Wednesday, September 30, 2020
Home > Berita > Dokter Korsel Mogok, Seorang Menteri Malaysia Diinterogasi Polisi Karena Tak Patuhi Karantina

Dokter Korsel Mogok, Seorang Menteri Malaysia Diinterogasi Polisi Karena Tak Patuhi Karantina

Para dokter dan petugas medis Korea Selatan telah melakukan serangkaian pemogokan selama beberapa minggu terakhir dan pemogokan besar dimulai pada hari Rabu (26/8). (Foto File Reuters/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com – Para dokter di Korea Selatan (Korsel) telah diperintahkan untuk kembali bekerja karena terus melonjaknya kasus virus corona, setelah mereka memulai pemogokan tiga hari yang dimulai hari Rabu (26/8) atas rencana pemerintah melatih lebih banyak mahasiswa kedokteran.

Menegutip Al Jazeera berdasarkan laporan dua reporternya Kate Mayberry dan Saba Aziz, disebutkan University of Cambridge akan memulai uji coba vaksin dalam beberapa bulan mendatang setelah mendapatkan dana dari pemerintah.

Sementara negara bagian Victoria di Australia telah melaporkan hari kedua paling mematikan dari pandemi dengan 24 kematian dalam 24 jam terakhir. Hampir 64 persen kematian terjadi di rumah orang tua.

Lebih dari 23,8 juta orang di seluruh dunia telah didiagnosis terpapar virus corona, dan 15,4 juta telah pulih. Lebih dari 817.000 meningga. Demikian menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Dilaporkan pula, para siswa wajib mengenakan masker wajah di area komunal sekolah menengah di Inggris di tempat-tempat dengan penguncian lokal, kata menteri pendidikan Inggris Gavin Williamson setelah pemerintah memberlakukan kebijakan U-turn.

Para menteri telah mengesampingkan perlunya siswa mengenakan masker di koridor meskipun ada saran terbaru dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tetapi pemerintah sekarang mengatakan penutup wajah harus dikenakan di sekolah di tempat-tempat yang menghadapi pembatasan untuk mengekang penyebaran COVID-19. .

Kepala sekolah di daerah lain juga memiliki keleluasaan untuk merekomendasikan penggunaan masker di sekolah mereka untuk siswa berusia antara 11 dan 18 tahun.

Gelombang kedua pandemi virus corona diperkirakan dapat melanda Prancis pada November, seorang penasihat pemerintah mengatakan kepada media lokal, ketika kota Marseille memperketat pembatasan untuk memerangi wabah itu.

Pihak berwenang di Marseille mengatakan pada Selasa malam bahwa bar dan restoran akan memiliki waktu buka yang lebih pendek, dan mereka juga memperluas penggunaan masker wajib di kota pelabuhan selatan antara 26 Agustus dan 30 September.

“Ada kekhawatiran gelombang kedua pada bulan November,” Profesor Jean-François Delfraissy, yang memimpin dewan ilmiah yang menasihati pemerintah tentang pandemi, mengatakan kepada televisi France 2 pada hari Rabu.

Kazakhstan telah menandatangani kesepakatan untuk mendapatkan pasokan vaksin COVID-19 potensial pertama Rusia setelah uji klinis selesai, kata pemerintah negara Asia Tengah itu. Pemerintah tidak mengatakan berapa dosis vaksin yang akan dibeli dan berapa harganya. Dikatakan vaksin akan tersedia untuk warga negara Kazakhstan yang berisiko secara gratis.

Vaksin, yang disebut “Sputnik V” sebagai penghormatan kepada satelit pertama di dunia yang diluncurkan oleh Uni Soviet, telah dipuji sebagai aman dan efektif oleh otoritas dan ilmuwan Rusia setelah dua bulan uji coba pada manusia skala kecil. Tetapi para ahli Barat lebih skeptis.

Myanmar telah melaporkan 70 kasus baru virus corona baru, lompatan harian terbesar sejak dimulainya pandemi. Kementerian kesehatan tidak mengatakan di mana kasus baru itu ditemukan.

Kasus terbaru terjadi di Sittwe, ibu kota Rakhine, negara bagian barat di mana telah terjadi pertempuran antara militer dan pemberontak dan di mana Rohingya terusir dari rumah mereka dalam tindakan keras tentara yang brutal tiga tahun lalu. Kuncian dan jam malam telah diberlakukan di kota.

Palang Merah Myanmar telah bekerja di daerah itu sejak Maret untuk membantu orang-orang menghadapi potensi wabah.

Para peneliti di Australia yang mengerjakan terapi antibodi virus corona mengatakan mereka berharap dapat memulai uji coba pada manusia pada awal 2021.

Wai-Hong Tam, seorang peneliti di Institut Walter dan Eliza Hall di Melbourne, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa tim tersebut telah membuat kemajuan yang baik dalam mengidentifikasi antibodi paling kuat untuk menetralkan protein lonjakan dalam virus dan menghentikannya masuk ke sel manusia. .

Tam mengatakan terapi antibodi akan sangat berguna untuk orang tua dan mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Australia akan meningkatkan pengeluaran pertahanan sebesar satu miliar dolar Australia ($ 716,80 juta) dalam upaya terbaru pemerintah untuk membantu ekonomi negara yang dilanda virus corona. Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan uang itu akan digunakan untuk meningkatkan fasilitas militer dan menawarkan pekerjaan berbayar tambahan untuk sekitar 27.000 cadangan.

Banyak fasilitas yang akan diperbaiki berada di daerah yang dilanda kebakaran awal tahun ini. Australia  juga dapat mengalami resesi untuk pertama kalinya dalam 30 tahun karena pandemi.

Dokter di Korea Selatan telah diperintahkan untuk kembali bekerja setelah mereka memulai pemogokan tiga hari mulai hari Rabu (26/8), dan jumlah kasus virus corona baru melonjak di atas 300.

Dokter peserta pelatihan dan petugas medis lainnya telah melakukan pemogokan dalam beberapa pekan terakhir, tetapi pemogokan skala besar oleh anggota profesi memaksa lima rumah sakit umum besar negara itu untuk membatasi jam dan menunda operasi yang dijadwalkan.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan dia telah menjalani lebih banyak tes medis tetapi menolak memberikan rinciannya. Abe mempersingkat masa jabatan pertamanya sebagian karena masalah kesehatan yang melumpuhkan terkait dengan kolitis ulserativa, penyakit yang katanya telah diatasi ketika dia kembali berkuasa pada tahun 2012.

Namun dalam beberapa pekan terakhir, laporan menunjukkan bahwa perdana menteri berusia 65 tahun itu sakit lagi,  tabloid mengklaim dia telah muntah darah dan bahkan orang kepercayaan secara terbuka mengatakan dia perlu istirahat.

Abe tiba kembali di kantornya pada Senin sore setelah beberapa jam berada di rumah sakit di Tokyo, tetapi tidak banyak memberikan rincian tentang kondisinya.

Otoritas Rusia mungkin minggu ini mengumumkan dimulainya kembali penerbangan internasional ke Prancis, Hongaria, Malta, Siprus, Yordania, Mesir dan Shanghai China, surat kabar Izvestia mengutip sumber bandara dan maskapai penerbangan yang tidak disebutkan namanya mengatakan.

Rusia menghentikan penerbangan komersial internasional selama penguncian virus corona awal tahun ini dan sejauh ini hanya melanjutkan penerbangan ke London, Turki, Tanzania dan Swiss. Rusia telah mengonfirmasi penghitungan kasus virus corona terbesar keempat di dunia. Ini telah mencatat hampir 5.000 kasus baru virus setiap hari selama beberapa minggu terakhir.

Negara bagian Iowa di AS telah mengonfirmasi kematian seorang anak di bawah usia 15 tahun pada bulan Juni karena komplikasi dari virus corona, kematian pertama yang dikonfirmasi dari seorang anak di bawah umur di negara bagian itu.

Konfirmasi tersebut datang satu hari sebelum puluhan distrik sekolah di negara bagian bersiap untuk memulai tahun ajaran, membuat banyak pendidik dan orang tua gelisah. Pandemi telah menewaskan 1.036 orang di Iowa. Secara nasional, hampir 177.000 telah meninggal di AS, dengan perkiraan 5,7 juta infeksi pada Senin pagi.

Menteri Industri Perkebunan dan Komoditas Malaysia Mohd Khairuddin Aman Razali diperkirakan akan diinterogasi oleh polisi pada hari Rabu setelah dia tidak mematuhi karantina wajib selama dua minggu ketika kembali dari perjalanan bisnis ke Turki.

Mohd Khairuddin telah didenda 1.000 ringgit ($ 240) karena gagal menjalani karantina setelah dia kembali dari perjalanan pada 7 Juli. Warga Malaysia marah tidak hanya karena dia tidak mematuhi aturan karantina, tetapi juga karena ia diizinkan bepergian ke luar negeri pada saat warga Malaysia dilarang meninggalkan negara itu.

Seorang pria yang kembali dari India pada Juli dan gagal mematuhi karantina dipenjara selama lima bulan dan didenda 12.000 ringgit ($ 2.880), sementara seorang wanita berusia 72 tahun yang makan siang di luar karena melanggar perintah karantina dipenjara selama sehari. dan denda 8.000 ringgit ($ 1.920).***sumber Al Jazeera dan kantor berita, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru