Saturday, October 24, 2020
Home > Berita > WHO Belum Cukup Dapatkan Informasi Vaksin COVID-19 Rusia, Cathay Pacific Banyak Kehilangan Pemasukan

WHO Belum Cukup Dapatkan Informasi Vaksin COVID-19 Rusia, Cathay Pacific Banyak Kehilangan Pemasukan

Beban kasus virus corona di Rusia saat ini berada di urutan keempat di dunia setelah AS, Brasil, dan India. Rusia sedang berusaha menemukan vaksin COVID-19 itu.(Foto Reuters/Al Jazeera)

Beban kasus virus corona di Rusia saat ini berada di urutan keempat di dunia setelah AS, Brasil, dan India. Rusia sedang berusaha menemukan vaksin COVID-19 itu.(Foto Reuters/Al Jazeera)



Kasus virus corona di seluruh dunia telah melampaui 20 juta, dengan Brasil dan Meksiko melaporkan gabungan 27.000 infeksi hanya dalam satu hari. Lebih dari 12,4 juta pulih, dan hampir 738.000 meninggal.

Mimbar-Rakyat.com – Badan Kesehatan Dunia (WHO) belum dapatkan cukup informasi tentang vaksin COVID-19 Rusia untuk mengevaluasinya. Demikian menurut Jarbas Barbosa, asisten direktur cabang Amerika, PAHO.

Sebelumnya Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Rusia telah mengembangkan vaksin pertama yang menawarkan “kekebalan berkelanjutan” terhadap virus corona. Demikian dikutip dari Al Jazeera.

Kasus virus corona di seluruh dunia telah melampaui 20 juta, dengan Brasil dan Meksiko melaporkan gabungan 27.000 infeksi hanya dalam satu hari. Lebih dari 12,4 juta pulih, dan hampir 738.000 meninggal. Begitu menurut Universitas Johns Hopkins.

Sementaraa itu mantan presiden India, Pranab Mukherjee, yang mengidap virus corona, berada dalam kondisi kritis setelah menjalani operasi untuk menghilangkan gumpalan darah di otaknya. Demikian salah satusumber melaporkan.

Mukherjee, 84, menggunakan bantuan ventilator di Rumah Sakit Penelitian dan Rujukan Angkatan Darat di New Delhi, lapor All India Radio yang dikelola pemerintah. Dia dirawat di rumah sakit pada hari Senin, ketika tes mengungkapkan adanya gumpalan otak yang besar sehingga dia menjalani operasi darurat untuk menyelamatkan nyawa.

Mukherjee pada hari Senin men-tweet bahwa dia juga dinyatakan positif terkena virus corona setelah tiba di rumah sakit dan mendesak mereka yang telah melakukan kontak dengannya untuk mengisolasi diri dan menjalani tes.

Arwa Ibrahim  dan Zaheena Rasheed, lebih lanjut melaporkkan untuk Al Jazeera, maskapai penerbangan Hong Kong Cathay Pacific mengatakan pihaknya kehilangan pemasukan cukup banyak, mencapai 9,9 miliar dolar Hong Kong ($ 1,27 miliar) pada paruh pertama tahun ini setelah penutupan perbatasan yang dipicu oleh pandemi membuat armadanya dilarang.

“Enam bulan pertama tahun 2020 adalah yang paling menantang yang dihadapi Cathay Pacific Group dalam lebih dari 70 tahun sejarahnya,” kata ketua Patrick Healy dalam pernyataan “Krisis kesehatan global telah menghancurkan industri perjalanan, dan masa depan masih sangat tidak pasti,” tambahnya.

Pejabat Selandia Baru sedang menyelidiki kemungkinan kasus COVID-19 pertamanya dalam lebih dari tiga bulan diimpor dengan angkutan barang. Ashley Bloomfield, direktur jenderal kesehatan, mengatakan pejabat kesehatan “bekerja keras untuk mengumpulkan potongan teka-teki tentang bagaimana” empat anggota satu keluarga tertular di Auckland.

Investigasi memusatkan perhatian pada potensi virus itu diimpor dengan pengiriman dan Bloomfield mengatakan pengujian permukaan sedang dilakukan di sebuah toko di Auckland tempat seorang pria dari keluarga yang terinfeksi bekerja.

Korea Selatan dan AS akan memulai latihan militer gabungan tahunan mereka minggu ini tetapi tanpa memobilisasi pasukan yang berbasis di AS setelah mengurangi program karena masalah virus corona, menurut media Korea Selatan.

Kantor berita Yonhap melaporkan latihan akan diadakan dari 16-28 Agustus tetapi dalam skala yang dikurangi, meskipun jangka waktu diperpanjang beberapa hari agar peserta tidak menyebar dan meminimalkan aktivitas malam. Latihan biasanya dimulai pada bulan Agustus dan melibatkan puluhan ribu tentara dari kedua sisi.

Korban tewas Argentina akibat virus corona mencapai 5.004 pada Selasa di tengah lonjakan kasus meskipun selama berbulan-bulan dikunci sejak 20 Maret. Para pejabat sebelumnya telah melonggarkan pembatasan di banyak bagian Argentina, sebuah langkah yang disalahkan atas lonjakan baru-baru ini.

Negara itu mencatat 7.043 kasus baru COVID-19 pada hari Selasa, mendorong total infeksi yang dikonfirmasi menjadi 260.911, melebihi total beban kasus di Italia.

Meksiko melaporkan 926 kematian akibat COVID-19 yang dikonfirmasi pada hari Selasa, sehingga total akumulasi negara itu menjadi 53.929. Departemen Kesehatan melaporkan 6.686 infeksi virus corona baru, sehingga total kasus yang dikonfirmasi di negara itu sejauh ini menjadi 492.522.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menunda pembubaran parlemen untuk memberi jalan bagi pemilihan umum hingga Senin, menyusul wabah terbaru COVID-19 di negara itu. Parlemen akan dibubarkan pada Rabu pagi – langkah pertama untuk mengadakan pemilihan umum yang dijadwalkan pada 19 September. Ardern mengatakan belum ada keputusan yang dibuat tentang penundaan pemilihan.

Negara bagian Victoria terpadat kedua di Australia melaporkan hari paling mematikan dari pandemi virus corona dengan 21 kematian dalam 24 jam terakhir dan 410 kasus baru. Negara bagian itu melaporkan 19 kematian akibat virus corona, tertinggi satu hari sebelumnya dalam jumlah korban, pada hari Selasa dan Senin. Ini mencatat 331 kasus sehari sebelumnya.

Victoria pekan lalu memberlakukan jam malam, memperketat pembatasan pada pergerakan harian masyarakat, dan memerintahkan sebagian besar ekonomi lokal untuk tutup guna memperlambat penyebaran virus corona.

AS menandatangani perjanjian dengan pembuat obat Moderna Inc untuk memperoleh 100 juta dosis vaksin COVID-19 potensial seharga sekitar $ 1,5 miliar, kata perusahaan dan Gedung Putih. Harga Moderna sekitar $ 30,50 per orang untuk rejimen dua dosis, kandidat vaksinnya, mRNA-1273, adalah salah satu dari sedikit yang telah maju ke pengujian tahap akhir.

Pemerintah AS telah mengalokasikan total setidaknya $ 10,9 miliar untuk pengembangan dan pembuatan vaksin virus corona dan telah memesan 100 juta dosis vaksin dari Johnson & Johnson, Novavax, Pfizer dan Sanofi serta 300 juta dari AstraZeneca.***Sumber Al Jazeera dan kantor berita, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru