Friday, November 27, 2020
Home > Berita > Lebih dari 2,88 Juta Orang Terinfeksi, Gelombang Panas Dorong Ribuan Orang Berkumpul di Pantai California

Lebih dari 2,88 Juta Orang Terinfeksi, Gelombang Panas Dorong Ribuan Orang Berkumpul di Pantai California

Orang-orang duduk berkelompok di Huntington City Beach di tengah mewabahnya penyakit coronavirus di Huntington Beach, California, AS. Gubernur California Gavin Newsom mendesak orang-orang yang mengunjungi pantai untuk mempraktikkan jarak sosial.(Foto: Reuters/Al Jazeera)

Orang-orang duduk berkelompok di Huntington City Beach di tengah mewabahnya penyakit coronavirus di Huntington Beach, California, AS. Gubernur California Gavin Newsom mendesak orang-orang yang mengunjungi pantai untuk mempraktikkan jarak sosial.(Foto: Reuters/Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com – Korban kematian global akibat virus korona melebihi ambang batas 200.000. Itu  menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins. Di seluruh dunia, jumlah infeksi yang dikonfirmasi mencapai lebih dari 2,88 juta orang, dengan sekitar 813.000 pemulihan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan negara-negara yang mengeluarkan apa yang disebut “paspor imunitas” kepada mereka yang pulih dari COVID-19, dengan alasan tidak ada bukti namun yang sebelumnya terinfeksi tidak dapat diinfeksi ulang.

Di Inggris, tambahan 813 orang meninggal di rumah sakit setelah hasil tes positif untuk penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru, sehingga total negara menjadi 20.319. Demikian dikutip mimbar-rakyat.com dari Al Jazeera berdasarkan laporan wartawannya Zaheena Rasheed.

India mengizinkan pembukaan kembali toko-toko di lingkungan dan perumahan, terbatas sebulan setelah negara berpenduduk 1,3 miliar orang dikurung.

Berikut ini adalah pembaruan terbaru, Minggu, 25 April:

04:38 GMT – Beijing melarang perilaku ‘tidak beradab’ untuk meningkatkan kebersihan publik.
Pemerintah kota Beijing melarang perilaku “tidak beradab” seperti tanpa mengenakan topeng saat sakit dan tidak menutupi mulut dan hidung saat batuk atau bersin.

Perangkat peraturan baru tentang kebersihan publik juga mengharuskan tempat-tempat umum untuk membuat penanda jarak satu meter dan untuk menyediakan sumpit bersama dan menyediakan sendok untuk makanan bersama.

Warga negara juga harus “berpakaian rapi” di depan umum dan tidak pergi bertelanjang dada – referensi yang jelas untuk praktik yang disebut “bikini Beijing” di mana pria menggulung kaus untuk membuka perut mereka di cuaca panas.

04:08 GMT – ‘Apakah karena saya orang Afrika?’: Rasisme coronavirus China.
Seorang mahasiswa kedokteran berusia 23 tahun dari Sierra Leone mengatakan, pihak berwenang, Guangzhou China memilihnya untuk pengujian virus corona dan karantina meskipun dia tidak meninggalkan kota sejak wabah dimulai.

Dia menolak, mengatakan jika dia harus menjalani karantina, rekan-rekan China-nya harus pergi bersamanya.

Banyak penduduk Afrika di Guangzhou melaporkan tindakan diskriminasi di tengah pandemi, dalam suatu langkah yang berkembang menjadi ujian utama hubungan China-Afrika.

03:29 GMT – Sebagian besar narapidana yang terinfeksi di empat negara bagian AS tidak menunjukkan gejala.

Mayoritas besar narapidana AS yang dites positif memiliki virus corona di sistem penjara di negara bagian Arkansas, North Carolina, Ohio dan Virginia tidak menunjukkan gejala,. Demikian menurut Reuters.

Sekitar 96 persen dari 3.277 narapidana tidak menunjukkan gejala, lapor Reuters, mengutip catatan dan wawancara dengan pejabat.

Badan itu mengatakan angka-angka itu adalah bukti terbaru yang menunjukkan bahwa orang yang tidak menunjukkan gejala – menular tetapi tidak sakit secara fisik – mungkin mendorong penyebaran virus.

03:18 GMT – Korea Selatan melaporkan 10 kasus baru.
Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea mengatakan mereka mencatat 10 kasus virus corona baru dan tidak ada kematian baru pada akhir hari Sabtu.

Infeksi baru melibatkan pelancong dari luar negeri, sementara tiga di Daegu, pusat penyebaran virus korona Korea Selatan. Angka tersebut membuat jumlah total infeksi menjadi 10.718. Korban tewas tetap di 240 untuk hari ketiga berturut-turut.

03:14 GMT – China melaporkan 11 kasus baru di daratan.
Otoritas kesehatan di China melaporkan 11 infeksi coronavirus baru di daratan, lima di antaranya melibatkan wisatawan dari luar negeri.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan tidak ada kematian baru di daratan pada akhir Sabtu. Angka-angka baru membawa jumlah total infeksi di daratan menjadi 82.827. Korban tewas tetap di 4.632 orang.

02:25 GMT – Gelombang panas menarik ribuan ke pantai California.
Gelombang panas mendorong ribuan orang untuk berkumpul di pantai  California selatan, termasuk  di Pantai Newport dan Pantai Huntington, meskipun ada himbauan agar tetap di rumah untuk orang-orang di seluruh negara bagian.

“Kami melihat kerumunan hari musim panas,” kata Brian O’Rourke, seorang kepala batalion penjaga pantai di Newport Beach di Orange County, yang melihat sekitar 40.000 orang pada hari Jumat. Gubernur California Gavin Newsom mendesak orang yang mengunjungi pantai untuk mempraktikkan jarak sosial.

 

01:22 GMT – Arab Saudi mencabut jam malam, kecuali di Mekah.
Raja Salman dari Arab Saudi memerintahkan pencabutan sebagian jam malam di semua wilayah kerajaan, kecuali di kota Mekah dan lingkungan yang sebelumnya dikarantina. Ini menurut Badan Pers Saudi.

Jam malam akan dicabut antara jam 9 pagi dan jam 5 sore dari hari Minggu dan seterusnya, sementara mal, toko grosir dan eceran akan diizinkan untuk dibuka kembali dari hari Rabu dan seterusnya selama dua minggu. Kerajaan ini memiliki lebih dari 16.000 infeksi yang dikonfirmasi dan 136 kematian.

00:44 GMT – Kasus coronavirus Meksiko meningkat menjadi 13.842.
Otoritas kesehatan di Meksiko melaporkan 970 kasus baru infeksi coronavirus dan 84 kematian tambahan.

Angka-angka itu membuat total kasus yang dikonfirmasi di negara itu menjadi 13.842 dan jumlah kematian menjadi 1.305.

00:38 GMT –
WHO ‘ingin mencegah infeksi diri secara sukarela atau dipaksa’.
Chris Smith, seorang dosen di University of Cambridge, mengatakan WHO tidak mampu untuk mendukung imunitas sampai mereka yakin tentang efek jangka panjang dari virus.

“Saya pikir WHO mengambil sikap seperti itu karena apa yang ingin mereka lakukan adalah kemungkinan ada infeksi diri secara sukarela atau paksaan,” kata ahli virologi medis kepada Al Jazeera.

00:12 GMT – Tajikistan menutup sekolah, membatalkan acara olahraga.
Presiden Tajikistan Emomali Rahmon membatalkan acara olahraga dan memerintahkan penutupan sekolah selama dua minggu.

Perintah itu tidak terduga karena Tajikistan belum mengakui adanya infeksi coronavirus di negara itu. Di samping sekolah, teater dan bioskop juga harus ditutup.

Sedang Asosiasi sepakbola negara Asia Tengah itu mengatakan akan menangguhkan musim sepakbolanya hingga 10 Mei.***sumber Al Jazeera dan kantor-kantor berita, Google. (edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru