Friday, August 12, 2022
Home > Berita > Osama bin Laden rencanakan lebih banyak serangan ke AS tiga tahun setelah 9/11

Osama bin Laden rencanakan lebih banyak serangan ke AS tiga tahun setelah 9/11

Osama bin Laden ternyata merencanakan serangan teroris kedua yang menargetkan AS hanya tiga tahun setelah mendalangi kekejaman 11 September 2001. (Foto: File AP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (London) –  Osama bin Laden merencanakan serangan teroris kedua yang menargetkan AS hanya tiga tahun setelah mendalangi kekejaman 11 September 2001. Demikian menurut laporan dari CBS News yang dikutip Arab News, Selasa (26/4).

Surat-surat dan surat-surat lain yang diperoleh setelah mantan pemimpin Al-Qaeda itu dibunuh oleh US Navy SEAL di Pakistan pada tahun 2011 mengungkapkan bahwa ia ingin melancarkan serangan lain menggunakan metode serupa dengan yang digunakan pada 9/11, tetapi tidak menggunakan pesawat penumpang. Namun memakai jet pribadi.

Rencana tersebut diketahui oleh pakar keamanan dan terorisme Nelly Lahoud ketika dia menganalisis dokumen tersebut. Dia mengatakan kepada CBS bahwa jika rencana bin Laden untuk menggunakan jet pribadi terbukti tidak mungkin, dia ingin menyabotase rel kereta api di AS untuk menyebabkan penggelinciran yang mengakibatkan banyak korban.

Saat bersembunyi setelah 9/11 untuk menghindari penangkapan oleh pasukan AS, dia menambahkan, bin Laden tetap berhubungan dengan para pemimpin Al-Qaeda lainnya dan mulai merencanakan serangan berikutnya, menggunakan latar belakangnya di bidang teknik untuk merancang metode untuk menyebabkan banyak kematian dan kehancuran. mungkin.

“Dia ingin rel baja sepanjang 12 meter dilepas agar dengan cara ini kereta bisa tergelincir,” kata Lahoud. “Dan kami menemukan dia menjelaskan toolkit sederhana yang bisa mereka gunakan. Dia berkata: ‘Anda bisa menggunakan kompresor, Anda bisa menggunakan alat peleburan besi.’”

Gagasan lain bin Laden adalah agar para agen Al-Qaeda yang menyamar meledakkan perahu nelayan kayu kecil di pelabuhan-pelabuhan Amerika untuk menenggelamkan kapal tanker minyak dalam upaya merusak ekonomi AS.

“Bin Laden menyarankan para operator Al-Qaeda dapat mengintegrasikan diri mereka ke dalam area pelabuhan dengan menyamar sebagai nelayan,” kata Lahoud. “Dia menginstruksikan timnya tentang tempat membeli kapal khusus untuk menghindari radar dan merinci bagaimana kapal harus digunakan untuk mengangkut bahan peledak.”

Perang di Afghanistan pada akhirnya menghalangi kemampuan Al-Qaeda untuk melakukan serangan skala besar lainnya, tambahnya, dan pada tahun 2006 organisasi tersebut hanya memiliki dana sekitar $200.000 yang dapat diakses.

Hampir 3.000 orang tewas dalam serangan 9/11 dan Lahoud mengatakan bahwa bin Laden gagal mengantisipasi keganasan tanggapan AS yang akan diprovokasi, termasuk peluncuran invasi penuh dan perang berikutnya di Afghanistan.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru