Sunday, February 25, 2024
Home > Berita > Sekjen PBB serukan Dewan Keamanan deklarasikan gencatan senjata di Gaza

Sekjen PBB serukan Dewan Keamanan deklarasikan gencatan senjata di Gaza

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah menggunakan salah satu dari sedikit kekuatan yang diberikan Piagam kepadanya, untuk meminta Dewan Keamanan mendeklarasikan gencatan senjata di Gaza. (Foto: Reuters/Arab News)

Mengacu pada Pasal 99 Piagam PBB, pertama kali ia merasa harus melakukannya sejak menjabat pada tahun 2017.

 

Mimbar-Rakyat.com (New York) – Dalam sebuah langkah konstitusional yang dramatis, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah menggunakan salah satu dari sedikit wewenang yang diberikan Piagam kepadanya, untuk meminta Dewan Keamanan mengumumkan gencatan senjata.

Menurut laporan Arab News, genjatan senjata dimaksudkan guna mencegah bencana kemanusiaan di Gaza yang “berpotensi tidak dapat diubah.” implikasinya bagi rakyat Palestina secara keseluruhan dan bagi perdamaian dan keamanan di kawasan.”

Antonio Guterres memperingatkan bahwa hasil seperti itu harus dihindari “dengan cara apa pun.” Dalam suratnya kepada Dewan Keamanan yang dilihat oleh Arab News, Guterres mengacu pada Pasal 99 Piagam PBB, yang mengatakan bahwa sekretaris jenderal “dapat menyampaikan kepada Dewan Keamanan setiap masalah yang menurut pendapatnya, dapat mengancam kelangsungan hubungan internasional, perdamaian dan keamanan.”

Juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan, ini adalah pertama kalinya Guterres merasa terdorong untuk menggunakan pasal tersebut sejak menjabat pada tahun 2017.

Dalam suratnya, Guterres mengatakan pertempuran selama lebih dari delapan minggu telah “menciptakan penderitaan manusia yang mengerikan, kehancuran fisik dan trauma kolektif di seluruh Israel dan Wilayah Pendudukan Palestina.”

Dia menambahkan: “Sejak dimulainya operasi militer Israel, lebih dari 15.000 orang dilaporkan tewas, lebih dari 40 persen di antaranya adalah anak-anak. Ribuan lainnya terluka. Lebih dari separuh rumah telah hancur.”

Dia berkata: “Sekitar 80 persen dari 2,2 juta penduduk telah terpaksa mengungsi ke wilayah yang semakin kecil. Lebih dari 1,1 juta orang mencari perlindungan di fasilitas UNRWA di seluruh Gaza, sehingga menciptakan kondisi yang penuh sesak, tidak bermartabat dan tidak higienis. Yang lain tidak punya tempat untuk berlindung dan mereka berada di jalanan.”

Guterres juga mengatakan “sistem layanan kesehatan di Gaza sedang runtuh. Rumah sakit telah berubah menjadi medan pertempuran. Tidak ada tempat yang aman di Gaza.”

Dia memperingatkan bahwa di tengah pemboman yang terus-menerus di wilayah tersebut “dan tanpa tempat berlindung atau hal-hal penting untuk bertahan hidup, saya memperkirakan ketertiban umum akan segera rusak.”

Guterres mengulangi permohonannya agar “gencatan senjata kemanusiaan diumumkan,” dan menambahkan: “Ini mendesak. Penduduk sipil harus terhindar dari bahaya yang lebih besar.”

Juru bicara menyebutnya sebagai “langkah yang sangat kuat” atas nama sekretaris jenderal, dan menyatakan harapan bahwa Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 negara “akan tergerak untuk mendorong dan menerapkan gencatan senjata kemanusiaan.”  “Saya pikir kita hampir mencapai titik kelumpuhan dalam operasi kemanusiaan dimana 15.000 orang dilaporkan telah meninggal, dan 130 rekan kami (UNRWA) juga telah meninggal. (Sekretaris Jenderal) tidak menganggap enteng kata bencana.”

Ketika ditanya oleh Arab News mengapa Guterres butuh waktu lama untuk menerapkan Pasal 99 mengingat bahwa “bencana” telah digunakan sejak minggu pertama untuk menggambarkan penderitaan Gaza, Dujarric mengatakan bahwa sekretaris jenderal tersebut “sangat jelas dan terlibat. Semuanya dilakukan, dalam arti tertentu, dengan cara yang metodis.

“Kita tidak bisa menganggap enteng artikel ini… Mengingat situasi di lapangan dan risiko kehancuran total tidak hanya pada operasi kemanusiaan kita tetapi juga pada ketertiban sipil, hal ini adalah sesuatu yang menurutnya perlu dilakukan sekarang.”

Sementara itu, Program Pangan Dunia (WFP) memberikan peringatan bahwa “dimulainya kembali permusuhan di Gaza hanya akan memperburuk krisis kelaparan yang sudah mengancam penduduk sipil.”

Dalam sebuah pernyataan, badan PBB tersebut mengatakan: “Pertempuran baru membuat distribusi bantuan hampir tidak mungkin dilakukan dan membahayakan nyawa pekerja kemanusiaan.”

UEA dan Rusia telah menyerukan pertemuan Dewan Keamanan pada hari Jumat “mengingat situasi yang memburuk di lapangan dan mengingat seruan Sekretaris Jenderal hari ini untuk gencatan senjata kemanusiaan yang mendesak.”

Kedua anggota dewan mengatakan mereka ingin pembicaraan fokus pada “dimulainya kembali permusuhan di Gaza dan ketidakkonsistenan rencana yang diumumkan Israel terhadap kewajibannya berdasarkan Hukum Humaniter Internasional.”***(edy)

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru