru.***sumber Al Jazeer, Google. (edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru