Tuesday, October 04, 2022
Home > Berita > Bentrokan di Libya tewaskan 23 orang, lusinan mobil hangus dan sejumlah bangunan terbakar

Bentrokan di Libya tewaskan 23 orang, lusinan mobil hangus dan sejumlah bangunan terbakar

Tembakan senjata ringan dan ledakan mengguncang beberapa distrik di ibu kota Libya, Tripoli. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Tripoli) – Bentrokan antara pendukung pemerintah saingan di Libya menewaskan sedikitnya 23 orang dan merusak enam rumah sakit di Tripoli pada hari Sabtu (27/8), memicu kekhawatiran bahwa krisis politik dapat berubah menjadi konflik bersenjata baru yang besar.

Tembakan senjata ringan dan ledakan mengguncang beberapa distrik di ibu kota Jumat malam hingga Sabtu, ketika asap terlihat membubung dari gedung-gedung yang rusak. Demikian dikutip mimbar-rakyat.com dari Arab News yang merangkum berita dari kaor berita AP dan AFP.

Seorang koresponden AFP melihat lusinan mobil hangus dan bangunan penuh dengan lubang peluru atau terbakar, dan mengatakan bentrokan berlanjut hingga Sabtu malam.

Dalam jumlah terbaru, kementerian kesehatan di Tripoli mengatakan 23 orang tewas dan 140 terluka dalam pertempuran itu.

Enam rumah sakit terkena dan ambulans tidak dapat mencapai daerah yang terkena dampak bentrokan, kementerian mengatakan sebelumnya, mengutuk “kejahatan perang.”

Kedua pemerintahan bersaing yang bersaing untuk menguasai negara Afrika Utara dan sumber daya minyaknya yang besar – satu berbasis di ibu kota, yang lain disetujui oleh parlemen di timur negara itu – saling menyalahkan.

Misi Libya PBB menyerukan “penghentian segera permusuhan,” mengutip “bentrokan bersenjata yang sedang berlangsung termasuk penembakan menengah dan berat tanpa pandang bulu di lingkungan berpenduduk sipil.”

Duta Besar AS untuk Libya, Richard Norland, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Washington “mengutuk” gelombang kekerasan, mendesak “gencatan senjata segera dan pembicaraan yang difasilitasi PBB antara pihak-pihak yang bertikai.”

Kantor berita Lana mengatakan, aktor Mustafa Baraka telah tewas di salah satu lingkungan yang dilanda pertempuran, kemarahan parkir dan berkabung di media sosial.

Pemerintah Persatuan Nasional (GNU) Abdulhamid Dbeibah mengatakan pertempuran pecah setelah negosiasi untuk menghindari pertumpahan darah di kota barat gagal.

Pemerintah Dbeibah, yang ditetapkan sebagai bagian dari proses perdamaian yang dipimpin PBB setelah putaran kekerasan sebelumnya, ditantang oleh pemerintah saingan yang dipimpin oleh mantan menteri dalam negeri Fathi Bashagha.

Bashagha, yang didukung oleh parlemen Libya dan orang kuat militer yang berbasis di timur Khalifa Haftar, mengatakan mandat GNU telah berakhir.

Tapi dia sejauh ini tidak dapat menjabat di Tripoli, karena Dbeibah bersikeras hanya menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah terpilih.

Pemerintah Dbeibah menuduh Bashagha “melakukan ancamannya” untuk merebut Tripoli dengan paksa.

GNU Dbeibah mengatakan negosiasi telah berlangsung untuk “mengadakan pemilihan pada akhir tahun untuk menyelesaikan krisis politik,” tetapi Bashagha telah “keluar pada saat terakhir.”

Bashagha membantah pembicaraan semacam itu telah terjadi, dan menuduh pemerintahan “tidak sah” Dbeibah “berpegang teguh pada kekuasaan.”

Media lokal melaporkan Sabtu malam bahwa sekelompok milisi pro-Bashagha yang sedang menuju ibu kota dari Misrata telah berbalik.

Emadeddin Badi, seorang rekan senior di Dewan Atlantik, memperingatkan bahwa kekerasan dapat dengan cepat meningkat.

“Perang perkotaan memiliki logikanya sendiri, ini berbahaya baik bagi infrastruktur sipil maupun manusia, jadi meskipun ini bukan perang yang panjang, konflik ini akan sangat merusak seperti yang telah kita lihat,” katanya kepada AFP.

Dia menambahkan bahwa pertempuran itu dapat memperkuat Haftar dan orang-orang yang dekat dengannya.

“Mereka mendapat keuntungan dari perpecahan Libya barat dan memiliki posisi negosiasi yang lebih baik setelah masalah mereda.”

Sementara itu Badi mengatakan di Twitter: “Tidak akan ada yang rugi bahwa GNU lebih peduli dengan mengakarkan dirinya di Tripoli daripada melindungi konstituen Tripolitan mana pun.”

“Hal yang sama berlaku untuk pemerintah paralel dan sekutunya.”

Oussama Ali, juru bicara layanan ambulans Tripoli, mengatakan kepada televisi Al-Ahrar bahwa sejumlah warga sipil yang tidak diketahui telah terluka tetapi layanannya “mengalami kesulitan bergerak.”

Bashagha diangkat pada bulan Februari oleh parlemen, yang dipilih pada tahun 2014 dan berbasis di kota timur Tobruk, tetapi dia tidak dapat memaksakan otoritasnya di Tripoli.

Awalnya mengesampingkan penggunaan kekerasan, namun mantan menteri dalam negeri itu mengisyaratkan bahwa ia dapat menggunakan kekerasan.

Pekan lalu, dia meminta “pria kehormatan Libya” untuk menghentikan dukungan mereka terhadap pemerintahan Dbeibah yang “usang dan tidak sah”.

Bulan lalu, bentrokan antara kelompok saingan di Tripoli menewaskan 16 orang, termasuk seorang anak.

Itu adalah kekerasan paling mematikan yang melanda ibu kota Libya sejak upaya naas Haftar untuk merebutnya dengan paksa pada 2019 dan 2020.***(edy)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru