Sunday, June 23, 2024
Home > Berita > Masyarakat Iran berkumpul untuk prosesi pemakaman Raisi

Masyarakat Iran berkumpul untuk prosesi pemakaman Raisi

Para pelayat menghadiri pemakaman Presiden Iran Ebrahim Raisi, Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian dan lainnya, di Teheran pada Rabu, 22 Mei 2024. (Foto: WANA via Reuters/Arab News)

Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei  memimpin doa untuk Raisi dan para sahabatnya.

 

Mimbar-Rakyat.com (Teheran) – Puluhan ribu warga Iran, bahkan ratusan ribu,  berkumpul di jalan-jalan Teheran pada Rabu (22/5) untuk mengikuti prosesi pemakaman presiden Ebrahim Raisi dan rombongan, yang tewas dalam kecelakaan helikopter pada Minggu (19/5) alu.

Di pusat kota, orang-orang yang memegang foto Raisi berkumpul di dalam dan sekitar Universitas Teheran, tempat Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei dijadwalkan memimpin doa untuk Raisi dan rekan-rekannya, termasuk Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian. Demikian dikutip dari Arab News.

Helikopter Raisi jatuh pada hari Minggu di lereng gunung yang diselimuti kabut di Iran utara dalam perjalanan ke kota Tabriz setelah kelompok tersebut menghadiri peresmian proyek bendungan di perbatasan dengan Azerbaijan.

Operasi pencarian dan penyelamatan besar-besaran diluncurkan, yang melibatkan bantuan dari Turkiye, Rusia dan Uni Eropa. Televisi pemerintah mengumumkan kematian Raisi pada Senin (20/5) pagi.

Raisi, yang diperkirakan akan menggantikan Khamenei sebagai pemimpin tertinggi, berusia 63 tahun.

Di ibu kota, spanduk-spanduk besar berkibar memuji mendiang presiden sebagai “martir pelayanan,” sementara spanduk-spanduk lain mengucapkan “selamat tinggal kepada pelayan masyarakat yang kurang beruntung.”

Penduduk Teheran menerima pesan telepon yang mendesak mereka untuk “menghadiri pemakaman martir yang bertugas.”

Prosesi tersebut, yang akan dihadiri oleh pejabat asing, direncanakan berangkat dari universitas dan menuju ke Lapangan Enghelab yang luas di pusat kota, menurut media pemerintah.

Upacara pemakaman mendiang presiden dan rombongan dimulai pada hari Selasa dengan puluhan ribu pelayat berpakaian hitam hadir di kota Tabriz dan pusat ulama Syiah di Qom.

Dari Teheran, jenazah akan dipindahkan ke provinsi Khorasan Selatan sebelum dipindahkan ke kota asal Raisi, Mashhad di timur laut, di mana ia akan dimakamkan pada Kamis (23/5) malam setelah upacara pemakaman di kuil Imam Reza.

Khamenei, yang memegang kekuasaan tertinggi di Iran, telah menyatakan lima hari berkabung nasional dan menunjuk Wakil Presiden Mohammad Mokhber, 68 tahun, sebagai presiden sementara hingga pemilihan pengganti Raisi pada 28 Juni.

Perundingan nuklir utama Iran Ali Bagheri, yang merupakan wakil Amir-Abdollahian, ditunjuk sebagai penjabat menteri luar negeri.

Kepala staf angkatan bersenjata Mohammad Bagheri telah memerintahkan penyelidikan atas penyebab jatuhnya helikopter tersebut.

Raisi terpilih sebagai presiden pada tahun 2021, menggantikan Hassan Rouhani yang moderat pada saat perekonomian terpukul oleh sanksi AS yang dikenakan atas aktivitas nuklir Iran.

Masa jabatan kelompok ultra-konservatif ini diwarnai dengan protes massal, krisis ekonomi yang semakin parah, dan baku tembak yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan musuh bebuyutan Israel.

Setelah kematiannya, sekutu global Rusia dan Tiongkok serta kekuatan regional menyampaikan belasungkawa mereka, begitu pula NATO, sementara Dewan Keamanan PBB mengheningkan cipta selama satu menit.

Pesan belasungkawa juga membanjiri sekutu Iran di kawasan, termasuk Suriah, kelompok militan Palestina Hamas, dan kelompok militan Lebanon Hizbullah, yang keduanya didukung oleh Teheran.***(edy)

Seorang pelayat memegang poster mendiang Presiden Iran Ebrahim Raisi saat upacara pemakaman dia dan rekan-rekannya yang tewas dalam kecelakaan helikopter di masjid Mosalia di Teheran, pada 21 Mei 2024. (Foto: AFP/Arab News)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru