Wednesday, October 27, 2021
Home > Berita > Covid -19: Orang-orang di negara-negara miskin tak akan dapat vaksin, karena diborong negara-negara kaya

Covid -19: Orang-orang di negara-negara miskin tak akan dapat vaksin, karena diborong negara-negara kaya

Seorang perawat memberikan vaksin Pfizer / BioNTech COVID-19 di Guy's Hospital di London pada tanggal 8 Desember. Inggris adalah negara pertama di dunia yang mengotorisasi vaksin. (Foto Pool via Reuters/Al Jazeera)

“Tidak seorang pun boleh diblokir untuk mendapatkan vaksin penyelamat nyawa karena negara tempat mereka tinggal, atau jumlah uang yang ada di kantong mereka.”

 

Mimbar-Rakyat.com – Sembilan dari 10 orang di puluhan negara miskin tida akan mendapatan vaksinasi virus corona. Itu setidaknya terjadi di 67 negara miskin dengan hanya cukup untuk memvaksinasi satu dari 10 orang, kecuali pemerintah dan industri farmasi mengambil tindakan segera. Demikian diperingatkan aliansi yang mencakup Amnesty International dan Oxfam.

Lima dari 67 – Kenya, Myanmar, Nigeria, Pakistan, dan Ukraina – telah melaporkan hampir 1,5 juta kasus virus korona di negara mereka. Sebaliknya, negara dan ekonomi kaya yang menampung 14 persen populasi global telah membeli (memborong) 53 persen dari total stok vaksin paling menjanjikan pada bulan lalu.

Itu termasuk Uni Eropa, Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Jepang, Swiss, Australia, Hong Kong, Makau, Selandia Baru, Israel, dan Kuwait. Demikian dilaporkan Al Jazeera yang dikutip mimbar-rakyat.com.

“Penimbunan vaksin secara aktif merusak upaya global untuk memastikan bahwa setiap orang, di mana pun dapat dilindungi dari Covid-19,” kata Steve Cockburn, kepala keadilan ekonomi dan sosial Amnesty International.

“Negara kaya memiliki kewajiban hak asasi manusia yang jelas tidak hanya untuk menahan diri dari tindakan yang dapat merusak akses ke vaksin di tempat lain tetapi juga untuk bekerja sama dan memberikan bantuan kepada negara-negara yang membutuhkannya.”

‘Diperlukan tindakan dramatis’

Menurut Oxfam, Kanada telah membeli cukup dosis untuk memvaksinasi penduduknya sebanyak lima kali lipat. Korea Selatan, ekonomi dunia terkemuka lainnya, telah membeli vaksin yang cukup untuk 88 persen dari populasi lebih dari 50 juta orang.

Sementara Filipina, yang dianggap sebagai negara berkembang, sejauh ini baru mendapatkan 2,6 juta dosis untuk pengiriman tahun depan. Itu hanya mencakup 1,3 juta orang dari total populasi lebih dari 100 juta. Suntikan vakksin corona di sejumlah negara akan dilakukan mulai Januari 2021.

“Tidak seorang pun boleh diblokir untuk mendapatkan vaksin penyelamat nyawa karena negara tempat mereka tinggal, atau jumlah uang yang ada di kantong mereka,” kata Anna Marriott, kepala kebijakan kesehatan Oxfam.

“Tapi kecuali ada perubahan dramatis, miliaran orang di seluruh dunia tidak akan menerima vaksin yang aman dan efektif untuk COVID-19 untuk tahun-tahun mendatang.”

Inggris mulai meluncurkan vaksinnya pada Selasa (9/12), menjadi negara pertama di dunia yang memberikan inokulasi yang sangat diantisipasi untuk melawan penyakit yang telah menginfeksi jutaan orang di seluruh dunia dan menewaskan sekitar dua juta lainnya.

Aliansi tersebut menganalisis data, termasuk kontrak yang dicapai antara negara dan perusahaan farmasi, dalam menghasilkan kesimpulan dan rekomendasi mereka, kata laporan itu.

Di antara tiga vaksin yang hasil khasiatnya telah diumumkan, hampir semua dosis yang tersedia dari dua di antaranya – Moderna dan Pfizer-BioNTech – telah diakuisisi oleh negara-negara kaya, kata Alliance. Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) di Amerika Serikat sedang membahas otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin Pfizer-BioNTech bulan ini.

Dr Mohga Kamal Yanni, dari People’s Vaccine Alliance, mencatat bahwa dalam sistem saat ini, perusahaan farmasi menggunakan dana publik untuk penelitian, tetapi tetap mempertahankan hak eksklusif atas teknologi yang dikembangkan.

Sementara itu meningkatkan keuntungan bagi perusahaan, sistem itu “dapat menelan banyak korban jiwa,” dia memperingatkan.

Dr Sidney Wong, Wakil Direktur Eksekutif Doctors Without Borders ’Access Campaing (Medecins Sans Frontieres atau MSF) telah mendesak perusahaan farmasi seperti Pfizer dan Moderna untuk meningkatkan produksi dosis vaksin.

“Apa yang benar-benar kami ingin lihat adalah perluasan yang cepat dari keseluruhan pasokan global, sehingga ada lebih banyak vaksin untuk dibagikan dan dosis dapat dialokasikan sesuai dengan kriteria kesehatan masyarakat WHO (Organisasi Kesehatan Dunia), bukan kemampuan suatu negara untuk membayar.”

MSF mengatakan perusahaan perlu berbagi kekayaan intelektual (IP), teknologi, data, dan pengetahuan, sehingga vaksin dapat diproduksi seluas mungkin, dan dengan harga terjangkau. Disebutkan bahwa sejauh ini Moderna adalah satu-satunya perusahaan yang berjanji untuk tidak menegakkan hak patennya selama pandemi, tetapi tidak seperti AstraZeneca, namun, Moderna tidak berkomitmen untuk menjual vaksin dengan “tanpa keuntungan”.

“Dengan menahan informasi penting seperti biaya R&D, uji klinis, dan manufaktur, pemerintah dan perusahaan farmasi melalaikan tanggung jawab mereka kepada pembayar pajak dan entitas publik yang mendanai pengembangan vaksin ini dan akan membayarnya,” kata Dana Gill, AS Penasihat Kebijakan untuk Kampanye Akses MSF.

“Tanpa transparansi, publik tidak dapat menilai harga yang adil dan pemerintah tidak dapat menegosiasikan harga yang lebih rendah berdasarkan biaya yang sebenarnya. Tidak ada perusahaan yang diizinkan mengambil keuntungan dari balik pandemi ini.”***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru