Thursday, November 26, 2020
Home > Berita > Joe Biden: Di Amerika setiap orang harus diberi kesempatan untuk mencapai impian

Joe Biden: Di Amerika setiap orang harus diberi kesempatan untuk mencapai impian

Joe Biden dan keluarganya merayakan kemenangan di atas panggung pada rapat umum pemilihannya pada hari Sabtu.(Foto Reuters/Al Jazeera)

Mimbar- Rakyat.com – Presiden terpilih Joe Biden Sabtu malam waktu Amerika Serikat (AS) atau Minggu WIB menyampaikan pidato “kemenangan.” Antara lain dalam pidatonya biden menyatakan bahwa kehadirannya untuk memulihkan jiwa Amerika.

“Saya berjanji untuk menjadi presiden yang berusaha untuk tidak memecah belah, tetapi untuk mempersatukan. Siapa yang tidak melihat negara bagian merah dan biru, kecuali Amerika Serikat.”

“Pekerjaan kami dimulai dengan mengendalikan COVID. Kita tidak dapat memperbaiki ekonomi, memulihkan vitalitas, atau menikmati momen paling berharga dalam hidup – memeluk cucu, ulang tahun, pernikahan, wisuda, semua momen yang paling penting bagi kita – sampai virus ini dapat dikendalikan.”

“Saya selalu percaya kita bisa mendefinisikan Amerika dalam satu kata: kemungkinan. Bahwa di Amerika setiap orang harus diberi kesempatan untuk mencapai impian mereka dan kemampuan yang diberikan Tuhan akan membawa mereka.”

“…..Kami selalu melihat ke depan. Menuju ke Amerika yang lebih bebas dan lebih adil. Menuju ke Amerika yang menciptakan pekerjaan dengan martabat dan rasa hormat.”

Berikut ini transkrip lengkap pidato Joe Biden yang dikutip dari Al Jazeera;

Rekan-rekan Amerika saya, orang-orang bangsa ini telah berbicara. Mereka telah memberi kami kemenangan yang jelas. Kemenangan yang meyakinkan. Kemenangan untuk “We the People”.

Kami menang dengan suara terbanyak yang pernah diberikan untuk tiket presiden dalam sejarah bangsa ini – 74 juta. Saya tersanjung oleh kepercayaan dan keyakinan yang Anda berikan kepada saya. Saya berjanji untuk menjadi presiden yang berusaha untuk tidak memecah belah, tetapi untuk mempersatukan. Siapa yang tidak melihat negara bagian merah dan biru, kecuali Amerika Serikat.

Dan siapa yang akan bekerja dengan sepenuh hati untuk memenangkan kepercayaan semua orang. Karena itulah Amerika: rakyat. Dan itulah yang akan menjadi administrasi kita.

Saya mencari kantor ini untuk memulihkan jiwa Amerika. Untuk membangun kembali tulang punggung bangsa – kelas menengah.

Untuk membuat Amerika dihormati di seluruh dunia lagi dan untuk menyatukan kita di sini di rumah. Merupakan kehormatan seumur hidup saya bahwa jutaan orang Amerika telah memilih visi ini. Dan sekarang pekerjaan mewujudkan visi ini adalah tugas zaman kita.

Seperti yang saya katakan berkali-kali sebelumnya, saya adalah suami Jill. Saya tidak akan berada di sini tanpa cinta dan dukungan tak kenal lelah dari Jill, Hunter, Ashley, semua cucu kami dan pasangan mereka serta seluruh keluarga kami. Mereka adalah hatiku.

Jill adalah seorang ibu – ibu militer – dan pendidik. Dia telah mengabdikan hidupnya untuk pendidikan, tetapi mengajar bukan hanya apa yang dia lakukan – itu adalah siapa dia. Bagi para pendidik Amerika, ini hari yang luar biasa: Anda akan memiliki salah satu dari Anda sendiri di Gedung Putih dan Jill akan menjadi ibu negara yang hebat.

Dan saya akan merasa terhormat bisa melayani dengan wakil presiden yang fantastis – Kamala Harris – yang akan membuat sejarah sebagai wanita pertama, wanita Afrika-Amerika pertama, wanita pertama keturunan Asia Selatan, dan putri pertama imigran yang pernah terpilih untuk jabatan nasional dalam hal ini, negara.

Ini sudah lama lewat, dan malam ini kami diingatkan tentang semua orang yang berjuang begitu keras selama bertahun-tahun untuk mewujudkannya. Tapi sekali lagi, Amerika telah membelokkan busur alam semesta moral menuju keadilan. Kamala, Doug – suka atau tidak – Anda adalah keluarga. Anda telah menjadi bidens kehormatan dan tidak ada jalan keluar.

Kepada semua yang mengajukan diri, melakukan pemungutan suara di tengah pandemi ini, para pejabat pemilihan lokal – Anda layak mendapatkan ucapan terima kasih khusus dari bangsa ini.

Kepada tim kampanye saya, dan semua relawan, kepada semua orang yang telah memberikan begitu banyak dari diri mereka sendiri untuk mewujudkan momen ini, saya berhutang segalanya kepada Anda. Dan kepada semua orang yang mendukung kami: Saya bangga dengan kampanye yang kami bangun dan jalankan. Saya bangga dengan koalisi yang kita kumpulkan, yang paling luas dan paling beragam dalam sejarah.

Demokrat, Republik, dan independen. Progresif, moderat dan konservatif. Tua dan muda. Perkotaan, pinggiran kota dan pedesaan. Gay, straight, transgender. Putih. Latino. Asia. Penduduk asli Amerika.

Dan terutama untuk saat-saat ketika kampanye ini berada pada titik terendah – komunitas Afrika Amerika kembali membela saya. Mereka selalu mendukung saya, dan saya akan mendukung Anda. Saya berkata sejak awal saya menginginkan kampanye yang mewakili Amerika, dan saya pikir kami melakukan itu.

Sekarang saya ingin terlihat seperti itu. Dan bagi mereka yang memilih Presiden Trump, saya memahami kekecewaan Anda malam ini. Saya sendiri kalah dalam beberapa pemilihan. Tapi sekarang, mari saling memberi kesempatan. Saatnya menyingkirkan retorika kasar. Untuk menurunkan suhu. Untuk bertemu lagi. Untuk mendengarkan satu sama lain lagi. Untuk membuat kemajuan, kita harus berhenti memperlakukan lawan kita sebagai musuh kita. Kami bukan musuh. Kami orang Amerika.

Alkitab memberi tahu kita bahwa untuk segala sesuatu ada masanya – ada waktu untuk membangun, ada waktu untuk menuai, ada waktu untuk menabur. Dan ada waktu untuk menyembuhkan. Ini adalah waktu untuk menyembuhkan di Amerika.

Sekarang kampanye telah berakhir – apa keinginan orang-orang? Apa amanat kita?

Saya percaya begini: Amerika telah meminta kita untuk mengumpulkan kekuatan kesopanan dan kekuatan keadilan. Untuk mengumpulkan kekuatan sains dan kekuatan harapan dalam pertempuran besar di zaman kita.

Pertempuran untuk mengendalikan virus. Pertempuran untuk membangun kemakmuran. Perjuangan untuk mengamankan perawatan kesehatan keluarga Anda. Perjuangan untuk mencapai keadilan rasial dan membasmi rasisme sistemik di negeri ini. Pertempuran untuk menyelamatkan iklim. Perjuangan untuk memulihkan kesusilaan, mempertahankan demokrasi, dan memberikan kesempatan yang adil kepada semua orang di negara ini.

Pekerjaan kami dimulai dengan mengendalikan COVID. Kita tidak dapat memperbaiki ekonomi, memulihkan vitalitas, atau menikmati momen paling berharga dalam hidup – memeluk cucu, ulang tahun, pernikahan, wisuda, semua momen yang paling penting bagi kita – sampai virus ini dapat dikendalikan.

Pada hari Senin, saya akan menunjuk sekelompok ilmuwan dan ahli terkemuka sebagai penasihat transisi untuk membantu mengambil rencana COVID Biden-Harris dan mengubahnya menjadi cetak biru tindakan yang dimulai pada 20 Januari 2021. Rencana itu akan dibangun di atas landasan sains. Itu akan dibangun dari kasih sayang, empati dan perhatian. Saya tidak akan menyisihkan upaya – atau komitmen – untuk membalikkan pandemi ini.

Saya mencalonkan diri sebagai seorang Demokrat yang bangga. Saya sekarang akan menjadi presiden Amerika. Saya akan bekerja keras untuk mereka yang tidak memilih saya – seperti mereka yang melakukannya.

Biarlah era demonisasi yang suram di Amerika ini mulai berakhir – di sini dan sekarang. Penolakan Partai Demokrat dan Republik untuk bekerja sama satu sama lain bukan karena kekuatan misterius di luar kendali kita. Itu keputusan. Itu adalah pilihan yang kita buat.

Dan jika kita dapat memutuskan untuk tidak bekerja sama, maka kita dapat memutuskan untuk bekerja sama. Dan saya yakin ini adalah bagian dari amanah rakyat Amerika. Mereka ingin kita bekerja sama. Itu adalah pilihan yang akan saya buat. Dan saya meminta Kongres – Demokrat dan Republik – untuk membuat pilihan itu dengan saya.

Kisah Amerika adalah tentang pelebaran peluang yang lambat, namun mantap. Jangan salah: Terlalu banyak mimpi yang sudah terlalu lama ditunda. Kita harus membuat janji negara menjadi nyata bagi semua orang – tidak peduli ras, etnis, keyakinan, identitas, atau kecacatan mereka.

Amerika selalu dibentuk oleh titik perubahan – pada saat-saat di mana kita membuat keputusan sulit tentang siapa kita dan apa yang kita inginkan. Lincoln pada tahun 1860 – datang untuk menyelamatkan Union. FDR pada tahun 1932 – menjanjikan Kesepakatan Baru bagi negara yang terkepung. JFK pada tahun 1960 – menjanjikan Perbatasan Baru. Dan 12 tahun yang lalu ketika Barack Obama membuat sejarah dan memberi tahu kami: “Ya, kami bisa.”

Kami berdiri lagi di titik belok. Kita memiliki kesempatan untuk mengalahkan keputusasaan dan membangun negara yang sejahtera dan bertujuan. Kita bisa melakukannya. Saya tahu kami bisa. Saya sudah lama berbicara tentang pertempuran untuk jiwa Amerika. Kita harus memulihkan jiwa Amerika.

Bangsa kita dibentuk oleh pertempuran terus-menerus antara malaikat kita yang lebih baik dan dorongan tergelap kita. Sudah waktunya malaikat kita yang lebih baik menang.

Malam ini, seluruh dunia sedang menonton Amerika. Saya percaya yang terbaik Amerika adalah mercusuar bagi dunia. Dan kita memimpin bukan dengan contoh kekuatan kita, tetapi dengan kekuatan teladan kita.

Saya selalu percaya kita bisa mendefinisikan Amerika dalam satu kata: kemungkinan. Bahwa di Amerika setiap orang harus diberi kesempatan untuk mencapai impian mereka dan kemampuan yang diberikan Tuhan akan membawa mereka.

Soalnya, saya percaya pada kemungkinan negara ini. Kami selalu melihat ke depan. Menuju ke Amerika yang lebih bebas dan lebih adil. Menuju ke Amerika yang menciptakan pekerjaan dengan martabat dan rasa hormat.

Menuju ke Amerika yang menyembuhkan penyakit seperti kanker dan Alzheimer. Menuju Amerika yang tidak pernah meninggalkan siapa pun. Menuju Amerika yang tidak pernah menyerah, tidak pernah menyerah.

Ini adalah bangsa yang hebat. Dan kami adalah orang baik. Ini adalah Amerika Serikat. Dan tidak pernah ada hal yang tidak dapat kami lakukan saat kami melakukannya bersama.

Pada hari-hari terakhir kampanye, saya telah memikirkan tentang himne yang sangat berarti bagi saya dan keluarga saya, terutama almarhum putra saya, Beau. Itu menangkap iman yang menopang saya dan yang saya percaya menopang Amerika.

Dan saya berharap ini dapat memberikan kenyamanan dan penghiburan bagi lebih dari 230.000 keluarga yang telah kehilangan orang yang dicintai karena virus yang mengerikan ini tahun ini. Hati saya tertuju pada Anda masing-masing. Semoga himne ini memberi Anda penghiburan juga.

Dan Dia akan mengangkatmu di atas sayap elang,

Membawamu pada nafas fajar,

Membuatmu bersinar seperti matahari,

Dan memelukmu di telapak Tangan-Nya. ”

Dan sekarang, bersama – dengan sayap elang – kami memulai pekerjaan yang dipanggil Tuhan dan sejarah.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru