Tuesday, September 29, 2020
Home > Berita > Korban Kematian di Brazil dan Meksiko Melonjak, Senator AS Tuduh China Sembunyikan Data

Korban Kematian di Brazil dan Meksiko Melonjak, Senator AS Tuduh China Sembunyikan Data

mimbar-rakyat.com – Korban kematian virus corona di Brasil dan Meksiko melonjak ke rekor harian baru, dengan 1.349 dan 1.092 yang dikonfirmasi kematian. Itu terjadi ketika kedua negara Amerika Latin   itu mulai mengurangi pembatasan kuncian. Brasil sekarang mengalami lebih dari 32.000 kematian, sementara Meksiko lebih dari 11.000.

Sementara itu setidaknya dua senator Amerika Serikat (AS) menuduh China menyembunyikan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang dapat mengubah arah wabah koronavirus, bahkan ketika seorang pejabat China membantah penundaan dalam berbagi informasi dan mengatakan pemerintah bertindak secara terbuka dan transparan.

Obat malaria, hydroxychloroquine – yang diambil oleh Presiden Donald Trump untuk mencegah COVID-19, terbukti tidak efektif untuk tujuan itu dalam penelitian besar pertama yang berkualitas tinggi untuk mengujinya pada orang yang kontak dekat dengan seseorang dengan penyakit tersebut. Demikian menurut sebuah Studi yang diterbitkan oleh New England Journal of Medicine.

Sekitar 6,5 juta kasus virus korona telah dikonfirmasi di seluruh dunia. Begitu menurut data dari Johns Hopkins University. Lebih dari 386.000 orang tewas, termasuk sekitar 107.000 di AS. Sekitar 2,7 juta telah pulih dari penyakit ini. Demikian diutip dari Al Jazeera.

Berikut  perkembangan terbaru, Kamis, 4 Juni:
05:00 GMT – Bandara Canberra telah membuka daftar bagi para pelancong yang tertarik untuk terbang dari ibukota Australia ke Selandia Baru dari 1 Juli dalam usulan dimulainya kembali perjalanan internasional, kantor berita AP melaporkan.

Direktur pelaksana Bandara Canberra Stephen Byron mengatakan proposal untuk memulai kembali perjalanan antara kedua negara dengan penerbangan yang menghubungkan ibukota sedang dibahas antara kedua pemerintah serta Qantas dan Air New Zealand.

Di bawah proposal, penerbangan antara Canberra dan Wellington tidak akan membutuhkan karantina penumpang. Bandara Canberra membuka daftar minat pada hari Kamis untuk penerbangan pertama pada 1 Juli dan 140 nama ditambahkan dalam satu jam pertama.

04:45 GMT – Kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi coronavirus dapat meningkatkan ketergantungan pada bantuan di negara-negara yang mengalami konflik tanpa tanggapan yang terkoordinasi dari pemerintah dan lembaga internasiona. Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengatakan pada hari Kamis.

“Dampak ekonomi dan keamanan pangan yang berkelanjutan dari COVID-19 sangat besar dan nampaknya akan semakin memburuk dari waktu ke waktu,” tambahnya, setelah merilis sebuah survei tentang dampak pandemi tersebut.

Di Nigeria misalnya, 95 persen orang yang disurvei mengatakan mata pencaharian mereka menderita karena pandemi, yang mengakibatkan berkurangnya gaji atau pendapatan. Di Irak jumlahnya 83 persen, dan 52 persen di Libya.
04:30 GMT – Gubernur Tokyo Yuriko Koike mengatakan pada hari Kamis bahwa mungkin perlu untuk mengadakan Olimpiade “yang disederhanakan” tahun depan karena dampak pandemi COVID-19 dan bahwa para penyelenggara sudah mendiskusikan kemungkinan perubahan.

“Menyelenggarakan Olimpiade dan Paralimpiade menyerukan simpati dan pemahaman tentang Tokyoites dan orang-orang Jepang,” kata Koike kepada wartawan.

Komentar Koike muncul setelah surat kabar Yomiuri melaporkan bahwa berbagai opsi, seperti pengujian virus korona wajib dan jumlah penonton yang lebih sedikit, sedang dipertimbangkan oleh penyelenggara.

John Coates, kepala inspektorat Komite Olimpiade Internasional (IOC) untuk Tokyo, mengatakan kurangnya pertahanan terhadap virus corona baru mengancam Olimpiade dan penyelenggara harus mulai merencanakan apa yang bisa menjadi Olimpiade “sangat berbeda” jika ada. tidak ada tanda-tanda COVID-19 sedang diberantas.

04:04 GMT – Makedonia Utara telah memperkenalkan kembali pembatasan gerakan ketat di ibukota Skopje dan tiga bagian lain negara itu, setelah mencatat jumlah infeksi COVID-19 yang baru, menurut kantor berita AP.

Menteri Kesehatan Venko Filipce mengatakan jam malam yang hampir ditutup akan diberlakukan mulai jam 9 malam (waktu setempat) pada hari Kamis hingga jam 5 pagi (waktu setempat) pada hari Senin di area-area ini. Orang-orang akan diizinkan mengunjungi rumah sakit atau apotek.

Kementerian kesehatan mengatakan 101 infeksi baru – rekor sejak kasus pertama negara itu pada akhir Februari dan empat kematian dicatat dalam 24 jam sebelumnya. Itu membuat total infeksi menjadi 2.492, dengan 145 kematian.

03:43 GMT – Koronavirus termuda di Filipina meninggal.

Seorang bayi, yang tertular penyakit coronavirus dan kemudian sembuh, telah meninggal di Filipina.
Menurut laporan ABS-CBN pada hari Kamis, Kobe Manjares menjadi terinfeksi penyakit ini, juga dikenal sebagai COVID-19, lima hari setelah ia lahir pada 12 April. Ia keluar dari rumah sakit pada 8 April. Kemudian dibawa kembali ke rumah sakit karena komplikasi, termasuk infeksi darah dan perut kembung, ABS-CBN mengutip perkataan ayahnya. Bayi itu meninggal Kamis pagi.  Filipina telah melaporkan lebih dari 19.000 kasus virus korona dan 974 kematian pada hari Rabu.

03:08 GMT – Korea Selatan telah mengkonfirmasi 39 kasus tambahan dari coronavirus, semuanya kecuali tiga di antaranya dilaporkan di daerah metropolitan Seoul yang berpenduduk padat saat pihak berwenang berjuang untuk menahan kebangkitan COVID-19.

Kantor berita AP mengutip Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea yang mengatakan bahwa kasus-kasus yang baru dilaporkan meningkatkan total negara menjadi 11.629 dengan 273 kematian. Badan itu mengatakan 10.499 dari mereka telah pulih sementara 857 masih dalam perawatan untuk virus.

02:23 GMT – Brasil mencatat rekor jumlah kematian harian akibat virus corona baru selama dua hari berturut-turut, menurut data terbaru dari Kementerian Kesehatan, bahkan ketika pemerintah kota dan negara bagian bergerak secara agresif untuk membuka kembali perdagangan.

Negara itu mencatat 1.349 kematian akibat virus korona baru pada hari Rabu dan 28.633 kasus tambahan yang dikonfirmasi, data menunjukkan. Brasil kini telah mendaftarkan 32.548 kematian dan 584.016 total kasus yang dikonfirmasi.

Presiden Jair Bolsonaro telah berulang kali meremehkan ancaman virus, dengan mengatakan pada hari Selasa bahwa kematian adalah “takdir semua orang.”

02:08 GMT – Selandia Baru berada di ambang pemberantasan virus dari pantainya setelah mencatat hari ke 13 berturut-turut tanpa ada infeksi baru yang dilaporkan, lapor berita Associated Press melaporkan.

Hanya satu orang di negara berpenduduk 5 juta orang yang diketahui masih memiliki virus, dan orang itu tidak dirawat di rumah sakit. Namun, tetap ada kemungkinan bahwa negara akan mengimpor kasus baru setelah membuka kembali perbatasannya, dan para pejabat mengatakan tujuan mereka tetap untuk memberantas infeksi baru saat mereka muncul.

Negara itu telah mencabut banyak pembatasan virusnya dan dapat menghapus sebagian besar dari yang tersisa, termasuk membatasi ukuran kerumunan, minggu depan. Lebih dari 1.500 orang telah tertular virus selama wabah, termasuk 22 yang meninggal.

01:33 GMT – Korban virus corona di Meksiko melonjak ke ketinggian harian baru, dengan departemen kesehatan melaporkan 1.092 kematian yang dikonfirmasi oleh tes – lebih dari dua kali lipat rekor satu hari sebelumnya dan sejalan dengan angka di Amerika Serikat dan Brasil, menurut kantor berita AP.

Pengumuman itu memalukan bagi para pejabat, yang secara konsisten meramalkan bahwa kasus-kasus di Meksiko akan mulai menurun. Negara ini memulai pembukaan kembali kegiatan industri dan bisnis secara bertahap hari Senin. Meksiko memiliki lebih dari 101.000 kasus dan lebih dari 11.000 kematian.

01:03 GMT – Seorang anak berusia 9 bulan yang dites positif COVID-19 ada di antara delapan orang yang kematiannya terkait dengan coronavirus di negara bagian Kentucky, AS. Gubernur Andy Beshear mengumumkan.

Kematian terbaru meningkatkan jumlah korban di seluruh negara bagian menjadi 450 sejak pandemi dimulai. Ada lebih dari 107.000 kematian di seluruh AS.

Dalam mengumumkan kematian bayi itu, Beshear berkata: “Terlalu sering, orang berpikir bahwa itu adalah sesuatu yang hanya terjadi pada lansia yang secara medis terkompromikan. Ini adalah pengingat betapa mematikannya virus ini. Betapa berharganya seluruh hidup kita.”

00:20 GMT –  China melaporkan pada hari Kamis satu kasus virus corona baru dan empat kasus COVID-19 tanpa gejala baru pada akhir 3 Juni. Itu menurut kantor berita Reuters mengutip komisi kesehatan.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan kelima kasus itu diimpor, melibatkan pelancong dari luar negeri. Untuk 2 Juni, China melaporkan satu kasus yang dikonfirmasi dan 4 kasus tanpa gejala.

China tidak menghitung pasien tanpa gejala, mereka yang terinfeksi dengan virus corona tetapi tidak menunjukkan gejala, seperti kasus yang dikonfirmasi. Jumlah total infeksi di Cina adalah 83.022. Korban tewas tetap tidak berubah di 4.634.

 

00:05 GMT – Setidaknya dua senator AS mengatakan bahwa China menyembunyikan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bisa mengubah arah wabah koronavirus. Seorang pejabat China membantah penundaan dalam berbagi informasi dan mengatakan pemerintah bertindak secara terbuka dan transparan.

Mereka merujuk pada investigasi Associated Press yang diterbitkan minggu ini yang menemukan bahwa China terhenti untuk menyediakan informasi virus korona yang penting bagi WHO.

Pada jumpa pers hari Rabu, Zhao Lijian, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, menyebut laporan AP “sangat tidak konsisten dengan fakta”. Dia membacakan garis waktu peristiwa yang tidak bertentangan dengan temuan AP dan menambahkan bahwa China selalu mempertahankan “komunikasi yang erat dan baik dan kerjasama dengan WHO.”

00:01 GMT – Obat malaria yang diambil Presiden AS Donald Trump untuk mencegah COVID-19 terbukti tidak efektif dalam penelitian besar pertama dan berkualitas tinggi untuk mengujinya pada orang yang kontak dekat dengan seseorang dengan penyakit tersebut, kantor berita AP melaporkan.

Hasil yang diterbitkan oleh New England Journal of Medicine menunjukkan bahwa hydroxychloroquine tidak lebih baik dari pil plasebo dalam mencegah penyakit dari coronavirus. Obat itu tampaknya tidak menyebabkan kerusakan serius, meskipun – sekitar 40 persen di atasnya memiliki efek samping, kebanyakan masalah perut ringan.

“Kami kecewa. Kami ingin ini bekerja,” kata pemimpin penelitian, Dr David Boulware, seorang spesialis penyakit menular di University of Minnesota. “Tetapi tujuan kami adalah untuk menjawab pertanyaan dan untuk melakukan penelitian yang berkualitas tinggi,” karena bukti pada obat sejauh ini tidak dapat disimpulkan, katanya.***sumber Al Jazeera dan kantor berita, Google. (Edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru