Monday, October 03, 2022
Home > Berita > Ratu Inggris Elizabeth II yang tulus berjanji untuk melayani rakyatnya itu telah tiada

Ratu Inggris Elizabeth II yang tulus berjanji untuk melayani rakyatnya itu telah tiada

Ratu Inggris Elizabeth II (Foto: Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (London) –  Ratu Elizabeth II, raja terlama yang memerintah Inggris dan tokoh bangsa selama tujuh dekade, meninggal di rumahnya di Skotlandia pada usia 96 tahun, pada hari Kamis waktu setempat.

“Sang Ratu meninggal dengan tenang di Balmoral sore ini,” kata Istana Buckingham dalam sebuah pernyataan. “Raja dan Permaisuri akan tetap di Balmoral malam ini dan akan kembali ke London besok.”

Putra tertua Elizabeth, Charles, 73, secara otomatis menjadi raja Inggris Raya dan kepala negara dari 14 kerajaan lain termasuk Australia, Kanada, dan Selandia Baru. Istrinya Camilla menjadi Permaisuri. Demikian dilaporkan Arab News mengutip berbagai sumber, termasuk Reuters.

Berita bahwa kesehatan ratu memburuk muncul tak lama setelah tengah hari pada hari Kamis ketika dokternya mengatakan dia berada di bawah pengawasan medis, mendorong keluarganya untuk bergegas berada di sisinya di rumahnya di Skotlandia, Balmoral.

Ratu telah menderita dari apa yang disebut Istana Buckingham sebagai “masalah mobilitas episodik” sejak akhir tahun lalu, memaksanya untuk menarik diri dari hampir semua keterlibatan publiknya.

Keterlibatan publik terakhirnya datang hanya pada hari Selasa, ketika dia menunjuk perdana menteri Liz Truss – sebagai perdana menteri ke-15.

Di istananya dan di gedung-gedung pemerintah di London, bendera diturunkan menjadi setengah tiang.

Ratu Elizabeth II, yang juga merupakan kepala negara tertua dan terlama di dunia, naik takhta setelah kematian ayahnya Raja George VI pada 6 Februari 1952, ketika dia baru berusia 25 tahun.

Dia dimahkotai pada bulan Juni tahun berikutnya. Penobatan pertama yang disiarkan di televisi adalah pendahuluan dari dunia baru di mana kehidupan para bangsawan menjadi semakin diteliti oleh media.

“Saya dengan tulus berjanji untuk melayani Anda, karena begitu banyak dari Anda yang berjanji untuk saya. Sepanjang hidup saya dan dengan sepenuh hati saya akan berusaha untuk menjadi layak mendapatkan kepercayaan Anda, ”katanya dalam pidato kepada rakyatnya pada hari penobatannya.

Elizabeth menjadi raja pada saat Inggris masih mempertahankan sebagian besar kerajaan lamanya. Itu muncul dari kerusakan akibat Perang Dunia Kedua, dengan penjatahan makanan masih berlaku dan kelas dan hak istimewa masih dominan di masyarakat.

Winston Churchill adalah perdana menteri Inggris saat itu, Josef Stalin memimpin Uni Soviet dan Perang Korea berkecamuk.

Dalam dekade berikutnya, Elizabeth menyaksikan perubahan politik besar-besaran dan pergolakan sosial di dalam dan luar negeri. Kesengsaraan keluarganya sendiri, terutama perceraian Charles dan mendiang istri pertamanya Diana, dimainkan di depan umum.

Sementara tetap menjadi simbol stabilitas dan kesinambungan yang bertahan lama bagi warga Inggris pada saat ekonomi nasional relatif menurun, Elizabeth juga mencoba menyesuaikan institusi monarki kuno dengan tuntutan era modern.

“Dia telah berhasil memodernisasi dan mengembangkan monarki tidak seperti yang lain,” cucunya Pangeran William, yang sekarang menjadi pewaris takhta, mengatakan dalam sebuah film dokumenter 2012.

Elizabeth adalah raja ke-40 dalam garis kerajaan yang menelusuri asal-usulnya kembali ke Raja Norman William Sang Penakluk yang mengklaim takhta Inggris pada tahun 1066 setelah mengalahkan penguasa Anglo-Saxon Harold II pada Pertempuran Hastings.

Pemerintahannya yang panjang berarti dia berulang kali memecahkan rekor untuk penguasa Inggris. Ketika dia melampaui lebih dari 63 tahun nenek buyutnya Ratu Victoria menghabiskan takhta, dia mengatakan itu bukan yang pernah dia cita-citakan.

“Tidak dapat dihindari bahwa umur panjang dapat melewati banyak tonggak sejarah – tidak terkecuali saya sendiri,” katanya.

Pernikahannya dengan Pangeran Philip berlangsung 73 tahun, hingga kematiannya pada April 2021, dan mereka memiliki empat anak, Charles, Anne, Andrew, dan Edward.

Dia tidak pernah memberikan wawancara media dan kritikus mengatakan dia terlihat jauh dan menyendiri. Tetapi untuk sebagian besar rakyatnya, yang dia satu-satunya raja yang mereka kenal, dia adalah sosok yang dihormati dan dikagumi. Kematiannya menandai akhir dari sebuah era.

“Dalam tugas-tugas publiknya, dia tidak mementingkan diri sendiri dan bijaksana, dengan kemurahan hati yang luar biasa. Begitulah cara dia hidup – dan bagaimana dia memimpin,” kata mantan Perdana Menteri John Major.

“Bagi jutaan orang – di seluruh Persemakmuran dan dunia yang lebih luas – dia mewujudkan hati dan jiwa bangsa kita, dan dikagumi serta dihormati di seluruh dunia.”

Jajak pendapat menunjukkan bahwa Charles tidak menikmati tingkat dukungan yang sama dan ada spekulasi bahwa hilangnya Elizabeth mungkin akan meningkatkan sentimen republik, terutama di bidang lain.

“Saya pikir ini akan menjadi kejutan besar bagi semua orang, lebih dari yang mereka sadari. Saya tidak tahu apakah itu berlebihan untuk berpikir akan ada semacam gangguan saraf nasional,” kata sejarawan kerajaan Hugo Vicker.

Dia mengatakan pemerintahannya tidak mungkin disaingi.

“Saya pikir jujur saja, jika kita hidup 1.000 tahun, kita tidak akan pernah melihat yang seperti ini lagi.”

Saat kematiannya, ratu tidak hanya menjadi kepala negara Inggris Raya tetapi juga Australia, Bahama, Belize, Kanada, Grenada, Jamaika, Selandia Baru, Papua Nugini, Saint Lucia, Saint Kitts dan Nevis, Tuvalu, Solomon Kepulauan, Saint Vincent dan Grenadines, dan Antigua dan Barbuda.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru