Thursday, September 24, 2020
Home > Berita > Jumlah Kasus COVID-19 AS Mendekati 6 Juta,  Selandia Baru Menjadikan Masker Wajib

Jumlah Kasus COVID-19 AS Mendekati 6 Juta,  Selandia Baru Menjadikan Masker Wajib

Terlepas dari ancaman penyebaran virus corona, pengunjuk rasa anti-pemerintah berkumpul di Mexico City pada hari Minggu untuk menuntut pengunduran diri Presiden  Mexico Andres Manuel Lopez Obrador. (Foto AP/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com – Jumlah total kasus virus corona di Amerika Serikat (AS) mendekati enam juta.  Lebih dari 183.000 orang telah meninggal akibat penyakit itu. Demikian menurut Universitas Johns Hopkins. Sementara Selandia Baru mewajibkan masker wajah karena telah melonggarkan pembatasan virus corona di Auckland yang diberlakukan setelah lonjakan kasus yang tiba-tiba.

Jumlah kasus secara global (dunia) telah melampaui 25 juta, dengan kematian melebihi 844.000. Lebih dari 16,5 juta orang telah pulih. Demikan diutip mimbar-rakyat.coom dari Al Jazeera.

Malaysia menandai perayaan hari kemerdekaan ke-63 negara itu pada Senin (31/8) di tengah pandemi virus corona, dengan pemerintah mempertahankan beberapa pembatasan pergerakan termasuk pariwisata internasional hingga akhir 2020.

Pada malam perayaan pada Minggu malam, ribuan orang berkumpul di ibu kota, Kuala Lumpur, tetapi perayaan diredam dengan pemerintah membatalkan pertunjukan kembang api besar yang biasa dilakukan. Malaysia telah mengalami penurunan yang signifikan dalam jumlah kasus virus, dengan 17 kasus baru dilaporkan pada hari Minggu.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengatakan “ini akan sangat lama sebelum negara kita bebas dari bahaya COVID-19.”

Pusat Administrasi Situasi Covid-19 Thailand melaporkan pada hari Senin bahwa seorang wanita Inggris telah dites positif COVID-19 meningkatkan total infeksi di negara itu menjadi 3.412. Badan tersebut mengatakan bahwa guru bahasa berusia 29 tahun itu tiba di Bangkok pada 15 Agustus, bersama suami dan anaknya. Semua ditempatkan di bawah karantina setelah kedatangan mereka.

Tidak ada kematian baru yang dilaporkan pada hari Senin, sehingga jumlah kematian mencapai 58.

India melaporkan 78.512 infeksi baru pada hari Senin, hanya kurang dari 200 dibandingkan dengan jumlah rekor kasus harian yang ditetapkan negara itu pada hari sebelumnya.  Menurut Universitas Johns Hopkins, India sekarang memiliki total 3,62 juta kasus tepat di belakang Amerika Serikat dan Brasil. India memiliki kematian tertinggi ketiga di 64.400.

Kantor kejaksaan negara China telah melaporkan bahwa hampir 5.800 orang telah ditangkap selama pandemi karena melakukan kejahatan mulai dari membunuh pekerja kesehatan, menjual peralatan medis yang rusak, dan berbohong tentang riwayat perjalanan mereka.

Satu kasus melibatkan seorang pembelanja yang memukuli sampai mati pelanggan lain yang mengingatkannya untuk memakai topeng di supermarket. Itu menurut kantor berita AFP. “Dari Januari hingga Juli, 5.797 orang ditangkap dan 6.755 orang diadili,” kata Kejaksaan Agung. Kasus-kasus lain melibatkan dugaan penggelapan dan penikaman seorang inspektur kesehatan.

Institut Robert Koch Jerman, yang memantau penyakit menular di negara itu, telah melaporkan 610 kasus baru, sehingga totalnya menjadi lebih dari 242.000 pada hari Senin. Korban tewas mencapai 9.298 hingga tiga korban jiwa dari hari sebelumnya.

Stephen Hahn, kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, telah meningkatkan kemungkinan memberikan persetujuan darurat pada vaksin virus corona yang sedang dikembangkan di negara itu, bahkan sebelum uji coba selesai.

“Jika mereka melakukan itu sebelum akhir Tahap Tiga,” yang melibatkan pengujian manusia dalam skala besar, “kami mungkin menganggapnya tepat. Kami mungkin menemukan itu tidak tepat, kami akan membuat keputusan,” kata Hahn kepada Financial Times.

Tetapi langkah itu telah menuai kritik bahwa dia menyerah pada tekanan oleh pemerintahan Trump untuk meningkatkan produksi vaksin menjelang pemilihan 3 November.

“Ini akan menjadi keputusan ilmiah, kedokteran, data. Ini tidak akan menjadi keputusan politik,” katanya.

AS telah melaporkan hampir enam juta kasus dan 183.000 kematian, menimbulkan kritik dan pertanyaan terhadap penanganan pandemi mematikan oleh pemerintahan Trump.

Otoritas kesehatan Yunani melaporkan bahwa kasus virus corona di negara itu telah melebihi 10.000, setengahnya dilaporkan baru pada Agustus. Sedikitnya 157 kasus baru dilaporkan pada Minggu, termasuk 41 dari luar negeri. Yunani juga melaporkan dua kematian lagi sehingga total negara itu menjadi 262.

Meskipun ada seruan untuk boikot, lebih dari 420.000 penduduk Hong Kong telah mendaftar untuk pengujian virus corona universal gratis, yang akan dimulai pada hari Selasa, menurut otoritas Hong Kong.

Pemerintah Hong Kong pada awalnya telah menetapkan periode pengujian tujuh hari, meskipun belum menetapkan jumlah target pengujian di antara 7,5 juta penduduknya.

Komisi Kesehatan Nasional China melaporkan pada hari Senin setidaknya 17 kasus virus corona baru – semuanya diimpor – pada akhir Minggu. Itu membuat jumlah total kasus impor menjadi 2.499, menurut kantor berita Xinhua.

Tidak ada kematian baru yang dilaporkan di daratan sehingga totalnya menjadi 4.634. Sebagian besar dari 85.048 pasien COVID-19 di China telah pulih.

Jumlah kasus virus baru harian di Korea Selatan tetap di bawah 300 untuk hari kedua berturut-turut pada hari Senin, kantor berita Yonhap melaporkan mengutip Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea.

Negara itu melaporkan 248 kasus COVID-19 baru, termasuk 238 infeksi lokal, meningkatkan total beban kasus menjadi 19.947, kata KCDC. Itu turun dari 299 kasus yang dilaporkan pada hari Minggu. Satu pasien lagi meninggal karena virus korona baru, meningkatkan jumlah kematian menjadi 324. Hampir 15.000 kasus telah pulih sepenuhnya.

Negara bagian Victoria Australia telah mencatat 73 kasus virus corona baru pada hari Senin – total terendah sejak 3 Juli. Korban tewas di negara bagian itu juga meningkat 41, termasuk 22 kasus di fasilitas perawatan lansia yang dilaporkan terlambat.

Sementara itu, New South Wales meningkatkan peringatan kesehatannya di beberapa daerah setelah sekelompok infeksi. Ini melaporkan tujuh kasus baru pada hari Minggu. Australia telah melaporkan lebih dari 24.000 kasus, setidaknya 3.100 di antaranya aktif. Itu telah mencatat setidaknya 652 kematian.

Meksiko telah mengonfirmasi 4.129 infeksi virus corona baru dan 339 kematian tambahan, menjadikan jumlah total kasus menjadi 595.841 dan 64.158 kematian. Jumlah kasus dan kematian, bagaimanapun, terus berada dalam tren yang menurun, menurut data dari kementerian kesehatan, meskipun pemerintah telah lama mengakui bahwa jumlah infeksi sebenarnya bisa lebih tinggi dari angka yang dilaporkan.

Selandia Baru telah melonggarkan pembatasan virus corona di kota Auckland, dan menggunakan masker wajah sebagai kewajiban. The New Zealand Herald melaporkan banyak penduduk kota “mengerumuni bandara kota” untuk memanfaatkan kesempatan perjalanan. Selandia Baru telah melaporkan lebih dari 1.700 kasus dan 22 kematian akibat virus corona.

Jumlah total kasus virus corona di Amerika Serikat mendekati enam juta, setelah negara bagian termasuk Iowa, Minnesota, North Dakota dan South Dakota melaporkan catatan harian. Lebih dari 183.000 orang telah meninggal karena penyakit tersebut. Demikian menurut Universitas Johns Hopkins.

Kementerian kesehatan Brasil telah melaporkan 566 kematian tambahan akibat virus corona selama 24 jam terakhir dan 16.158 kasus baru, menjadikan jumlah kematian negara itu menjadi 120.828 kematian, dengan 3.862.311 total infeksi.

Jumlah kematian dan kasus baru pada akhir hari Minggu secara signifikan lebih rendah daripada pada hari sebelumnya, yang dapat dikaitkan dengan penundaan pelaporan oleh pemerintah negara bagian, atau tren penurunan yang terus berlanjut secara keseluruhan

Jumlah kematian dan kasus baru pada akhir hari Minggu secara signifikan lebih rendah daripada pada hari sebelumnya, yang dapat dikaitkan dengan penundaan pelaporan oleh pemerintah negara bagian, atau tren penurunan yang terus berlanjut secara keseluruhan.

Negara ini memiliki jumlah kematian dan infeksi tertinggi kedua. Tapi memimpin dalam jumlah pemulihan tertinggi di 3,2 juta. Demikian menurut Universitas Johns Hopkins.***Sumber: Al Jazeera dan kantor berita, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru