Thursday, November 26, 2020
Home > Berita > Pemilu AS: Kubu Trump menyatakan pertarungan hukum baru saja dimulai

Pemilu AS: Kubu Trump menyatakan pertarungan hukum baru saja dimulai

Joe Biden dan Kamala Harris. (Foto BBC.com)

Wartawan Gedung Putih menyatakan bahwa terlepas dari keberatannya, Trump diperkirakan akan meninggalkan jabatannya dengan enggan pada Januari 2021

Mimbar-Rakyat.com – Juru bicara Presiden AS Donald Trump bersumpah bahwa pertarungan hukum untuk menggugat kemenangan pemilihan Gedung Putih Joe Biden baru saja dimulai. “Pemilihan ini belum berakhir,” kata sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany pada konferensi pers. “Jauh dari itu.”

Dia membuat berbagai tuduhan korupsi pemilu, meskipun tidak ada bukti kecurangan sistemik yang mungkin mempengaruhi hasil yang muncul. Demikian dikutip mimbar-rakyat.com dari BBC News.

Sejak media memproyeksikan pada hari Sabtu bahwa Biden telah memenangkan negara bagian Pennsylvania yang kritis, mengumpulkan cukup suara untuk mengklaim Gedung Putih, presiden terpilih itu terus maju dengan rencananya untuk mengambil kendali kekuasaan.

Trump memanfaatkan Twitter lagi pada hari Senin lalu untuk membantah hasilnya, membuat klaim yang tidak berdasar tentang aktivitas “tidak terpikirkan dan ilegal” dalam pemungutan suara.

Administrasi Layanan Umum, yang mengelola agen federal, telah menunda untuk mengizinkan pembantu Biden untuk secara resmi memulai transisi, dengan mengatakan belum ada “kepastian” tentang pemenang pemilihan.

CBS News, mitra BBC AS, mengatakan tim Biden sedang mempertimbangkan opsi hukumnya jika pemerintahan Trump terus menunda penyerahan.

Wartawan Gedung Putih menyatakan bahwa terlepas dari keberatannya, Trump diperkirakan akan meninggalkan jabatannya dengan enggan pada Januari 2021 dan sudah berbicara tentang mencalonkan diri kembali ke Gedung Putih pada 2024.

Apa tuduhan kampanye Trump?

Pada konferensi pers hari Senin, juru bicara presiden dan seorang tokoh Republik mengutip tuduhan korupsi pemilu, sambil mendesak wartawan untuk membantu menyelidiki klaim yang belum diverifikasi tersebut.

Fox News, sebelumnya saluran berita favorit presiden, menghentikan acara tersebut, dengan alasan kurangnya bukti.

“Whoa, whoa, whoa,” kata presenter Neil Cavuto. “Kecuali jika dia (Ms McEnany) memiliki lebih banyak detail untuk mendukungnya, saya tidak dapat terus menunjukkan ini kepada Anda.”

Ms McEnany mengatakan kepada wartawan: “Kami baru memulai proses untuk mendapatkan penghitungan suara yang akurat dan jujur.”

Dia mengklaim para pengamat pemilu dari Partai Republik belum diberi akses yang memadai untuk menghitung suara di kota Philadelphia, Pennsylvania.

Menurut Philadelphia Inquirer, pemantau pemilu Partai Republik dan Demokrat dijauhkan dari jarak 13ft hingga 100ft (4m hingga 30m) dari tabel tempat penghitungan suara di kota, dan pejabat pemilihan lokal menyatakan itu kebutuhan pencegahan virus corona untuk menjaga jarak.

McEnany juga mengklaim bahwa para pejabat pemilu di negara bagian kunci tersebut telah mengizinkan sejumlah besar Demokrat untuk mengoreksi, atau “menyembuhkan”, surat suara yang diisi secara tidak akurat.

Menurut Inquirer, beberapa negara bagian Pennsylvania mengizinkan para pemilih untuk mengubah kesalahan tersebut, sementara yang lain tidak.

Ketua Komite Nasional Republik (RNC) Ronna McDaniel mengatakan mereka telah mengumpulkan 131 pernyataan tertulis, atau menandatangani pernyataan hukum di bawah sumpah, di Michigan sebagai bagian dari penyelidikan mereka atas dugaan penyimpangan pemilihan.

“Jika sepatu berada di kaki yang lain,” katanya, “jika sedekat ini sebaliknya, jika Presiden Trump memimpin di semua negara bagian ini, dan media akan berteriak, ‘Ini belum berakhir’ . ”

Kampanye Trump mengajukan gugatan pada hari Senin di pengadilan federal Pennsylvania, meminta perintah darurat untuk menghentikan pejabat negara bagian dari sertifikasi kemenangan Biden di negara bagian. Jaksa Agung negara bagian Josh Shapiro menyebut gugatan itu “tidak berguna”.

Sementara itu, jaksa di negara bagian yang dikendalikan Republik mendukung tantangan presiden terhadap hasil pemilu.

10 jaksa agung negara bagian mengajukan apa yang disebut amicus brief di Mahkamah Agung AS yang mendukung kasus kampanye Trump di Pennsylvania.

Departemen Kehakiman AS telah memberi wewenang kepada jaksa federal untuk menyelidiki dugaan penyimpangan dalam pemilihan presiden.

Dalam memo yang dikutip oleh media AS, Jaksa Agung William Barr menulis bahwa penyelidikan semacam itu “dapat dilakukan jika ada tuduhan penyimpangan yang jelas dan dapat dipercaya, yang, jika benar, berpotensi memengaruhi hasil pemilihan federal di suatu Negara Bagian” .

Mr Barr mengatakan jaksa penuntut seharusnya hanya melihat ke dalam “tuduhan substansial” tentang penyimpangan, dan bahwa “klaim yang spekulatif, khayalan atau dibuat-buat” harus diabaikan.

The New York Times melaporkan bahwa pejabat departemen kehakiman yang akan mengawasi penyelidikan semacam itu, Richard Pilger, telah mengundurkan diri sebagai tanggapan atas memo Mr Barr.

Bagaimana dengan hitungan di negara bagian lain?

Hasil pemilihan presiden Selasa lalu dari negara bagian Georgia, Arizona, North Carolina dan Alaska masih berproses.

Di Georgia, di mana penghitungan berlanjut dan Biden memimpin, menteri luar negerinya membalas pada hari Senin di sesama Partai Republik yang telah mengkritik penanganannya dalam pemilihan.

Brad Raffensperger, yang kantornya mengawasi pemilihan Georgia, berkata: “Apakah ada pemungutan suara ilegal? Saya yakin ada. Dan kantor saya sedang menyelidiki semuanya.

“Apakah itu meningkatkan jumlah atau margin yang diperlukan untuk mengubah hasil ke mana Presiden Trump diberi suara elektoral Georgia? Itu tidak mungkin.”

Negara harus menyelesaikan penghitungan ulang dan sengketa pengadilan atas hasil sebelum 8 Desember. Hasilnya akan diselesaikan ketika anggota US Electoral College bertemu pada 14 Desember.

Bagaimana reaksi Partai Republik?

Anggota senior partai presiden sebagian besar menolak untuk menekan Trump agar menyerah. Pemimpin senat Mitch McConnell mengecam Demokrat pada hari Senin atas masalah tersebut.

“Mari kita tidak ada ceramah, tidak ada kuliah,” kata senator Kentucky di lantai kamar atas, “tentang bagaimana presiden harus segera, dengan riang menerima hasil pemilihan pendahuluan dari karakter yang sama yang baru saja menghabiskan empat tahun menolak untuk menerima validitas dari pemilu terakhir dan yang menyindir bahwa pemilu ini akan menjadi tidak sah juga jika mereka kalah lagi – hanya jika mereka kalah. ”

Dia menambahkan: “Presiden memiliki hak untuk menyelidiki tuduhan dan meminta penghitungan ulang berdasarkan hukum dan terutama Konstitusi tidak memberikan peran dalam proses ini kepada perusahaan media yang kaya.”***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru