Tuesday, October 04, 2022
Home > Berita > Raja Charles III berpidato saat berkabung untuk mendiang Ratu Elizabeth II dimulai

Raja Charles III berpidato saat berkabung untuk mendiang Ratu Elizabeth II dimulai

Raja Charles III akan berpidato saat berkabung untuk mendiang Ratu Elizabeth II. (Foto: Getty/Arab News)

Raja Charles III pada hari Jumat (Sabtu WIB) akan berbicara kepada rakyatnya, saat Inggris berada dalam duka atas kematian ratu Elizabeth II.  Charles, 73, menjadi raja segera setelah kematian ibunya di tempat peristirahatannya di Dataran Tinggi Skotlandia pada hari Kamis, memicu penghormatan di dalam dan luar negeri.

Dia akan kembali ke London dari Balmoral, di mana ratu berusia 96 tahun itu meninggal “dengan damai” setelah satu tahun sakit dan menurun. Demikian dikabarkan Arab News dalam laporan khusus tetang meninggalkan Ratu Elizabeth II.

Rincian pidato pelantikannya, yang akan direkam sebelumnya, tidak segera dirilis oleh istana, tetapi merupakan bagian dari 10 hari dari rencana terperinci yang telah disiapkan sebelumnya yang diasah selama beberapa dekade.

Juga pada hari Jumat, raja baru diharapkan mengadakan audiensi pertamanya dengan Perdana Menteri Liz Truss, yang baru diangkat pada hari Selasa dalam salah satu tindakan seremonial terakhir ratu sebelum kematiannya.

Dia juga akan bertemu dengan pejabat yang bertanggung jawab atas aksesi dan pengaturan rumit untuk pemakaman ibunya.

Dia akan memutuskan lamanya masa berkabung keluarga kerajaan, yang diperkirakan berlangsung selama satu bulan, sementara pemerintah Inggris akan melaksanakan peringatan resmi selama 10 hari, ketika bisnis terbatas dilakukan.

Senjata salut – satu putaran untuk setiap tahun kehidupan ratu – akan ditembakkan melintasi Hyde Park di pusat kota London dan dari Menara London, benteng kerajaan kuno di Sungai Thames.

Lonceng gereja yang teredam akan berdentang di Westminster Abbey, Katedral St Paul dan Kastil Windsor, di antara tempat-tempat lain, dan bendera Union akan berkibar setengah tiang.

Truss dan menteri senior lainnya akan menghadiri upacara peringatan publik di St Paul’s, sementara parlemen Inggris akan memulai dua hari penghormatan khusus.

Penghormatan

Surat kabar Inggris didominasi oleh kabar kematian ratu, mencetak edisi khusus untuk menandai peristiwa itu.

“Hati kami hancur,” tajuk tabloid populer Daily Mail. “Kami mencintaimu Bu,” tulis The Sun. The Mirror menulis dengan sederhana: “Terima kasih.”

Elizabeth, yang penampilan publiknya semakin jarang, meninggal setelah berbulan-bulan sakit yang pertama kali terungkap setelah dia menghabiskan malam yang tidak dijadwalkan di rumah sakit pada Oktober 2021 untuk tes kesehatan yang dirahasiakan.

Dalam salah satu tindakan resmi terakhirnya, pada hari Selasa ia menunjuk Truss sebagai perdana menteri ke-15 masa pemerintahannya, yang dimulai dengan Winston Churchill di Downing Street.

Dia terlihat tersenyum di foto tetapi tampak lemah dan bersandar pada tongkat. Tangannya juga memar biru tua-ungu, memicu kekhawatiran.

Anggota keluarga terdekatnya bergegas untuk berada di samping tempat tidurnya di Balmoral, di mana tubuhnya sekarang akan terbaring sebelum dibawa ke ibu kota Skotlandia, Edinburgh.

Berbicara di tangga Downing Street tak lama setelah kematiannya diumumkan, Truss menyatakan “zaman Elizabeth kedua”, lima abad setelah yang pertama dirayakan.

“Kami menawarkan dia (Charles) kesetiaan dan pengabdian kami sama seperti ibunya yang telah mengabdikan begitu banyak untuk begitu banyak orang selama ini,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi. “Tuhan selamatkan raja.”

Menantang hujan deras, kerumunan berkumpul hingga Kamis malam di luar Istana Buckingham di London, dan Kastil Windsor di sebelah barat ibu kota, dengan jumlah simpatisan akan membengkak di hari-hari mendatang.

Warga London Joshua Ellis, 24, menahan air mata saat dia meratapi “nenek bangsa” di istana.

“Saya tahu dia 96 tapi masih ada rasa shock. Dia ada di semua pikiran dan hati kita,” katanya.

“Anda selalu bisa melihat ke ratu, untuk rasa stabilitas. Setiap kali orang membutuhkan dukungan, dia ada di sana.”

Penguasa terhormat

Ratu Elizabeth II naik takhta pada usia 25 tahun setelah kelelahan Perang Dunia II, bergabung dengan panggung dunia yang didominasi oleh tokoh-tokoh politik dari Winston Churchill hingga Mao Zedong dan Joseph Stalin.

Pemerintahannya yang memecahkan rekor mengalami dua abad pergolakan sosial, politik dan teknologi seismik

Sisa-sisa terakhir dari kerajaan besar Inggris hancur. Di rumah, Brexit mengguncang fondasi kerajaannya, dan keluarganya mengalami serangkaian skandal. Tetapi selama ini, ia tetap populer secara konsisten dan menjadi kepala negara tidak hanya di Inggris Raya tetapi juga 14 bekas koloni Inggris, termasuk Australia dan Kanada.

Selandia Baru memproklamirkan Charles sebagai raja barunya. Tetapi pemerintah baru Australia tampaknya akan menghidupkan kembali dorongan untuk membuang monarki, menimbulkan keraguan atas warisannya bahkan ketika ratu berduka.

Berkabung Inggris akan memuncak dalam perpisahan publik terakhir di Westminster Abbey di London. Hari pemakaman akan menjadi hari libur umum dalam bentuk Hari Berkabung Nasional.

Penobatan Charles, sebuah ritual rumit yang sarat dengan tradisi dan sejarah, akan berlangsung di lingkungan bersejarah yang sama, seperti yang telah terjadi selama berabad-abad, pada tanggal yang akan ditentukan.

Pada hari Sabtu, pemerintahannya akan diumumkan secara resmi oleh Dewan Aksesi, yang terdiri dari politisi senior, uskup, pejabat Kota London dan duta besar Persemakmuran.

Dalam sebuah pernyataan, raja baru menggambarkan ibunya sebagai “penguasa yang disayangi” yang kehilangannya akan “sangat dirasakan di seluruh negeri, Alam dan Persemakmuran, dan oleh banyak orang di seluruh dunia”.

“Selama masa berkabung dan perubahan ini, saya dan keluarga saya akan dihibur dan ditopang oleh pengetahuan kami tentang rasa hormat dan kasih sayang yang mendalam di mana ratu dipegang secara luas,” kata Charles.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru