Thursday, May 06, 2021
Home > Berita > Trump akan pergi menjelang pelantikan Joe Biden

Trump akan pergi menjelang pelantikan Joe Biden

Donald Trump. (Foto: File AFP/Arab News)

Trump akan menjadi presiden pertama dalam satu setengah abad yang menolak pelantikan penggantinya. Dia telah menghabiskan dua bulan terakhir mencoba untuk membalikkan hasil pemilu November

Mimbar-Rakyat.com (Washington) – Pada saat Joe Biden dilantik sebagai presiden AS ke-46 pada Rabu (20/1), pendahulunya Donald Trump yang tercemar skandal sudah pergi jauh, setelah naik helikopter dari Gedung Putih untuk terakhir kalinya pagi itu.

Trump akan menjadi presiden pertama dalam satu setengah abad yang menolak pelantikan penggantinya.

Seorang pejabat yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan, Jumat (Sabtu WIB), Trump akan pergi ke klub golf Mar-a-Lago di Florida, yang merupakan kediaman resminya dan akan menjadi rumah tinggalnya setelah pergi dari Gedung Putih.

Dia diharapkan berada di luar kota jauh sebelum Biden dilantik di tangga gedung Capitol tepat pada siang hari. Demikian dikutip mimbar-rakyat.com dari Arab News.

Setelah menghabiskan lebih dari dua bulan mencoba untuk membalikkan hasil pemilu yang digrelar November 2020, mendorong teori konspirasi palsu tentang penipuan, kehadiran Trump memang tidak diharapkan pada pelantikan.

Pukulan terakhir datang pada 6 Januari ketika Trump mengumpulkan kerumunan besar pendukung di National Mall dan sekali lagi mengklaim bahwa mereka harus berjuang untuk menghentikan pemilihan yang curang. Massa kemudian menyerbu Kongres, menghentikan proses yang sedang berlangsung untuk menyatakan kemenangan Biden.

Lebih lama dari yang bisa diingat siapa pun, presiden yang keluar telah berdiri di samping penggantinya di tangga Capitol, mengawasi mereka mengambil sumpah – dan dengan demikian menunjukkan dukungan yang terlihat untuk transfer kekuasaan secara damai.

Trump, yang dimakzulkan untuk kedua kalinya setelah penyerbuan Kongres, juga melanggar protokol yang lebih rahasia dengan menolak mengundang Biden dan istrinya Jill Biden ke Gedung Putih untuk minum teh tradisional di Oval Office.

Pada hari Jumat, Wakil Presiden Mike Pence benar-benar membuat isyarat untuk menelepon rekannya yang akan datang Kamala Harris, kata sebuah sumber. Meskipun ini terjadi hanya lima hari sebelum hari pelantikan – dan lebih dari dua bulan setelah pemilihan – The New York Times mengatakan Pence menawarkan ucapan selamat dan bantuan yang terlambat kepada Harris, menggambarkan pertukaran tersebut sebagai “ramah dan menyenangkan.”

Tuduhan atas serangan 6 Januari terus bergema pada hari Jumat, ketika sekretaris kesehatan Trump mengkritik “tindakan dan retorika setelah pemilihan.”

Dalam sebuah surat yang mengonfirmasi bahwa dia akan mundur ketika Biden menjabat pada 20 Januari, Alex Azar menyebut kekerasan itu “serangan terhadap demokrasi kita dan tradisi transisi kekuasaan secara damai,” mendesak Trump untuk mengutuk semua kekerasan dan membantu memastikan penyerahan yang lancar ke Biden.

Banyak Krisis

Ketidakhadiran Trump yang tidak biasa, menambah suasana gugup di sekitar pelantikan yang sudah diatur menjadi tidak seperti yang lain.

Setelah serangan Kongres, ribuan pasukan Garda Nasional telah mengambil posisi di sekitar pusat Washington. Dan bahkan sebelum mimpi buruk keamanan, penyelenggara telah dipaksa oleh tindakan keamanan Covid-19 untuk menghilangkan kerumunan besar tradisional dan daftar tamu yang panjang.

Bagi Biden, upacara yang tenang akan segera diikuti oleh daftar “Hal yang Harus Dilakukan”. Pemerintahannya menghadapi banyak krisis pada hari pertama, termasuk proyek vaksinasi Covid nasional yang tersendat, pemulihan ekonomi yang genting, dan persidangan pemakzulan Trump di Senat.

Pada saat yang sama, Biden harus membujuk Senat agar segera mengonfirmasi pengangkatan kabinetnya, memungkinkannya untuk membentuk pemerintahan dan mengembalikan stabilitas negara.

Sekretaris pers Gedung Putih yang akan datang Jen Psaki mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa Senat sepenuhnya mampu menangani persidangan pemakzulan bersama dengan konfirmasi mendesak.

“Senat bisa menjalankan tugas konstitusionalnya sambil tetap menjalankan urusan rakyat,” ujarnya.

“Harapan, harapan, dan keyakinan kami adalah bahwa kami perlu berjalan dan mengunyah permen karet pada saat yang bersamaan.”***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru