Tuesday, October 27, 2020
Home > Berita > COVID-19: Indonesia Resmi Laporkan 6.346 Kematian, Kamala Harris Tuduh Donald Trump Alami Kegagalan

COVID-19: Indonesia Resmi Laporkan 6.346 Kematian, Kamala Harris Tuduh Donald Trump Alami Kegagalan

Seorang anak laki-laki mengawasi saat petugas kesehatan mengambil contoh bahan uji di hidung ibunya di Mumbai. (Foto AFP/Al Jazeera)

Media pemerintah China mendukung kegiatan taman hiburan di Wuhan yang menjadi tuan rumah festival musik besar-besaran dan pesta biliar selama akhir pekan dan meningkatkan kekhawatiran tentang COVID-19.

Mimbar-Rakyat.com – Kamala Harris menilai Presiden AS Donald Trump mengalami “kegagalan kepemimpinan” selama pandemi virus corona yang telah merenggut nyawa dan pekerjaan yang tak terhitung jumlahnya.

Hal itu dikatakan Kamala Harris  ketika dia menerima pencalonan Partai Demokrat untuk menjadi calon wakil presiden mereka di Konvensi Nasional Demokrat pada Rabu malam waktu setempat (Kamis WIB). Demikian dikutip dari Al Jazeera.

Indonesia secara resmi telah melaporkan 6.346 kematian akibat COVID-19, merupakan jumlah korban tertinggi di Asia Tenggara. Namun kantor berita Reuters melaporkan bahwa orang yang meninggal dengan gejala COVID-19 akut tidak dites, dimana jumlah kematiannya tiga kali lebih tinggi.

Dalam laporan komprehensif tentang situasi di nusantara, kantor berita tersebut mengatakan masalah dengan pengujian serta kurangnya pelacakan kontak telah berkontribusi pada penyebaran penyakit yang cepat.

Sementara  India, negara dengan dampak terparah ketiga di dunia, telah melaporkan jumlah kasus virus corona yang mencapai rekor dan Brasil telah menyatakan optimisme yang berhati-hati bahwa wabah virus corona di negara itu akan melambat, dengan kasus dan kematian setiap minggu turun dari puncaknya di akhir Juli.

Lebih dari 22 juta orang telah didiagnosis tertular COVID-19 di seluruh dunia, dan 14 juta lebih pulih. Lebih dari 786.000 orang meninggal. Demikian menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Jerman mencatat 1.707 kasus virus corona dalam 24 jam terakhir, tertinggi sejak April. Angka resmi dari Robert Koch Institute menunjukkan Jerman dengan total 228.621 kasus yang dikonfirmasi. Sepuluh orang lagi meninggal karena penyakit itu.

India telah melaporkan rekor lonjakan kasus virus corona. Kementerian Kesehatan mengkonfirmasi 69.652 kasus pada hari Kamis, dan juga melaporkan 997 kematian lagi. Beban kasus India adalah yang tertinggi ketiga di dunia setelah AS dan Brasil.

Indonesia secara resmi telah melaporkan 6.346 kematian akibat COVID-19, jumlah korban tertinggi di Asia Tenggara, tetapi Reuters melaporkan bahwa orang yang meninggal dengan gejala COVID-19 akut  tidak dites, jumlah kematiannya tiga kali lebih tinggi.

Dalam laporan komprehensif tentang situasi di nusantara, kantor berita tersebut mengatakan masalah dengan pengujian serta kurangnya pelacakan kontak telah berkontribusi pada penyebaran penyakit yang cepat.

“Virus ini telah menyebar ke seluruh Indonesia. Yang kami lakukan pada dasarnya adalah kekebalan kawanan,” kata Prijo Sidipratomo, dekan Fakultas Kedokteran Universitas Pembangunan Veteran Nasional di Jakarta, kepada Reuters. “Jadi, kita harus menggali banyak sekali kuburan.”

China telah melaporkan hari keempat berturut-turut tanpa penularan lokal virus corona. Tujuh kasus yang diumumkan pada hari Kamis semuanya diimpor dari luar negeri. Itu menurut media pemerintah.

Negara bagian Victoria di Australia telah melaporkan 240 kasus baru virus corona selama 24 jam terakhir, naik sedikit dari 216 yang diumumkan pada hari Rabu. Juga dilaporkan 13 kematian. Negara bagian ini adalah pusat gelombang baru wabah di Australia dan ibu kotanya, Melbourne, telah dikunci dengan diberlakukannya jam malam.

Korea Selatan telah melaporkan hari ketujuh berturut-turut dari kasus tiga digit, dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea mengonfirmasi 288 kasus – 276 diperoleh secara lokal – dalam 24 jam terakhir.

Media pemerintah China mendukung kegiatan taman hiburan di Wuhan yang menjadi tuan rumah festival musik besar-besaran dan pesta biliar selama akhir pekan dan meningkatkan kekhawatiran tentang COVID-19 ketika gambar dan video beredar secara luas di luar negeri.

The Global Times mengatakan acara yang dikemas itu merupakan tanda kehidupan kembali normal di kota yang menghabiskan 76 hari dalam penguncian. Virus itu pertama kali muncul di Wuhan akhir tahun lalu.

Maskapai penerbangan Australia Qantas menyatakan mengalami kerugian 1,96 miliar dolar Australia ($ 1,4 miliar) pada tahun keuangan yang berakhir 30 Juni, sebagai akibat dari biaya restrukturisasi dan akuntansi terkait dengan pandemi.

Kepala eksekutif Alan Joyce mengatakan kondisi bisnis adalah yang terburuk dalam 100 tahun sejarah maskapai penerbangan dengan penerbangan internasional ditangguhkan dan rute domestik terhambat oleh penutupan perbatasan di Australia. Joyce menambahkan bahwa penerbangan internasional tidak mungkin dilanjutkan sampai vaksin tersedia secara luas, yang mungkin tidak sampai akhir tahun depan.

Kamala Harris menuduh Presiden AS Donald Trump mengalami “kegagalan kepemimpinan” selama pandemi virus corona yang telah merenggut nyawa dan pekerjaan yang tak terhitung jumlahnya, ketika dia menerima pencalonan Partai Demokrat untuk menjadi calon wakil presiden di Konvensi Nasional Demokrat pada Rabu malam (Waktu AS).

Harris juga  menyerang kemampuan dan karakter Trump. Demikian menurut kutipan yang dirilis ke kantor berita. “Ketidakmampuan Trump membuat kita merasa takut [dan] ketidakpedulian membuat kita merasa sendirian.”

AS telah mencatat kasus terbanyak dan kematian terbanyak akibat virus corona di negara mana pun di dunia.

Di tempat terpisah  Presiden AS Donald Trump menggembar-gemborkan penggunaan plasma pemulihan sebagai pengobatan untuk virus corona. Dikatakan, dia “mendengar hal-hal fantastis” tentang itu.

Trump membuat komentarnya setelah New York Times melaporkan bahwa Food and Drug Administration telah menunda persetujuan darurat untuk pengobatan tersebut karena kekhawatiran data penggunaan plasma terlalu lemah.

Presiden, yang menghadapi pemilihan ulang pada November, mengklaim keputusan itu bisa bersifat politis. “Anda memiliki banyak orang di sana yang tidak ingin terburu-buru karena mereka ingin melakukannya setelah 3 November,” kata Trump, merujuk pada pemilihan.

“Saya telah mendengar angka keberhasilan lebih dari 50 persen. Dan orang-orang sekarat dan kita harus menyetujuinya jika itu baik dan saya mendengarnya bagus. Saya mendengar dari orang-orang di FDA bahwa itu bagus.”

Plasma darah orang yang sembuh dari COVID-19 mengandung antibodi yang dibuat untuk melawan infeksi. Ini telah digunakan di beberapa negara termasuk China untuk membantu pasien lain yang berjuang melawan penyakit.

Kementerian Kesehatan Brasil mengatakan ada tanda-tanda wabah virus corona di negara itu – yang terburuk kedua di dunia – akan melambat. Jumlah kasus yang dikonfirmasi turun menjadi 304.684 pada pekan lalu, dibandingkan dengan puncak 319.653 pada pekan yang berakhir 25 Juli. Jumlah kematian yang dilaporkan setiap minggu juga turun menjadi 6.755 dari puncak 7.677 pada pekan terakhir Juli.

Sebuah studi oleh Imperial College London juga menunjukkan tingkat penularan di Brasil telah turun di bawah satu. Itu menurut media lokal. Itu berarti setiap orang yang didiagnosis dengan penyakit tersebut akan menginfeksi kurang dari satu orang, yang akan memperlambat penyebarannya.

Angka harian terus menunjukkan peningkatan yang stabil dalam kasus dan kematian, dimana negara mencatat total 3.456.652 kasus penyakit dan 111.100 kematian.***Sumber Al Jazeera dan kantor berita, Google.(edy)



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru