Tuesday, October 04, 2022
Home > Berita > Raja Charles III  Dikenal Karena Kecintaannya Pada Sejarah, Seni, dan Budaya Islam

Raja Charles III  Dikenal Karena Kecintaannya Pada Sejarah, Seni, dan Budaya Islam

Mengenakan jubah tradisional Arab, Pangeran Charles kemudian  ikut ambil bagian dalam tarian pedang Saudi yang dikenal sebagai ardah di festival budaya Janadriyah dekat Riyadh pada Februari 2014. (Reuters/Arab News)

Pada bulan November, Pangeran Wales dan istrinya, Duchess of Cornwall, memulai tur luar negeri pertama oleh anggota keluarga kerajaan Inggris sejak awal pandemi virus corona, yang telah menghentikan sementara perjalanan dua tahun sebelumnya.

Bagi mereka yang akrab dengan kepentingan yang paling dekat dengan hati sang pangeran, pilihan Timur Tengah sebagai tujuan bukanlah hal yang mengejutkan. Demikian laporan khusus Arab News yang dikutip mimbar-rakyat.com.

Mengunjungi Yordania dan Mesir, sang pangeran menghormati komitmen seumur hidupnya untuk membangun jembatan antara agama dan budaya yang berbeda, dan menunjukkan ketertarikan dan kecintaannya pada wilayah yang selalu ia libatkan secara mendalam.

Pada kunjungannya ke Yordania, sang pangeran sangat ingin mengungkapkan kekagumannya atas pekerjaan yang dilakukan di negara itu atas nama para pengungsi, banyak dari mereka telah mengungsi akibat perang di Suriah.

Pangeran Charles dan Putri Diana bertemu Raja Fahd di Bandara Gatwick selama kunjungan kenegaraan raja saudi ke Inggris pada Maret 1987. (Foto: Getty Images/Arab News)

Dia sangat prihatin dengan nasib para pengungsi di seluruh wilayah. Pada Januari 2020 ia diumumkan sebagai pelindung Inggris pertama dari Komite Penyelamatan Internasional, organisasi yang bekerja di 40 negara “untuk membantu orang-orang bertahan, pulih, dan mendapatkan kendali atas masa depan mereka.”

Di Yordania, ia bertemu dan berbicara dengan beberapa dari 750.000 orang yang ditampung oleh negara itu, banyak di antaranya mengandalkan dukungan dari negara-negara donor, termasuk Inggris dan Arab Saudi.

Pemahaman pangeran tentang sejarah wilayah tersebut, yang dalam banyak kasus terkait erat dengan negaranya sendiri, sangat tajam. Sementara di Yordania, ia menanam pohon untuk melambangkan kemitraan Inggris-Yordania, dan untuk menandai seratus tahun Kerajaan Hashemite Yordania — produk dari kekalahan sekutu Kekaisaran Ottoman dalam Perang Dunia I, dan yang akhirnya diberikan kemerdekaan dari mandat Inggris pada tahun 1946.

Di Kairo, sang pangeran dan duchess disambut Presiden Abdel Fattah El-Sisi. Itu adalah perjalanan kedua sang pangeran ke Mesir. Dia telah mengunjungi sebelumnya pada tahun 2006, sebagai bagian dari tur yang juga mencakup Arab Saudi dan yang telah dilakukan untuk mempromosikan pemahaman yang lebih baik dan toleransi antar agama, dan untuk mendukung inisiatif lingkungan dan promosi kesempatan kerja yang berkelanjutan dan pelatihan bagi kaum muda. .

Setelah mengunjungi masjid Al-Azhar Kairo, sang pangeran menggarisbawahi komitmennya untuk kerukunan antaragama dalam pidatonya di Universitas Al-Azhar.

Dia berkata: “Saya percaya dengan sepenuh hati, bahwa pria dan wanita yang bertanggung jawab harus bekerja untuk memulihkan rasa saling menghormati antar agama, dan kita harus melakukan segala daya kita untuk mengatasi ketidakpercayaan yang meracuni kehidupan banyak orang.”

Mirip dengan ibunya, yang meninggal pada hari Kamis (8/9-2022), Charles selalu mengabdikan diri pada ekumenisme dan mempromosikan keharmonisan antar agama.

Sebagai Raja Charles III, dia sekarang mewarisi peran Ratu Elizabeth II sebagai Gubernur Tertinggi Gereja Inggris, dan gelar Pembela Iman — dan, seperti dia sebelumnya, dia selalu menjelaskan bahwa dia melihat peran ini didefinisikan dengan lebih baik. sebagai pembela semua agama.

Selama wawancara dengan BBC pada tahun 2015, dia berkata: “Bagi saya selalu tampak bahwa, sementara pada saat yang sama menjadi Pembela Iman, Anda juga bisa menjadi pelindung agama.

“Gereja memiliki kewajiban untuk melindungi praktik bebas semua agama di negara ini.”

Dengan lebih dari 3 juta Muslim di Inggris, Islam adalah agama terbesar kedua di negara itu, dan ketertarikan Charles terhadap agama tersebut sudah sangat dikenal.

Pada 2015, selama tur Timur Tengah yang membawanya ke Yordania, Kuwait, Arab Saudi, Qatar, dan UEA, terungkap bahwa sang pangeran telah menghabiskan enam bulan sebelumnya belajar bahasa Arab dengan tutor pribadi, agar bisa membaca. Al-Qur’an dalam bahasa aslinya, dan untuk lebih mampu menguraikan prasasti di museum dan institusi lain selama banyak perjalanannya ke wilayah tersebut.

Seorang ajudan kerajaan mengungkapkan bahwa sang pangeran “sangat tertarik dengan wilayah tersebut.”

Dikenal karena kecintaannya pada sejarah, seni, dan budaya Islam — di Universitas Cambridge pada 1960-an, sang pangeran membaca arkeologi, antropologi, dan sejarah di Trinity College — Charles selalu menaruh perhatian besar pada warisan Timur Tengah.

Secara khusus, ia telah mengikuti dengan cermat dan beberapa kali telah mengunjungi pekerjaan arkeologi ekstensif yang berlangsung di dan sekitar AlUla dan kota kuno Hegra di Nabatea, yang pada tahun 2008 tercatat sebagai situs Warisan Dunia UNESCO.

Pada kunjungan ke Arab Saudi pada tahun 2013, ia menikmati tur Wadi Hanifa dan menyaksikan dengan penuh minat presentasi tentang proyek Diriyah, yang mengubah Wadi yang bersejarah menjadi tujuan wisata budaya global, dengan reruntuhan Diriyah yang terpelihara, ibu kota Negara Saudi Pertama dan tempat kelahiran Arab Saudi, di jantungnya.

Charles adalah seniman yang tajam, dan minat itu tercermin di situs web pribadinya, princeofwales.gov.uk — dalam pergolakan diperbarui untuk mencerminkan kedudukan barunya — di mana empat cat air yang ia lukis di Timur Tengah dipamerkan.

Kombinasi gambar dari situs pribadi Pangeran Charles menunjukkan lukisannya tentang Timur Tengah. Searah jarum jam, dari kiri atas: Teluk Aqaba, Yordania (1993); Pelabuhan Suez, 1986; menghadap Wadi Arkam, Provinsi Asir, 1999; dan Ad Diriyah, KSA, 2001.

Yang paling awal, tertanggal 1986, adalah sebuah kapal di Port Suez, Mesir. Dua lainnya adalah pemandangan yang dilukis di Arab Saudi — pemandangan Wadi Arkam di provinsi Asir barat daya yang terpencil pada tahun 1999, dan sebuah studi tentang sebuah istana bersejarah di Diriyah, yang dilukis pada tahun 2001.

Raja Saudi Salman bin Abdulaziz menyambut Pangeran Charles di Riyadh pada 10 Februari 2015. (Foto: SPA/Arab News)

Sejak penobatannya sebagai Pangeran Wales pada tahun 1969, Charles telah melakukan banyak sekali kunjungan ke negara-negara di kawasan ini, baik secara formal maupuninformal. Selain kunjungan pribadi, Pangeran Wales Charles melakukan lima kunjungan resmi ke Yordania, enam ke Qatar, tujuh ke Kuwait dan UEA, dan 12 ke Arab Saudi.

Itu adalah tradisi yang dimulai pada tahun 1986 ketika dia memulai tur sembilan hari di Timur Tengah, di mana dia mengunjungi Oman, Qatar, Bahrain, dan Arab Saudi bersama istrinya saat itu, Diana, Princess of Wales, yang berpisah pada tahun 1992.

Seberapa serius hubungan Charles dan Inggris dengan kawasan ini digarisbawahi oleh jumlah pertemuan yang dia lakukan di dalam dan luar negeri, dengan anggota keluarga kerajaan Timur Tengah — lebih dari 200 dalam dekade terakhir, termasuk dengan Bahrain, Yordania , Kuwait, Maroko, Qatar, Arab Saudi, Oman, dan UEA.

Sebagai Pangeran Wales, itu adalah bagian dari tugas Charles untuk mempromosikan kepentingan bersama Inggris dan sekutunya, dan dalam mengejar tugas itu, ia melakukan banyak kunjungan formal dan informal ke Arab Saudi, sekutu Inggris yang paling berpengaruh di kawasan itu.

Peran pangeran sebagai jembatan antara negaranya dan semua negara di Teluk, khususnya, selalu saling menguntungkan. Misalnya, sehari setelah kunjungan ke Riyadh pada Februari 2014, di mana sang pangeran dengan gagah berani menerima undangan untuk mengenakan pakaian tradisional Arab dan ikut serta dalam tarian pedang, diumumkan bahwa perusahaan kedirgantaraan Inggris BAE telah menyelesaikan kesepakatan untuk penjualan ke Kerajaan 72 jet tempur Typhoon.

Sebagai Pangeran Wales, Charles memiliki banyak kepentingan amal, tetapi mungkin tidak ada yang memiliki pandangan global seperti The Prince’s Foundation, yang didedikasikan untuk “mewujudkan visi Pangeran Wales dalam menciptakan komunitas untuk dunia yang lebih berkelanjutan.”

Berfokus pada pendidikan, apresiasi tentang warisan, dan penciptaan kesempatan yang sama bagi kaum muda, di dalam dan luar negeri, yayasan telah menjalankan program satelit di lebih dari 20 negara, termasuk Arab Saudi dan Mesir, di mana ia mengoperasikan pusat permanen.

Di Arab Saudi, yayasan tersebut mendirikan program pelatihan kejuruan seni dan kerajinan bangunan di kota tua Jeddah, Al-Balad, memberikan siswa kesempatan untuk terlibat dalam proyek restorasi Kementerian Kebudayaan di kota tersebut.

Selama festival Musim Dingin di Tantora, yang diadakan di AlUla dari 10 Januari hingga 21 Maret 2020, yayasan tersebut menggelar pameran bertajuk “Cosmos, Color and Craft: The Art of the Order of Nature in AlUla,” dan menjalankan serangkaian tangan -pada lokakarya dalam hubungannya dengan Komisi Kerajaan untuk AlUla.

Di UEA, sejak 2009 yayasan tersebut telah bekerja dengan Yayasan Musik dan Seni Abu Dhabi untuk menyelenggarakan lokakarya seni tradisional di ibu kota.

Pada kunjungannya ke Mesir tahun lalu, sang pangeran bertemu dengan pengrajin muda dari Yayasan Penyelamatan Warisan Mesir dan Sekolah Jameel. Didukung oleh The Prince’s Foundation, sekolah tersebut mengajar anak-anak muda Mesir kelas-kelas dalam geometri Islam tradisional, menggambar, harmoni warna, dan studi arab.

Tidak mengherankan, yayasan tersebut telah menarik sumbangan dari banyak teman berpengaruh di wilayah tersebut. Sebagai Pangeran Wales, ikatan Charles dengan keluarga kerajaan di wilayah tersebut selalu lebih dalam daripada ikatan yang diperlukan yang dituntut oleh diplomasi yang bijaksana.

Misalnya, ia menganggap Raja Abdullah dari Arab Saudi sebagai teman pribadi dan, setelah raja meninggal pada Januari 2015, terbang ke Riyadh untuk memberikan penghormatan terakhirnya dan menyampaikan belasungkawa kepada penggantinya, Raja Salman, secara langsung.

Pada Yang Mulia Ratu Elizabeth II, yang meninggal pada hari Kamis, Timur Tengah dan masyarakatnya memiliki teman seumur hidup, dekat dengan para pemimpinnya dan berkomitmen untuk membangun dan memelihara jembatan antara agama dan budaya.

Dengan Raja Charles III, persahabatan yang berharga itu jelas ditakdirkan untuk terus berlanjut tanpa putus.***sumber Arab News.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru