Monday, June 24, 2024
Home > Berita > Meninggal dalam kecelakaan helikopter,  Raisi dimakamkan

Meninggal dalam kecelakaan helikopter,  Raisi dimakamkan

Pelayat Iran menghadiri pemakaman mendiang presiden Ebrahim Raisi di kota Mashhad pada 23 Mei 2024. (Foto: File/AFP/Arab News)

Ratusan ribu orang berbaris di kota asal Mashhad untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Raisi menjelang pemakamannya setelah prosesi di kota Tabriz, Qom, Teheran dan Birjand.

 

Mimbar-Rakyat.com (Teheran) – Presiden Iran Ebrahim Raisi dimakamkan pada hari Kamis (23/5), mengakhiri hari-hari upacara pemakaman yang dihadiri oleh banyak pelayat setelah kematiannya dalam kecelakaan helikopter. Demikian media pemerintah melaporkan.

Menurut Arab News, ratusan ribu orang berbaris di kota kelahirannya, Masyhad, untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Raisi menjelang pemakamannya setelah prosesi di kota Tabriz, Qom, Teheran dan Birjand.

Pria berusia 63 tahun itu meninggal pada hari Minggu bersama menteri luar negerinya dan enam orang lainnya setelah helikopter mereka jatuh di pegunungan barat laut negara itu ketika kembali dari peresmian bendungan di perbatasan dengan Azerbaijan.

Setelah lima hari berkabung publik, yang diumumkan pada hari Senin, berlalu, pihak berwenang termasuk penjabat Presiden Mohammad Mokhber akan fokus pada penyelenggaraan pemilihan presiden baru yang ditetapkan pada 28 Juni.

Pria dan wanita, yang sebagian besar mengenakan cadar hitam dan memegang bunga putih, memadati jalan utama Masyhad, kota kedua republik Islam di timur laut tempat Raisi dilahirkan.

Beberapa orang mengangkat tinggi-tinggi plakat sebagai penghormatan kepada Raisi sebagai “pria di medan perang” ketika sebuah truk besar yang membawa jenazahnya melintasi lautan pelayat.

“Saya telah datang, ya raja, beri saya perlindungan,” kata sebuah slogan yang terpampang di atas truk, mengacu pada Imam Reza, imam kedelapan Islam Syiah.

Poster Raisi, bendera hitam dan simbol Syiah dipasang di sepanjang jalan Masyhad, khususnya di sekitar tempat peristirahatan terakhir Raisi – tempat suci Imam Reza, sebuah makam utama yang dikunjungi oleh jutaan peziarah setiap tahun.

Sebelumnya ribuan orang yang memegang gambar Raisi dan mengibarkan bendera berjajar di jalan-jalan Birjand, ibu kota provinsi timur Khorasan Selatan, untuk prosesi peti mati Raisi.

Raisi adalah perwakilan Khorasan Selatan di Majelis Ahli, sebuah badan ulama yang bertugas memilih atau memberhentikan pemimpin tertinggi Iran.

Raisi secara luas diperkirakan akan menggantikan pemimpin tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, yang memimpin doa di Teheran pada hari Rabu untuk mendiang presiden dan berlutut di depan peti mati delapan orang yang tewas dalam kecelakaan helikopter.

Di antara mereka adalah Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian, yang dimakamkan pada Kamis di kuil Shah Abdol-Azim di kota Shahre Ray di selatan ibu kota.

Para pejabat Iran dan pejabat asing memberikan penghormatan kepada mendiang diplomat tertinggi tersebut dalam sebuah upacara di Teheran menjelang pemakamannya.

Kerumunan besar orang berkumpul untuk prosesi pemakaman di ibu kota Iran pada hari Rabu untuk memberikan penghormatan terakhir mereka kepada presiden, yang oleh para pejabat dan media dijuluki sebagai “martir.”

Surat kabar konservatif Iran memuat gambar-gambar besar di halaman depan pertemuan tersebut pada hari Kamis, memuji upacara tersebut sebagai “perpisahan yang epik” dan mengatakan bahwa Raisi akan selamanya tetap “Di hati rakyat.”

Harian reformis seperti Sazandegi memuat berita utama yang berbunyi: “Perpisahan terakhir.”

Presiden Tunisia Kais Saied dan Emir Qatar Tamim bin Hamad Al-Thani menghadiri upacara sore untuk Raisi pada hari Rabu yang dihadiri sekitar 60 negara, menurut kantor berita resmi IRNA.

Negara-negara anggota Uni Eropa termasuk di antara yang tidak hadir dalam upacara tersebut, sementara beberapa negara non-anggota, termasuk Belarus dan Serbia mempunyai perwakilan.

Para pemimpin kelompok militan regional “poros perlawanan” yang dipimpin Iran juga datang ke republik Islam tersebut untuk menghadiri pemakaman.

Di antara mereka adalah Ismail Haniyeh, pemimpin biro politik kelompok Palestina Hamas di Qatar, dan anggota senior gerakan Hizbullah Lebanon dan milisi Houthi Yaman serta perwakilan Jihad Islam dan kelompok militan Irak.

Mereka bertemu di sela-sela pemakaman dengan Jenderal Hossein Salami, komandan Garda Revolusi Iran, dan Esmail Qaani, kepala operasi luar negeri Garda, Pasukan Quds, untuk membicarakan perang Israel-Hamas yang sedang berlangsung di Gaza.

Khamenei, yang memegang kekuasaan tertinggi di Iran, mengumumkan lima hari berkabung nasional dan menunjuk Wakil Presiden Mokhber, 68 tahun, sebagai presiden sementara hingga pemilu 28 Juni.

Pemilihan presiden di Iran diperkirakan baru akan diadakan pada tahun depan, dan kegagalan tersebut menyebabkan ketidakpastian mengenai siapa yang akan menggantikan Raisi, dan beberapa orang menyatakan kekhawatirannya terhadap presiden yang akan datang.

“Bagaimana cara menemukan orang seperti dia? Saya benar-benar khawatir tentang hal itu,” kata ulama berusia 31 tahun, Mohsen, pada pertemuan hari Rabu di Teheran. “Sejauh yang saya tahu, kami tidak memiliki orang setinggi dia.”

Raisi terpilih sebagai presiden pada tahun 2021, menggantikan Hassan Rouhani yang moderat pada saat perekonomian terpukul oleh sanksi AS yang dikenakan atas aktivitas nuklir Iran.

Masa jabatan kelompok ultra-konservatif ini diwarnai dengan protes massal, krisis ekonomi yang semakin parah, dan baku tembak yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan musuh bebuyutan Israel.

Setelah kematiannya, Rusia dan Tiongkok menyampaikan belasungkawa, begitu pula NATO, sementara Dewan Keamanan PBB mengheningkan cipta selama satu menit.

Pesan belasungkawa juga membanjiri sekutu Iran di kawasan, termasuk pemerintah Suriah serta Hamas dan Hizbullah.***

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru