Monday, July 22, 2024
Home > Berita > Serangan roket Hamas dari Gaza picu sirene serangan udara di Tel Aviv

Serangan roket Hamas dari Gaza picu sirene serangan udara di Tel Aviv

Gumpalan asap membubung akibat pemboman Israel di Jabalia di Jalur Gaza utara pada 14 Mei 2024 (Foto: File AFP/Aljazeera)

Sekitar 80 persen dari 2,3 juta penduduk Gaza telah meninggalkan rumah mereka, kelaparan parah meluas dan para pejabat PBB mengatakan sebagian wilayah tersebut mengalami kelaparan.

 

Mimbar-Rakyat.com (Deir Al-Balah, Jalur Gaza) – Hamas menembakkan rentetan roket dari Gaza yang memicu sirene serangan udara hingga Tel Aviv untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan,  pada hari Minggu (27/5). Tindakan itu dalam upaya menunjukkan ketahanan lebih dari tujuh bulan di udara besar Israel, juga serangan laut dan darat.

Belum ada laporan mengenai korban jiwa atau kerusakan dalam serangan roket jarak jauh pertama dari Gaza sejak Januari. Demikian dilaporkan Arab News. Namun sayap militer Hamas mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. Militan Palestina secara sporadis menembakkan roket dan mortir ke komunitas di sepanjang perbatasan Gaza, dan cabang militer kelompok Jihad Islam Palestina pada Minggu malam mengatakan mereka menembakkan roket ke komunitas terdekat.

Militer Israel mengatakan delapan proyektil melintasi wilayah Israel setelah diluncurkan dari daerah kota Rafah di Gaza selatan, tempat pasukan Israel baru-baru ini melancarkan serangan. Dikatakan “sejumlah” proyektil berhasil dicegat.

Sebelumnya pada hari Minggu, truk bantuan memasuki Gaza dari Israel selatan berdasarkan perjanjian baru untuk melewati penyeberangan Rafah dengan Mesir setelah pasukan Israel merebut wilayah Palestina awal bulan ini. Namun belum jelas apakah kelompok kemanusiaan dapat mengakses bantuan tersebut karena adanya pertempuran.

Mesir menolak membuka kembali sisi penyeberangan Rafah sampai kendali atas sisi Gaza diserahkan kembali ke Palestina. Mereka setuju untuk mengalihkan sementara lalu lintas melalui penyeberangan Kerem Shalom Israel, terminal kargo utama Gaza, setelah adanya panggilan telepon antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden Mesir Abdel-Fattah El-Sisi.

Namun penyeberangan Kerem Shalom sebagian besar tidak dapat diakses karena serangan Israel di Rafah. Israel mengatakan pihaknya mengizinkan ratusan truk masuk, namun badan-badan PBB mengatakan biasanya terlalu berbahaya untuk mengambil kembali bantuan tersebut.

Perang antara Israel dan Hamas telah menewaskan hampir 36.000 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, yang tidak membedakan antara warga sipil dan pejuang dalam penghitungannya. Kementerian Kesehatan mengatakan, jenazah 81 orang yang tewas akibat serangan Israel telah dibawa ke rumah sakit selama 24 jam terakhir.

Sekitar 80 persen dari 2,3 juta penduduk Gaza telah meninggalkan rumah mereka, kelaparan parah meluas dan para pejabat PBB mengatakan sebagian wilayah tersebut mengalami kelaparan.

Hamas memicu perang dengan serangannya pada 7 Oktober ke Israel, di mana militan Palestina membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 250 orang. Hamas masih menyandera sekitar 100 orang dan sekitar 30 orang lainnya setelah sebagian besar sisanya dibebaskan dalam gencatan senjata tahun lalu.

Gaza Selatan

TV Al-Qahera milik pemerintah Mesir menayangkan rekaman truk yang memasuki Gaza melalui Kerem Shalom. Khaled Zayed, kepala Bulan Sabit Merah Mesir di Semenanjung Sinai, yang menangani pengiriman bantuan dari penyeberangan Rafah sisi Mesir, mengatakan 200 truk bantuan dan empat truk bahan bakar dijadwalkan akan dikirim ke Kerem Shalom pada hari Minggu.

Gaza bagian selatan sebagian besar telah terputus dari bantuan sejak Israel melancarkan serangan terbatas ke Rafah pada tanggal 6 Mei. Sejak itu, lebih dari 1 juta warga Palestina telah meninggalkan kota tersebut. Sebagian besar telah mengungsi dari wilayah lain di Gaza yang terkepung.

Gaza Utara masih menerima bantuan melalui dua jalur darat yang dibuka Israel di tengah kemarahan global setelah serangan Israel menewaskan tujuh pekerja bantuan pada bulan April.

Beberapa lusin truk memasuki Gaza setiap hari melalui dermaga terapung yang dibangun AS, namun kapasitasnya masih jauh di bawah 150 truk per hari yang diharapkan oleh para pejabat. Kelompok bantuan mengatakan dibutuhkan 600 truk setiap hari.

Netanyahu Menolak

Netanyahu mengatakan Israel harus mengambil alih Rafah untuk melenyapkan sisa batalion Hamas dan mencapai “kemenangan total” atas para militan, yang baru-baru ini berkumpul kembali di wilayah lain di Gaza tempat militer beroperasi.

Netanyahu menghadapi tekanan yang semakin besar untuk membuat kesepakatan dengan Hamas untuk membebaskan sandera yang tersisa, sesuatu yang ditolak Hamas tanpa jaminan berakhirnya perang dan penarikan penuh pasukan Israel. Netanyahu telah mengesampingkan hal itu.

Bentrokan terjadi antara polisi dan pengunjuk rasa di Tel Aviv pada hari Sabtu setelah ribuan orang kembali berkumpul untuk menuntut kembalinya para sandera. Mereka menyerukan pengunduran diri Netanyahu dan menuntut pemilihan baru.

Perang tersebut juga membuat Israel semakin terisolasi di panggung dunia.

Pekan lalu, tiga negara Eropa mengumumkan bahwa mereka akan mengakui negara Palestina, dan kepala jaksa Pengadilan Kriminal Internasional meminta surat perintah penangkapan terhadap Netanyahu dan menteri pertahanan Israel, Yoav Gallant, serta tiga pemimpin Hamas.

Pada hari Jumat, Mahkamah Internasional memerintahkan Israel untuk mengakhiri serangan militernya di Rafah. Pengadilan tinggi PBB juga mengatakan Israel harus memberikan akses kepada penyelidik kejahatan perang ke Gaza.

Israel kemungkinan besar tidak akan mematuhinya dan mengecam tindakan ICC yang mengeluarkan surat perintah penangkapan. Israel mengatakan mereka melakukan segala upaya untuk tidak melukai warga sipil dan menyalahkan Hamas atas kematian mereka karena militan tersebut beroperasi di daerah pemukiman padat.

Israel Menyangkal

Hamas mengklaim telah menangkap seorang tentara Israel selama pertempuran di Gaza utara dan merilis video pada Sabtu malam yang menunjukkan seorang pria yang terluka diseret melalui sebuah terowongan. Militer Israel membantah ada tentara yang ditangkap, dan Hamas tidak memberikan bukti lain untuk mendukung klaimnya.

Dalam perkembangan terpisah, militer Israel mengatakan telah menahan seorang tersangka atas video yang beredar luas di mana seorang pria berpakaian seperti tentara mengancam akan melakukan pemberontakan. Dalam video tersebut, pria tersebut mengatakan puluhan ribu tentara siap untuk tidak mematuhi menteri pertahanan atas sarannya agar Palestina harus memerintah Gaza setelah perang dan berjanji setia hanya kepada Netanyahu.

Tidak jelas apakah pria tersebut sedang bertugas aktif, atau kapan dan di mana video tersebut dibuat. Yair Netanyahu, putra perdana menteri, membagikan video tersebut di media sosial, sehingga memicu kritik dari lawan politik. Kantor perdana menteri mengeluarkan pernyataan singkat yang mengutuk segala bentuk subordinasi militer.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru