Wednesday, October 27, 2021
Home > Berita > Krisis pangan memperparah masalah Afghanistan, penduduk hadapi bencana kemanusiaan

Krisis pangan memperparah masalah Afghanistan, penduduk hadapi bencana kemanusiaan

Keluarga pengungsi internal Afghanistan, yang melarikan diri dari provinsi Kunduz dan Takhar karena pertempuran antara Taliban dan pasukan keamanan Afghanistan, berupaya mendapatkan bantuan makanan di Kabul. (File Foto AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Dubai) –  Pada akhir Agustus, ketika Taliban menguasai sebagian besar Afghanistan, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan bahwa krisis kemanusiaan dan ekonomi negara itu akan semakin buruk, meskipun penerbangan evakuasi untuk warga sipil dari bandara Kabul segera berakhir.

Mengekspresikan keprihatinannya atas situasi dan ancaman kehancuran total dalam layanan dasar, dia berkata: “Sekarang lebih dari sebelumnya, anak-anak, wanita, dan pria Afghanistan membutuhkan dukungan dan solidaritas komunitas internasional.”

Sebagai Sekjen PBB, Guterres benar soal uang. Efek gabungan dari kekeringan parah, konflik, dan pandemi Covid-19 telah membuat persiapan paling sederhana untuk musim dingin di Afghanistan menjadi sulit bagi organisasi bantuan internasional. Demikian dikutip dari Arab News.

PBB mengatakan bahwa 18 juta dari 38 juta penduduk Afghanistan menghadapi bencana kemanusiaan, dengan potensi 18 juta lainnya bergabung dengan mereka.

Seorang pejabat senior Program Pangan Dunia PBB mengatakan kepada Arab News tentang keprihatinan organisasi itu, hanya beberapa hari setelah organisasi itu membeli dan “mengatur” makanan untuk jutaan warga Afghanistan sebelum salju musim dingin memutuskan akses jalan ke mereka.

Mageed Yahia, direktur negara dan perwakilan WFP UEA untuk wilayah Dewan Kerjasama Teluk, mengatakan: “Kami sangat membutuhkan uang. Saat saya berbicara, kami membutuhkan sekitar $200 juta hanya untuk disalurkan dari September hingga Desember.  Pada awal Oktober, persedian gandum kami akan habis.”

Dia mengidentifikasi krisis dana sebagai tantangan terbesar yang dihadapi program, yang lainnya adalah kurangnya keamanan dan stabilitas, dan cuaca. Dia mengatakan bahkan $200 juta bakan bak “setetes di lautan” dibandingkan dengan uang yang dibutuhkan untuk menutupi kebutuhan yang sebenarnya. Perkiraan WFP telah menempatkan total kebutuhan pendanaan makanan negara untuk tahun ini sebesar $559 juta.

Yahia memperingatkan bahwa jika kelaparan yang meluas tidak dicegah di Afghanistan, itu dapat menyebabkan migrasi massal dan lebih banyak konflik, yang biayanya akan mengerdilkan jumlah yang saat ini dimiliki WFP.

“Saya pikir penting untuk menyadari bahwa biaya bagi masyarakat internasional akan jauh lebih sedikit jika masalah itu ditangani sekarang daripada dibiarkan tumbuh di luar kendali,” tambahnya.

Mengutip Suriah sebagai kisah peringatan, ia menunjukkan bahwa pada tahun 2015, ketika WFP kehabisan dana di negara Arab yang dilanda perang, sejumlah besar orang menggunakan perahu reyot untuk menyeberangi Laut Mediterania dan mencapai Eropa.

Di Afghanistan, WFP memiliki 300 staf, termasuk penduduk lokal dan warga negara asing, yang beroperasi dari sub-kantor di Kabul, Jalalabad, Faizabad, Mazar-e-Sharif, Kandahar, dan Herat.

Pejabat PBB mengatakan gejolak di negara itu tidak mempengaruhi operasi WFP dan semua program berjalan sesuai rencana. Sementara WFP mengatakan tetap “berdedikasi untuk mempertahankan prinsip-prinsip panduannya tentang kemanusiaan, ketidakberpihakan, netralitas, dan kemandirian operasional.”

Pada saat yang sama, Yahia mencatat bahwa “perlindungan diberikan kepada konvoi makanan, bangunan, dan staf WFP” di Afghanistan.

Sebelum kedatangan musim dingin yang sangat dingin di Afghanistan, WFP biasanya mulai merencanakan beberapa bulan sebelumnya. Yahia menggambarkan prosesnya sebagai “musim dingin — membeli makanan dari tempat terdekat yang tersedia, baik itu di Pakistan, Kazakhstan, atau bahkan kadang-kadang Afghanistan, lalu mengangkutnya dan, akhirnya, menyimpannya.”

Masalah Suhu

Sejauh ini, suhu musim panas yang tinggi telah menutupi kesulitan yang akan dihadapi rakyat Afghanistan di musim dingin. Musim panas adalah waktu di mana WFP “mengandaikan” penyimpanan stok makanan di gudang untuk disalurkan ke komunitas di seluruh Afghanistan. Makanan kemudian dibagikan kepada orang-orang yang membutuhkan sebelum akses ke mereka terputus oleh salju musim dingin.

Tetapi musim panas  juga harus diperhitungkan,  ancaman kekeringan terbesar kedua di Afghanistan dalam tiga tahun terakhir. “Kita berbicara tentang lebih dari 40 persen negara. Tanaman telah hilang karena kekeringan ini,  keluarga dengan pendapatan yang tidak cukup bahkan untuk membeli makanan,“ tambahnya.

Lebih dari setengah penduduk Afghanistan hidup di bawah garis kemiskinan karena konflik dan kurangnya keamanan telah memutus seluruh komunitas dari peluang mata pencaharian. Setidaknya 14 juta orang telah diidentifikasi sebagai rawan pangan, termasuk 550.000 yang telah mengungsi akibat konflik sejak awal tahun.

“Konflik tidak terwujud hanya dalam beberapa minggu terakhir. Itu telah berlangsung selama beberapa tahun. Hal ini mengakibatkan perpindahan penduduk yang besar,” kata Yahia.

Darurat kelaparan datang di atas krisis kemanusiaan yang dipicu oleh penarikan pasukan AS dan NATO dan penaklukan kembali negara itu oleh Taliban.

PBB telah menunjukkan bahwa 18 juta warga Afghanistan bergantung pada bantuan internasional untuk bertahan hidup. Mendapatkan bantuan itu ke negara itu selama periode yang bergejolak terbukti sangat sulit karena pesawat komersial tidak dapat mendarat di bandara Kabul.

Pengungsian telah mengakibatkan sejumlah besar warga Afghanistan tidak memiliki akses ke pekerjaan dan persediaan makanan, membuat mereka sepenuhnya bergantung pada bantuan WFP, tambah Yahia. Covid-19 dan konsekuensinya juga telah mempengaruhi kehidupan dan mata pencaharian orang-orang, yang berjuang untuk mendapatkan makanan di atas meja bahkan di waktu normal.

Dia mencatat bahwa setelah penarikan pasukan AS dan Barat, banyak orang Afghanistan tidak dapat mengakses uang mereka di bank. “Sekarang bank sudah buka, tapi uang tunai terbatas. Orang dapat menarik maksimum $200 per minggu. Kami tidak tahu berapa lama bank akan tetap buka, apakah batas penarikan tunai akan dicabut atau diperketat.

“Jika situasi kemanusiaan semakin memburuk, menyebabkan kelaparan, dunia akan menyadari bahwa konflik melampaui Afghanistan,” katanya.

WFP, yang telah hadir di Afghanistan selama hampir 60 tahun terakhir, mendistribusikan paket makanan kepada hampir 400.000 orang yang terlantar secara internal akibat konflik selama beberapa dekade.

Ini juga membantu 600.000 keluarga yang terkena dampak ekonomi Covid-19 dengan memberikan masing-masing hampir $80 untuk menutupi kebutuhan makanan selama sekitar dua bulan. Program lain menyediakan makanan gratis untuk anak-anak sekolah.

“Jadi total ada 5 juta orang yang mendapat manfaat dari bantuan WFP, berupa makanan, uang tunai, makanan sekolah, dan produk bergizi bagi mereka yang menderita gizi buruk sedang.

“Kami meningkatkan program kami untuk menjangkau 14 juta orang di Afghanistan. Dalam beberapa minggu ke depan, kita perlu meningkatkan 9 juta lagi, ”tambah Yahia.

Peningkatan Pendanaan

PBB berencana mengadakan konferensi tingkat tinggi tentang bantuan untuk Afghanistan pada 13 September di Jenewa, yang akan dihadiri  Guterres.

Juru bicaranya, Stephane Dujarric, mengatakan: “Konferensi ini akan mengadvokasi peningkatan pendanaan yang cepat sehingga operasi kemanusiaan yang menyelamatkan nyawa dapat berlanjut; dan memohon akses kemanusiaan penuh dan tanpa hambatan untuk memastikan warga Afghanistan terus mendapatkan layanan penting yang mereka butuhkan.”

Pada hari Jumat, menurut Kantor Berita Emirates, UEA mengirim pesawat yang membawa bantuan medis dan makanan yang mendesak ke Afghanistan, dan seorang pejabat kementerian luar negeri Qatar mengatakan bahwa Doha sedang bekerja untuk memfasilitasi pembukaan koridor kemanusiaan. AS juga telah melanjutkan pendanaan untuk program bantuan kemanusiaan yang dihentikan setelah Taliban menguasai Kabul.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru