Monday, June 24, 2024
Home > Berita > Pengadilan tinggi PBB akan putuskan upaya gencatan senjata di Gaza

Pengadilan tinggi PBB akan putuskan upaya gencatan senjata di Gaza

Pertempuran sengit telah terjadi di sekitar kota Gaza. Para pemimpin G7 bersatu mendukung 'gencatan senjata segera' di Gaza . (arabnews)

Mimbar-Rakyat.com (Den Haag) – Mahkamah Agung PBB mengatakan pihaknya akan memutuskan permintaan Afrika Selatan untuk memerintahkan Israel menerapkan gencatan senjata di Gaza. Afrika Selatan telah mengajukan petisi kepada Mahkamah Internasional untuk mengambil tindakan darurat guna memerintahkan Israel “menghentikan operasi militernya di Jalur Gaza” termasuk di kota Rafah, di mana Israel terus melancarkan serangan.

Keputusan ICJ, yang mengatur perselisihan antar negara, bersifat mengikat namun tidak mempunyai kekuatan untuk menegakkannya – misalnya, ICJ telah memerintahkan Rusia untuk menghentikan invasi ke Ukraina, namun sia-sia. Keputusa soal permintaan Afrika itu diputuskan pada hari Jumat (24/5) ini. Demikian menurut laporan Arab News.

Namun keputusan terhadap Israel akan meningkatkan tekanan hukum internasional setelah jaksa penuntut utama Pengadilan Kriminal Internasional mengatakan pada hari Senin bahwa ia sedang mencari surat perintah penangkapan bagi para pemimpin tinggi Israel dan Hamas.

Dalam dengar pendapat pekan lalu, Afrika Selatan menuduh bahwa apa yang digambarkannya sebagai “genosida” Israel di Gaza telah mencapai “tahap baru dan mengerikan” dengan serangannya terhadap Rafah, bagian terakhir Gaza yang menghadapi invasi darat.

Kampanye Rafah adalah “langkah terakhir dalam kehancuran Gaza dan rakyat Palestina,” kata Vaughan Lowe, pengacara Afrika Selatan.

“Rafah-lah yang membawa Afrika Selatan ke pengadilan. Namun semua warga Palestina sebagai kelompok nasional, etnis, dan raslah yang membutuhkan perlindungan dari genosida seperti yang diperintahkan pengadilan,” tambahnya.

Pengacara Israel mengecam kasus Afrika Selatan yang “sepenuhnya terpisah” dari kenyataan yang menjadikan Konvensi Genosida PBB tahun 1948 sebagai “ejekan” yang dituduhkan telah dilanggar oleh negara tersebut.

“Menyebut sesuatu sebagai genosida berulang kali tidak berarti itu adalah genosida. Mengulangi kebohongan tidak berarti kebohongan itu benar,” kata pengacara terkemuka Israel Gilad Noam.

“Ada perang tragis yang terjadi tetapi tidak ada genosida,” tambahnya.

Pasukan Israel memulai serangan darat mereka di beberapa bagian Rafah awal bulan ini, menentang perlawanan internasional termasuk dari sekutu utamanya Amerika Serikat, yang menyuarakan kekhawatiran terhadap lebih dari satu juta warga sipil yang terjebak di kota tersebut.

Israel telah memerintahkan evakuasi massal dari kota tersebut, di mana mereka berjanji untuk menghilangkan jaringan terowongan Hamas dan sisa pejuangnya.

PBB mengatakan lebih dari 800.000 orang telah melarikan diri.***(edy)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru