Saturday, May 18, 2024
Home > Berita > Israel menolak gencatan senjata, Bantuan terbatas telah masuki Gaza

Israel menolak gencatan senjata, Bantuan terbatas telah masuki Gaza

Warga Palestina mengevakuasi korban pemboman Israel di Jalur Gaza di Rafah pada 30 Oktober 2023. (Foto: AP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Khan Younis, Jalur Gaza) – Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dengan tegas mengesampingkan gencatan senjata dalam perang Israel melawan Hamas pada hari Senin (30/10), ketika pasukan darat yang masuk ke Gaza  membebaskan satu sandera.

“Seruan untuk gencatan senjata adalah seruan agar Israel menyerah kepada Hamas, untuk menyerah pada terorisme,” kata Netanyahu, mengesampingkan tuntutan badan-badan PBB untuk melakukan gencatan senjata.

“Hal ini tidak akan terjadi,” kata perdana menteri itu kepada media asing, dan bersumpah bahwa Israel akan “berjuang sampai pertempuran ini dimenangkan.” Demikian dilaporkan Arab News.

Israel menyatakan perang terhadap kelompok militan Palestina Hamas setelah mereka melancarkan gelombang serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel pada tanggal 7 Oktober, menewaskan lebih dari 1.400 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera lebih dari 230 orang.

Israel sejak itu melancarkan kampanye pemboman udara besar-besaran terhadap Gaza yang dikuasai Hamas, sementara di dalam wilayah tersebut, perang darat yang telah lama diperkirakan sedang berlangsung.

Militer telah merilis gambar infanteri mekanis Israel yang bergerak melintasi pasir pantai di Gaza utara, sementara para saksi pada hari Senin melaporkan tank-tank di pinggiran Kota Gaza.

Israel mengatakan pihaknya mencapai 600 sasaran dalam 24 jam, salah satu periode pemboman paling intens hingga saat ini, dan seorang tentara wanita yang hilang berhasil diselamatkan dari Hamas di Gaza.

Pembebasan Prajurit Ori Megidish “diamankan selama operasi darat” di dalam Gaza, kata tentara, seraya menambahkan bahwa dia berada di Israel, berkumpul kembali dengan keluarganya dan “baik-baik saja.”

Netanyahu telah bersumpah bahwa perang tersebut akan “menghilangkan” Hamas, memastikan tidak ada kemungkinan serangan kelompok tersebut terulang kembali.

Israel juga berjanji akan membebaskan sandera yang disandera oleh Hamas dan kelompok militan Palestina lainnya pada 7 Oktober.

Kampanye Israel telah meratakan ribuan bangunan dan 2,4 juta penduduk Gaza hampir terus-menerus dibombardir, sehingga tidak ada akses terhadap air, makanan, bahan bakar, dan kebutuhan penting lainnya.

PBB telah berulang kali menyerukan gencatan senjata kemanusiaan dalam kekerasan tersebut, yang menurut kementerian kesehatan Hamas di Gaza telah menewaskan lebih dari 8.000 orang, banyak di antaranya adalah anak-anak.

Pada hari Senin (30/10), badan PBB untuk pengungsi Palestina UNRWA mengatakan terbatasnya jumlah truk bantuan yang memasuki wilayah yang terkepung tidak cukup untuk memenuhi “kebutuhan kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya” di sana.

“Hampir 70 persen dari mereka yang dilaporkan tewas adalah anak-anak dan perempuan,” kata Philippe Lazzarini, ketua UNRWA. “Ini tidak bisa disebut sebagai ‘kerusakan tambahan’.”

Rizk Abu Rok, seorang paramedis berusia 24 tahun di Bulan Sabit Merah Palestina, mengatakan kepada AFP bahwa mengangkut mereka yang tewas dan terluka telah menjadi rutinitas sehari-hari.

Namun pemogokan yang terjadi baru-baru ini di Rio Cafe di Khan Yunis menambah jumlah korban jiwa yang meningkat pada ayah dan beberapa kerabat lainnya.

“Saya menemukan semuanya, satu demi satu,” katanya.

Israel menuduh Hamas menggunakan rumah sakit sebagai markas militer dan menggunakan warga sipil sebagai “perisai manusia.”

Namun sekutu paling setia Israel pun telah menyuarakan keprihatinan mengenai situasi kemanusiaan yang mengerikan di wilayah tersebut.

Di Washington, Gedung Putih telah mengesampingkan gencatan senjata permanen – karena khawatir hal itu hanya akan memberi Hamas waktu untuk mengisi kembali persediaan dan berkumpul kembali.

Namun juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan “jeda” untuk mengizinkan bantuan masuk ke Gaza harus dipertimbangkan.

Bantuan terbatas

Bantuan terbatas telah memasuki Gaza dari Mesir berdasarkan kesepakatan yang ditengahi AS, namun jumlah bantuannya jauh di bawah kebutuhan, dari ratusan truk per hari yang menurut lembaga bantuan dibutuhkan.

Israel mengatakan pihaknya sedang memeriksa kargo untuk memastikan senjata tidak diselundupkan, dan melakukan pemantauan untuk menjamin pasokan tidak disita oleh Hamas.

Lebih dari tiga minggu berlalu, Israel masih berusaha memahami peristiwa 7 Oktober.

Masih sedikit yang diketahui tentang nasib lebih dari 230 sandera – berusia antara beberapa bulan hingga lebih dari 80 tahun – yang diyakini ditahan di jaringan terowongan Hamas di bawah Gaza.

Hamas baru-baru ini merilis video yang diklaimnya sebagai tiga sandera perempuan, duduk di dinding ubin.

Waktu dan tempat rekaman tersebut tidak dapat diverifikasi, namun salah satu wanita tersebut menyerukan agar Israel menyetujui permintaan Hamas untuk menukar sandera dengan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel.

Netanyahu dalam sebuah pernyataan mengecam klip itu sebagai “propaganda psikologis yang kejam.”

Dan bahkan ketika Israel terus dilanda serangan roket setiap hari dari Gaza dan Lebanon, Israel belum menghitung jumlah korban hilang dan tewas.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru