Thursday, May 19, 2022
Home > Berita > PBB kutuk pembunuhan jurnalis Palestina-Amerika Shireen Abu Akleh

PBB kutuk pembunuhan jurnalis Palestina-Amerika Shireen Abu Akleh

Shireen Abu Akleh ditembak mati pada Rabu dalam serangan militer Israel di kota Jenin, Tepi Barat. (Foto: Al Jazeera via AP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (PBB) – Dewan Keamanan PBB pada Jumat malam mengutuk keras pembunuhan jurnalis Palestina-Amerika Shireen Abu Akleh dan menyerukan “penyelidikan segera, menyeluruh, transparan, adil, dan tidak memihak.”

Sebuah pernyataan pers disetujui oleh 15 anggota. Pernyataan dewan menegaskan kembali “bahwa jurnalis harus dilindungi sebagai warga sipil” dan juga mengutuk cedera pada rekan Abu Akleh. Demikian dilaporkan Arab News yang dikutip mimbar-rakyat.com.

Abu Akleh, 51, dihormati karena liputannya tentang kehidupan Palestina di bawah kekuasaan Israel untuk saluran satelit Al Jazeera selama 25 tahun terakhir.

Dia ditembak mati pada hari Rabu lalu dalam serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat. Wartawan yang bersamanya, termasuk seorang rekan Al Jazeera yang tertembak dan terluka, mengatakan pasukan Israel menembaki mereka meskipun mereka jelas dapat diidentifikasi sebagai wartawan.

Kemarahan atas pembunuhan Abu Akleh meningkat pada hari Jumat ketika polisi anti huru hara Israel mendorong dan memukuli pengusung jenazah, menyebabkan jatuhnya peti matinya secara mengejutkan pada awal prosesi pemakamannya. Ini mungkin menjadi pertunjukan nasionalisme Palestina terbesar di Yerusalem dalam satu generasi.

Israel mengatakan sedang menyelidiki insiden tersebut. Awalnya menyarankan dia mungkin telah ditembak oleh militan Palestina, tanpa memberikan bukti. Israel menyerukan penyelidikan bersama dengan Otoritas Palestina, yang mengelola bagian-bagian Tepi Barat dan bekerja sama dengannya dalam hal keamanan. Tetapi Palestina menolak penyelidikan bersama dan menuntut penyelidikan internasional yang independen.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyalahkan Israel atas pembunuhannya dan mengatakan dia akan segera meminta Pengadilan Kriminal Internasional untuk menyelidikinya. ICC meluncurkan penyelidikan atas kemungkinan kejahatan perang Israel lebih dari setahun yang lalu, penyelidikan yang ditolak Israel sebagai bias.

Dewan Keamanan tidak menggunakan kata internasional, menyerukan penyelidikan yang tidak memihak dan menekankan perlunya memastikan akuntabilitas.

Duta Besar Norwegia untuk PBB Mona Juul memuji “kolaborasi yang baik”, yang menyebut perlindungan jurnalis sebagai prioritas bagi negaranya. “Kami sangat prihatin dengan meningkatnya tren serangan terhadap karya media, dan khususnya terhadap jurnalis perempuan” kata Juul dalam sebuah pernyataan.

Emir Qatar Tamim bin Hamad Al-Thani menyalahkan Israel atas kematian Abu Akleh, dengan mengatakan: “Kita harus meminta pertanggungjawaban pelaku kejahatan keji ini.”

Pada hari Kamis, ribuan warga Palestina berkumpul di Ramallah untuk berkabung atas Abu Akleh, seorang jurnalis terkenal dan disegani, yang kematiannya mengundang belasungkawa dari rekan-rekannya di seluruh dunia.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan Otoritas Palestina akan membawa kasus ini ke Pengadilan Kriminal Internasional, menambahkan bahwa PA tidak mempercayai Israel karena “(mereka) adalah orang-orang yang melakukan kejahatan itu.”***Sumber Arab News. (edy)

Shireen Abu Akleh ditembak mati pada Rabu dalam serangan militer Israel di kota Jenin, Tepi Barat. (Foto: Al Jazeera via AP/Arab News)

Shireen Abu Akleh melaporkan bentrokan antara IDF dan Palestina di Jenin. (Foto: File AFP/Arab News)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru