Monday, September 28, 2020
Home > Berita > Dua Juta Lebih Dipastikan Terinfeksi di India, Alkohol Bantu Hentikan Penyebaran Virus Namun Mematikan

Dua Juta Lebih Dipastikan Terinfeksi di India, Alkohol Bantu Hentikan Penyebaran Virus Namun Mematikan

Petugas layanan perlindungan berbicara dengan seorang wanita di Stasiun Southern Cross, di Melbourne pada 7 Agustus 2020, saat kota tersebut dikunci secara ketat. (Foto AFP/ Al Jazeera)

Petugas layanan perlindungan berbicara dengan seorang wanita di Stasiun Southern Cross, di Melbourne pada 7 Agustus 2020, saat kota tersebut dikunci secara ketat. (Foto AFP/ Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com – Prancis telah mencatat lebih dari 2.200 infeksi virus corona yang dikonfirmasi, merupakan rekor harian baru sejak penguncian dicabut pada bulan Juni. Sementara di Amerikka Serikat (AS) jumlah total kematian akibat virus corona melonjak melewati 160.000 dengan lebih dari 4,9 juta infeksi.

Lebih dari dua juta orang sekarang telah dipastikan terinfeksi di India, yang merupakan negara terparah ketiga yang terkena COVID-19. Setidaknya 19,3 juta orang di seluruh dunia telah didiagnosis dengan COVID-19, sementara jumlah kematian global mencapai 719.000. Hampir 11,7 juta telah pulih.

Mengutip Al Jazeera,  negara bagian Victoria terpadat kedua di Australia pada hari Jumat melaporkan 11 kematian terkait virus corona dan 450 infeksi baru dalam 24 jam terakhir, dibandingkan dengan delapan kematian dan 471 kasus sehari sebelumnya.

Negara bagian itu memulai penguncian total enam minggu pada hari Kamis, menutup toko dan bisnis untuk menahan gelombang kedua infeksi yang mengharuskan lima juta penduduknya tinggal di rumah. Victoria melaporkan hari paling mematikan dari wabah virus corona terjadi pada hari Rabu dengan 15 kematian dan rekor kenaikan harian 725 kasus.

Pembersih tangan berbasis alkohol dapat membantu menghentikan penyebaran virus corona, tetapi meminum produk tersebut ternyata mematikan bagi empat orang di dua negara bagian. Pejabat kesehatan melaporkan minggu ini bahwa 15 orang dewasa teracuni di Arizona dan New Mexico pada Mei dan Juni setelah meminum pembersih tangan.

Selain empat orang yang meninggal, tiga orang mengalami masalah penglihatan yang berkelanjutan, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Semua telah mengonsumsi pembersih yang mengandung metanol, atau alkohol kayu. Bahan aktif yang membunuh kuman dalam pembersih yang sah adalah etil alkohol, yang dapat dikonsumsi. Tetapi beberapa perusahaan telah menggantinya dengan metanol beracun, yang digunakan sebagai antibeku.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern memulai kampanye pemilihan ulangnya, menjanjikan paket penyelamatan NZ $ 311 juta ($ 205 juta) untuk bisnis yang terkena dampak penguncian virus corona.

Dia mengatakan kepada para pendukungnya di Auckland bahwa tindakan itu ditujukan untuk mengamankan pekerjaan dari 40.000 orang yang dipekerjakan oleh perusahaan yang telah menderita kerugian finansial yang serius akibat pandemi.

“Kalau ditanya, apakah ini pemilu COVID, jawaban saya ya, ya,” kata Ardern
Negara bagian Victoria, Australia, melaporkan 466 kasus baru COVID-19 dan 12 kematian, termasuk pria lain berusia 30-an.

Perdana Menteri Victoria Daniel Andrews mengatakan bahwa enam dari kematian terkait dengan wabah di fasilitas perawatan lansia. Angka-angka itu dirilis karena kota Melbourne tetap terkunci dan berada di bawah jam malam.

Pada hari Jumat, Victoria melaporkan 450 kasus baru dan 11 kematian. Itu turun dari rekor 725 infeksi yang dilaporkan seminggu sebelumnya.***sumber Al Jazeera, Google. (edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru