Wednesday, October 27, 2021
Home > Berita > 2020 Arab Saudi buktikan kemampuan menahan dampak Covid-19, 2021 anggaran prioritas untuk melindungi penduduk

2020 Arab Saudi buktikan kemampuan menahan dampak Covid-19, 2021 anggaran prioritas untuk melindungi penduduk

Raja Arab Saudi Salman menyampaian pidato setelah menandatangani anggaran negara 2021, pada pertemuan kabinet virtual di ibu kota Riyadh. (Foto SPA/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com – Tahun 2020 telah menghasilkan “hasil luar biasa” dalam hal cara Kerajaan Arab Saudi menangani pandemi, dengan “keputusan berani” seperti menangguhkan ziarah umrah dan sholat di masjid. Demikian dikatakan Menteri Keuangan Arab Saudi, Mohamed Al-Jadaan.

Ia mengatakan, meski penerbangan dan pariwisata masih menderita, banyak sektor lain yang mengalami kemajuan. Kepercayaan bisnis di Arab Saudi telah bangkit kembali dan termasuk yang tertinggi di dunia.

“Pemberian vaksin akan dibarengi dengan percepatan pemulihan ekonomi,” kata Al-Jadaan, seperti dikutip mimbar-rakyat.com dari Arab News.

Sementara itu pembuat kebijakan Kerajaan Arab Saudi, mengatakan pada hari Selasa (15/12), strategi Visi 2030 untuk mendiversifikasi ekonomi telah membantu Arab Saudi melalui hantaman pandemi Covid-19 dan memungkinkan memprioritaskan kesehatan masyarakat,

Mengumumkan anggaran tahun 2021 dengan pengeluaran SR990 miliar ($ 264 miliar), Raja Salman berkata: “Kami telah mengarahkan bahwa anggaran memberikan prioritas untuk melindungi kesehatan dan keselamatan warga dan penduduk, dan untuk melanjutkan upaya untuk membatasi efek pandemi pada ekonomi kita. ”

Putra Mahkota Mohammed bin Salman mengatakan, tahun 2020 telah menjadi tahun yang sulit bagi seluruh dunia karena pandemi virus korona, “tetapi ekonomi Kerajaan telah membuktikan kemampuannya untuk menahan dampaknya (pandemi).”

“Krisis telah dikelola dengan sangat hati-hati dan efektif, yang mengarah pada pengurangan dampak negatif pada ekonomi Saudi,” tambahnya.

Pernyataan anggaran mengatakan: “Visi 2030 telah dicoba dan diuji oleh pandemi, sangat meningkatkan ketahanan ekonomi dan membantu mengurangi dampak negatif dari krisis.”

Proyeksi untuk 2021 mengungkapkan bahwa penurunan 3,7 persen dari PDB diperkirakan tahun ini, diikuti oleh pertumbuhan 3,2 persen tahun depan “dengan asumsi bahwa kegiatan ekonomi akan terus pulih selama tahun ini.”

Indikator utama lainnya menunjukkan defisit anggaran meningkat menjadi 12 persen tahun ini, sebagian besar karena penurunan pendapatan minyak, sebelum pulih menjadi 4,9 persen pada 2021 dan hampir menghilang – pada 0,4 persen – pada 2023.

“Ini direncanakan melalui upaya pemerintah untuk meningkatkan efisiensi pengeluaran dan mencapai stabilitas dan kesinambungan fiskal,” kata pernyataan itu.

Resesi Kerajaan Tidak Terlalu Parah

Arab Saudi telah dikritik karena membelanjakan lebih sedikit untuk dukungan fiskal selama krisis dibandingkan negara-negara G20 lainnya, tetapi Al-Jadaan mengatakan resesi Kerajaan tidak terlalu parah sehingga langkah-langkah fiskalnya lebih efektif daripada di negara lain.

Pendapatan publik pada tahun 2020 terpukul oleh penurunan harga minyak dunia, yang menyebabkan kenaikan defisit anggaran, tetapi Al-Jadaan mengatakan bahwa “Kerajaan telah terbantu, melalui peran kepemimpinannya di OPEC dan dalam koordinasi dengan negara-negara OPEC +, untuk memulihkan stabilitas pasar minyak. ”

Menteri mengesampingkan revisi tarif PPN 15 persen dalam jangka pendek hingga menengah, tetapi mengumumkan dorongan untuk program privatisasi pada tahun 2021, ketika dia memperkirakan jumlah yang dikumpulkan dari penjualan perusahaan dan aset pemerintah menjadi dua kali lipat menjadi sekitar SR30 miliar. .

Menanggapi pertanyaan dari Arab News tentang apakah sumber dana dari Dana Investasi Publik adalah persaingan yang tidak adil untuk sektor swasta, menteri mengatakan: “Strategi Kerajaan jelas dalam mendukung dan memberdayakan sektor swasta. Kami tidak ingin dalam bentuk apa pun bersaing dengan sektor swasta.

“Tapi… ada area di mana sektor swasta ragu-ragu untuk masuk, dan risiko yang tidak dapat ditangani oleh sektor swasta, di mana pemerintah mencoba melalui PIF dan alat lain untuk membuka cakrawala ini.”***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru