Sunday, July 21, 2024
Home > Berita > Pengunjuk rasa anti-pemerintah Israel bentrok dekat kediaman Netanyahu

Pengunjuk rasa anti-pemerintah Israel bentrok dekat kediaman Netanyahu

Foto drone menunjukkan orang-orang mengambil bagian dalam protes terhadap pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, di tengah konflik yang sedang berlangsung di Gaza antara Israel dan Hamas, di Yerusalem, 17 Juni 2024. (Foto: Reuters/Arab News)

Israel telah membunuh sedikitnya 37.347 orang di Gaza, sebagian besar warga sipil. Demikian menurut kementerian kesehatan wilayah tersebut.

 

Mimbar-Rakyat.com (Jerusalem) –  Pengunjuk rasa anti-pementrok perintah turun ke jalan-jalan di Yerusalem pada hari Senin (17/6), bentrok dengan polisi di dekat rumah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan menyerukan pemilihan umum baru.

Netanyahu sekali lagi menduduki salah satu koalisi paling sayap kanan dalam sejarah Israel setelah pemerintahan persatuan masa perang runtuh seminggu yang lalu ketika dua mantan jenderal berhaluan tengah, Benny Gantz dan Gadi Eisenkot, mengundurkan diri. Demikian dilaporkan Arab News.

Netanyahu sekarang bergantung pada mitra ultra-Ortodoks dan sayap kanan, yang agenda garis kerasnya menyebabkan keretakan besar dalam masyarakat Israel bahkan sebelum serangan Hamas pada 7 Oktober memicu perang di Gaza.

Demonstrasi yang sering terjadi setiap minggunya belum mengubah lanskap politik, dan Netanyahu masih menguasai mayoritas yang stabil di parlemen.

Menyusul kepergian Gantz dan Eisenkot, kelompok oposisi mengumumkan protes jalanan selama seminggu yang mencakup pemblokiran jalan raya dan demonstrasi massal.

Saat matahari terbenam, ribuan orang berkumpul di luar Knesset, parlemen Israel, sebelum berbaris ke rumah pribadi Netanyahu di kota tersebut.

Demonstrasi semakin gaduh. Setelah mencapai rumah Netanyahu, beberapa pengunjuk rasa berhenti dan mencoba menerobos penghalang yang dibuat oleh polisi, namun berhasil memukul mundur mereka. Pada suatu saat, api unggun dinyalakan di jalan. Polisi menggunakan water canon untuk membubarkan demonstrasi.

Banyak yang mengibarkan bendera Israel. Yang lain membawa poster-poster yang mengkritik cara Netanyahu menangani isu-isu penting, seperti mempromosikan rancangan undang-undang militer yang memecah belah yang mengecualikan orang-orang Yahudi ultra-Ortodoks dari wajib militer, serta caranya menangani perang dengan Hamas di Gaza dan berperang dengan Hizbullah di Lebanon.

“Proses penyembuhan negara Israel dimulai dari sini. Setelah minggu lalu ketika Benny Gantz dan Eisenkot meninggalkan koalisi, kami melanjutkan proses ini dan semoga pemerintahan ini segera mengundurkan diri,” kata pengunjuk rasa Oren Shvill.***(edy)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru