Saturday, December 03, 2022
Home > Berita > Boris Johnson Batalkan Keinginan Untuk Kembali Menjadi PM Iggris

Boris Johnson Batalkan Keinginan Untuk Kembali Menjadi PM Iggris

Mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berjalan di Bandara Gatwick, dekat London, Inggris, 22 Oktober 2022. (Foto: File Henry Nicholls/Reuters/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (London) – Mantan Perdana Menteri (PM)  Inggris Boris Johnson membatalkan keinginannya untuk memimpin Partai Konservatif, sekaligus mengakhiri upaya untuk kembali ke kursi PM Inggris yang ditinggalkaya tiga bulan lalu.

Penarikan dirinya pada hari Minggu (23/10) membuat mantan Menteri Keuangan Rishi Sunak menjadi favorit kuat untuk menjadi perdana menteri Inggris berikutnya – yang ketiga tahun ini – pada saat gejolak politik dan tantangan ekonomi yang parah. Demikian dilaporkan Al Jazeera.

Johnson telah  pulang dari liburan di Karibia untuk mencoba dan mendapatkan dukungan dari 100 legislator untuk mengikuti kontes, menggantikan Liz Truss, wanita yang menggantikannya pada bulan September, setelah Johnson dipaksa mundur karena serangkaian skandal.

Dia mengatakan pada Minggu malam bahwa dia telah mendapatkan dukungan dari 102 legislator dan bisa saja “kembali ke Downing Street”, tetapi dia telah gagal membujuk Sunak atau pesaing lainnya, Penny Mordaunt, bersatu “untuk kepentingan nasional”. .

“Saya yakin saya memiliki banyak hal untuk ditawarkan tetapi saya khawatir ini bukan waktu yang tepat,” kata Johnson.

Mantan perdana menteri tersebut telah mendapatkan dukungan publik dari hanya kurang dari 60 legislator Konservatif pada hari Minggu, jauh di bawah setengah dari hampir 150 dukungan yang diterima Sunak.

Pernyataan Johnson kemungkinan membuka jalan bagi musuh bebuyutannya, Sunak yang berusia 42 tahun, untuk menjadi perdana menteri.

Jika dikonfirmasi, dia akan menggantikan Truss, yang terpaksa mengundurkan diri setelah dia meluncurkan program ekonomi yang memicu gejolak di pasar keuangan. Menurut aturan, jika hanya satu kandidat yang mendapat dukungan dari 100 legislator Konservatif, mereka akan diangkat menjadi perdana menteri.

Jika dua kandidat melewati ambang batas, mereka akan maju ke pemungutan suara keanggotaan partai, dengan pemenang diumumkan pada hari Jumat, hanya beberapa hari sebelum Menteri Keuangan baru Jeremy Hunt memaparkan keadaan keuangan negara dalam rencana anggaran yang akan dirilis. pada tanggal 31 Oktober. Hunt menyatakan dukungannya untuk Sunak pada Minggu malam.

Alihkan Dukungan

Beberapa pendukung Johnson dapat beralih ke Mordaunt, yang telah menampilkan dirinya sebagai kandidat persatuan, tetapi banyak yang segera beralih ke Sunak. Sebuah sumber yang dekat dengan kampanye Mordaunt mengatakan mantan menteri pertahanan itu akan melanjutkan kontes tersebut.

“Dia adalah kandidat pemersatu yang kemungkinan besar akan menyatukan sayap Partai Konservatif,” kata sumber itu.

Johnson telah membayangi politik Inggris sejak ia menjadi walikota London pada 2008 dan kemudian menjadi wajah suara Brexit pada 2016. Sementara ia memimpin Partai Konservatif ke pemilihan telak pada 2019, dan ia dipaksa mundur oleh pemberontakan para menterinya.

Sunak mengatakan dia berharap Johnson akan terus berkontribusi pada kehidupan publik “di dalam dan luar negeri”.

Seorang pendukung Sunak, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa reaksi utamanya adalah kelegaan karena jika Johnson menang, “partai akan terpecah belah”.

Legislator Konservatif lainnya, Lucy Allan, mengatakan di Twitter: “Saya mendukung Boris untuk PM, tapi saya pikir dia telah melakukan hal yang benar untuk negara.”

Menteri kantor kabinet Nadhim Zahawi, yang beberapa menit sebelumnya telah menerbitkan sebuah artikel di situs web Daily Telegraph memuji Johnson, mengatakan “satu hari adalah waktu yang lama dalam politik”.

“Rishi sangat berbakat, akan memimpin mayoritas kuat di Partai Konservatif parlementer, dan akan mendapat dukungan dan kesetiaan penuh saya,” katanya.

Sebelumnya, banyak legislator Konservatif yang biasanya mendukung Johnson mengalihkan dukungan mereka ke Sunak, dengan mengatakan negara itu membutuhkan periode stabilitas setelah berbulan-bulan kekacauan.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru