Monday, June 24, 2024
Home > Berita > Serangan Israel tewaskan 45 orang,  Pengadilan Kriminal Internasional ingin  tangkap Netanyahu

Serangan Israel tewaskan 45 orang,  Pengadilan Kriminal Internasional ingin  tangkap Netanyahu

Warga Palestina berkumpul di lokasi serangan Israel di area kamp yang menampung para pengungsi di Rafah pada 27 Mei 2024, di tengah pertempuran yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok militan Hamas Palestina. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Tel Aviv, Israel) – Serangan Israel di kota Rafah di Gaza selatan, yang membakar sebuah kamp yang menampung pengungsi Palestina, telah menewaskan sedikitnya 45 orang. Menurut Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, kejadian Minggu itu merupakan  “kesalahan tragis” .

Menurut laporan Arab News, serangan tersebut semakin menambah kecaman internasional yang dihadapi Israel atas perangnya dengan Hamas, bahkan sekutu terdekatnya pun menyatakan kemarahannya atas kematian warga sipil. Sementara Israel bersikeras bahwa mereka mematuhi hukum internasional bahkan ketika mereka menghadapi pengawasan ketat di pengadilan-pengadilan tinggi dunia, salah satunya pekan lalu menuntut agar mereka menghentikan serangan di Rafah.

Netanyahu tidak merinci kesalahan tersebut. Militer Israel awalnya mengatakan mereka telah melakukan serangan udara tepat di kompleks Hamas, menewaskan dua militan senior. Ketika rincian mengenai serangan dan penembakan tersebut terungkap, militer mengatakan telah membuka penyelidikan atas kematian warga sipil.

Serangan pada Minggu malam, yang tampaknya merupakan salah satu perang paling mematikan, meningkatkan jumlah korban tewas warga Palestina secara keseluruhan dalam perang tersebut di atas 36.000, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, yang tidak membedakan antara pejuang dan non-pejuang dalam penghitungannya.

“Meskipun kami berupaya semaksimal mungkin untuk tidak menyakiti warga sipil yang tidak bersalah, tadi malam terjadi kesalahan yang tragis,” kata Netanyahu pada hari Senin dalam pidatonya di parlemen Israel. “Kami sedang menyelidiki insiden tersebut dan akan mendapatkan kesimpulan karena ini adalah kebijakan kami.”

Mohammed Abuassa, yang bergegas ke lokasi kejadian di lingkungan barat laut Tel Al-Sultan, mengatakan tim penyelamat “mengeluarkan orang-orang yang berada dalam kondisi yang tak tertahankan.”

“Kami mengeluarkan anak-anak yang terpotong-potong. Kami menarik keluar orang-orang muda dan lanjut usia. Kebakaran di kamp itu tidak nyata,” katanya.

Setidaknya 45 orang tewas, menurut Kementerian Kesehatan Gaza dan layanan penyelamatan Bulan Sabit Merah Palestina. Kementerian mengatakan korban tewas termasuk sedikitnya 12 wanita, delapan anak-anak dan tiga orang lanjut usia, dan tiga jenazah lainnya terbakar hingga tak dapat dikenali lagi.

Dalam perkembangan terpisah, militer Mesir mengatakan salah satu tentaranya ditembak mati dalam baku tembak di kawasan Rafah, tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Israel mengatakan pihaknya telah melakukan kontak dengan pihak berwenang Mesir, dan kedua belah pihak mengatakan mereka sedang menyelidikinya.

Investigasi awal menemukan bahwa tentara tersebut merespons baku tembak antara pasukan Israel dan militan Palestina, lapor Qahera TV milik negara Mesir. Mesir telah memperingatkan bahwa serangan Israel di Rafah dapat mengancam perjanjian perdamaian kedua negara yang telah berusia puluhan tahun.

Dewan Keamanan PBB menjadwalkan pertemuan darurat tertutup pada Selasa sore mengenai situasi di Rafah atas permintaan Aljazair, perwakilan Arab di dewan tersebut, kata dua diplomat dewan kepada The Associated Press sebelum pengumuman resmi.

Rafah, kota Gaza paling selatan di perbatasan dengan Mesir, telah menampung lebih dari satu juta orang – sekitar setengah populasi Gaza – yang mengungsi dari wilayah lain di wilayah tersebut. Kebanyakan dari mereka telah melarikan diri lagi sejak Israel melancarkan serangan terbatas ke sana awal bulan ini. Ratusan ribu orang memadati tenda-tenda kumuh di dalam dan sekitar kota.

Di tempat lain di Rafah, direktur Rumah Sakit Kuwait, salah satu pusat kesehatan yang masih berfungsi terakhir di kota tersebut, mengatakan bahwa rumah sakit tersebut ditutup dan para staf dipindahkan ke rumah sakit lapangan. Dr Suhaib Al-Hamas mengatakan keputusan itu diambil setelah serangan menewaskan dua petugas kesehatan pada hari Senin di pintu masuk rumah sakit.

Kecam Israel

Netanyahu mengatakan Israel harus menghancurkan apa yang disebutnya sebagai batalion terakhir Hamas yang tersisa di Rafah. Kelompok militan tersebut meluncurkan rentetan roket pada hari Minggu dari kota tersebut menuju Israel tengah yang berpenduduk padat, memicu sirene serangan udara namun tidak menimbulkan korban jiwa.

Serangan terhadap Rafah menimbulkan gelombang kecaman baru, bahkan dari pendukung terkuat Israel.

Dewan Keamanan Nasional AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “gambaran yang menghancurkan” dari serangan di Rafah “memilukan.” Dikatakan bahwa AS bekerja sama dengan militer Israel dan pihak lain untuk menilai apa yang terjadi.

Presiden Perancis Emmanuel Macron lebih blak-blakan dengan mengatakan “operasi ini harus dihentikan” dalam sebuah postingan di X. “Tidak ada daerah aman di Rafah untuk warga sipil Palestina. Saya menyerukan penghormatan penuh terhadap hukum internasional dan gencatan senjata segera,” tulisnya.

Kementerian Luar Negeri Jerman, yang telah menjadi pendukung setia Israel selama beberapa dekade, mengatakan “gambaran mayat-mayat yang hangus, termasuk anak-anak, akibat serangan udara di Rafah sungguh tak tertahankan.”

“Keadaan sebenarnya harus diklarifikasi, dan penyelidikan yang diumumkan oleh tentara Israel sekarang harus dilakukan dengan cepat,” tambah kementerian itu. “Penduduk sipil pada akhirnya harus dilindungi dengan lebih baik.”

Qatar, mediator utama dalam upaya untuk mengamankan gencatan senjata dan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas, mengatakan serangan Rafah dapat “memperumit” perundingan. Negosiasi, yang tampaknya akan dimulai kembali, telah berulang kali tersendat atas permintaan Hamas untuk gencatan senjata yang langgeng dan penarikan pasukan Israel, syarat yang ditolak secara terbuka oleh para pemimpin Israel.

Pejabat tinggi hukum militer Israel, Mayjen Yifat Tomer-Yerushalmi, mengatakan pihak berwenang sedang mengkaji serangan di Rafah dan militer menyesali hilangnya nyawa warga sipil.

Berbicara pada konferensi pengacara Israel, Tomer-Yerushalmi mengatakan Israel telah meluncurkan 70 investigasi kriminal terhadap kemungkinan pelanggaran hukum internasional, termasuk kematian warga sipil, kondisi di fasilitas penahanan tersangka militan dan kematian beberapa narapidana dalam tahanan Israel. Dia mengatakan insiden kejahatan properti dan penjarahan juga sedang diperiksa.

Israel telah lama menyatakan bahwa mereka memiliki peradilan independen yang mampu menyelidiki dan menuntut pelanggaran. Namun kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan pemerintah Israel sering gagal menyelidiki sepenuhnya kekerasan terhadap warga Palestina dan bahkan ketika tentara dimintai pertanggungjawaban, hukumannya biasanya ringan.

Israel membantah tuduhan genosida yang diajukan oleh Afrika Selatan di Mahkamah Internasional. Pekan lalu, pengadilan memerintahkan Israel untuk menghentikan serangannya di Rafah, sebuah keputusan yang tidak dapat ditegakkan oleh Israel.

Tangkap Netanyahu

Secara terpisah, kepala jaksa di Pengadilan Kriminal Internasional sedang meminta surat perintah penangkapan terhadap Netanyahu dan Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant, serta tiga pemimpin Hamas, atas dugaan kejahatan yang terkait dengan perang. ICC hanya melakukan intervensi jika menyimpulkan bahwa negara yang bersangkutan tidak mampu atau tidak mau mengadili kejahatan tersebut dengan semestinya.

Israel mengatakan mereka melakukan yang terbaik untuk mematuhi hukum perang. Para pemimpin Israel juga mengatakan mereka menghadapi musuh yang tidak membuat komitmen seperti itu, menetap di wilayah sipil dan menolak melepaskan sandera Israel tanpa syarat.

Hamas memicu perang dengan serangannya pada 7 Oktober ke Israel, di mana militan Palestina membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 250 orang. Hamas masih menyandera sekitar 100 sandera dan sekitar 30 lainnya setelah sebagian besar sisanya dibebaskan dalam gencatan senjata tahun lalu.

Sekitar 80 persen dari 2,3 juta penduduk Gaza telah meninggalkan rumah mereka. Kelaparan parah terjadi di mana-mana, dan para pejabat PBB mengatakan sebagian wilayah di wilayah tersebut sedang mengalami kelaparan.***(edy)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru