Sunday, June 16, 2024
Home > Berita > Diteriaki, Biden nyatakan dukungan ‘jeda’ kemanusiaan perang Israel-Hamas

Diteriaki, Biden nyatakan dukungan ‘jeda’ kemanusiaan perang Israel-Hamas

Biden menyuarakan dukungan untuk ‘jeda’ kemanusiaan dalam perang Israel-Hamas. Foto menunjukkan sekilas tentang kamp pengungsi Jabalia dan kehancuran di kamp yang sama setelah terkena serangan Israel. (Foto: AFP/Maksar/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Washington) – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, ketika menanggapi ejekan di acara kampanye Minnesota pada Rabu malam, mengatakan menurutnya harus ada “jeda” kemanusiaan dalam perang Israel-Hamas untuk mengeluarkan “tahanan” dari Gaza.

Politisi Partai Demokrat berusia 80 tahun itu sedang menyampaikan pidato kepada sekitar 200 pendukungnya di negara bagian AS bagian utara ketika seorang penonton berteriak kepadanya.

“Sebagai seorang rabi, saya ingin Anda menyerukan gencatan senjata sekarang juga,” katanya, mengacu pada konflik mematikan antara Israel dan Hamas.

Presiden menjawab: “Saya pikir kita perlu jeda. Jeda berarti memberikan waktu untuk mengeluarkan para tahanan.”

Ketika ditanya tentang pernyataannya, Gedung Putih kemudian mengklarifikasi bahwa yang dimaksud dengan “tahanan” adalah sandera yang ditahan oleh Hamas.

Biden berbicara lebih jauh dengan wanita tersebut, merujuk pada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu yang dijuluki Bibi.

“Saya adalah orang yang meyakinkan Bibi untuk menyerukan gencatan senjata agar para tahanan bisa keluar. Saya adalah orang yang berbicara dengan (Presiden Mesir Abdel Fattah El-)El-Sisi untuk meyakinkan dia agar membuka pintu” di sepanjang perbatasan Gaza dengan Mesir untuk mengizinkan sandera yang dibebaskan untuk pergi.

Biden mengindikasikan bahwa dia sedang membahas pembebasan dua sandera AS yang sebelumnya ditahan oleh kelompok Islam Palestina baru-baru ini.

Gedung Putih sebelumnya menyerukan “jeda kemanusiaan” untuk memungkinkan bantuan dikirim ke Gaza atau untuk melakukan evakuasi, namun sejauh ini menolak untuk membahas gencatan senjata, karena percaya bahwa hal itu hanya akan menguntungkan Hamas.

Perang antara Israel dan Hamas memasuki hari ke-26 pada hari Rabu.

Sebagai pembalasan atas serangan berdarah Hamas pada tanggal 7 Oktober, tentara Israel tanpa henti mengebom Jalur Gaza, dan melancarkan operasi darat yang semakin ekstensif ke wilayah tersebut.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru