Tuesday, August 09, 2022
Home > Berita > Banjir Australia memburuk,  ribuan warga Sydney mengungsi

Banjir Australia memburuk,  ribuan warga Sydney mengungsi

Sebuah kendaraan darurat memblokir akses ke Jembatan Windsor yang banjir di pinggiran Sydney, Australia, Senin, 4 Juli 2022. (Foto: AP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Sydney) – Ratusan rumah terendam di dalam dan sekitar kota terbesar Australia, Sydney, yang dalam keadaan darurat banjir dan berdampak pada 50.000 orang. Demikian kata para pejabat setempat, Selasa (5/7).

Tim tanggap darurat melakukan 100 penyelamatan semalam dari orang-orang yang terjebak di dalam mobil di jalan yang banjir atau di rumah-rumah yang terendam di daerah Sydney, kata manajer Layanan Darurat Negara Bagian, Ashley Sullivan, seperti dikutip dari Arab News. Ribuan orang telah mengungsi, serta puluhan ribu lainnya diperingatkan agar siap-siap dievakuasi.

Hujan deras berhari-hari telah menyebabkan bendungan meluap dan saluran air jebol, membawa darurat banjir keempat dalam 16 bulan ke beberapa bagian kota berpenduduk 5 juta orang itu.

Pemerintah negara bagian New South Wales mengumumkan bencana di 23 wilayah pemerintah daerah semalam, mengaktifkan bantuan keuangan pemerintah federal untuk korban banjir.

Data sementara menunjukkan, pemerintah telah mengevakuasi dan memperingatkan warga  untuk bersiap meninggalkan rumah yang  berdampak meliputi 50.000 orang, naik dari 32.000 pada Senin, kata Perdana Menteri New South Wales Dominic Perrottet.

“Acara ini masih jauh dari selesai. Tolong jangan berpuas diri, di mana pun Anda berada. Harap berhati-hati saat Anda mengemudi di jalan kami. Masih ada risiko besar untuk banjir bandang di seluruh negara bagian kami,” kata Perrottet.

Menteri Layanan Darurat Steph Cooke memuji keterampilan dan komitmen kru penyelamat untuk mencegah kematian atau cedera serius pada hari keempat darurat banjir.

Beberapa bagian selatan Sydney telah diguyur hujan lebih dari 20 sentimeter (hampir 8 inci) dalam 24 jam, lebih dari 17 persen dari rata-rata tahunan kota itu, kata ahli meteorologi Biro Meteorologi Jonathan How.

Peringatan cuaca buruk tentang hujan lebat tetap berlaku di pinggiran timur Sydney pada hari Selasa. Peringatan juga meluas ke utara Sydney di sepanjang pantai dan ke Hunter Valley.

Banjir terburuk terjadi di sepanjang sistem sungai Hawkesbury-Nepean di sepanjang pinggiran utara dan barat Sydney.

“Kabar baiknya adalah besok sore, tampaknya sebagian besar kering, tetapi, tentu saja, kami mengingatkan orang-orang bahwa banjir ini akan tetap sangat tinggi setelah hujan berhenti,” kata How.

“Ada banyak hujan yang turun semalam dan itu benar-benar melihat beberapa sungai memuncak untuk kedua kalinya. Jadi Anda harus mengambil beberapa hari, jika tidak seminggu, untuk mulai melihat air banjir ini mulai surut, ”tambah How.

Kapal Kehilangan Daya

Cuaca liar dan laut pegunungan di sepanjang pantai New South Wales menggagalkan rencana untuk menarik kapal kargo yang dilanda bencana dengan 21 awak ke tempat yang aman di laut lepas.

Kapal itu kehilangan daya setelah meninggalkan pelabuhan di Wollongong, selatan Sydney, pada Senin pagi dan berisiko dikandaskan oleh gelombang setinggi 8 meter (26 kaki) dan angin bertiup dengan kecepatan 30 knot (34 mph) di atas tebing.

Upaya untuk menarik kapal dengan kapal tunda ke laut berakhir ketika tali penarik putus dalam gelombang 11 meter (36 kaki) Senin malam, kata kepala eksekutif Otoritas Pelabuhan Philip Holliday.

Kapal itu mempertahankan posisinya pada hari Selasa lebih jauh dari pantai daripada pada hari Senin dengan dua jangkar dan bantuan dua kapal tunda. Rencana baru adalah menderek kapal ke Sydney ketika cuaca dan kondisi laut tenang pada Rabu, kata Holliday. Rencana awalnya adalah awak kapal memperbaiki mesin mereka di laut.

“Kami berada dalam posisi yang lebih baik daripada kemarin,” kata Holliday. “Kami relatif aman.”

Perrottet menggambarkan tanggapan awak kapal tunda pada hari Senin untuk menyelamatkan kapal sebagai “heroik.”

“Saya ingin berterima kasih kepada pria dan wanita yang berada di kru tadi malam untuk pekerjaan heroik yang mereka lakukan dalam kondisi yang sangat berbahaya. Untuk memiliki gelombang setinggi 11 meter (36 kaki), menjalani dan melakukan pekerjaan itu sangat mengesankan, ”kata Perrottet.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru