Thursday, November 26, 2020
Home > Berita > Para pemimpin G20 berjanji memastikan distribusi yang adil vaksin COVID-19

Para pemimpin G20 berjanji memastikan distribusi yang adil vaksin COVID-19

Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud dan para pemimpin dunia lainnya terlihat di layar sebelum dimulainya pertemuan virtual G20 yang diselenggarakan oleh Arab Saudi. (Foto Pool via Reuters/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com – Para pemimpin negara yang tergabung dalam G20 atau 20 negara dengan ekonomi terbesar dunia berjanji memastikan distribusi yang adil dari vaksin COVID-19, obat-obatan dan tes di seluruh dunia, sesuai rancangan komunike dan melakukan apa yang diperlukan untuk mendukung negara-negara miskin yang berjuang untuk pulih dari pandemi virus corona.

“Kami tidak akan menyisihkan upaya untuk memastikan akses mereka yang terjangkau dan setara bagi semua orang, sesuai dengan komitmen anggota untuk mendorong inovasi.” Demikian kesepakatan para pemimpin G20 dalam draf dokumen yang terpantau kantor berita Reuters.

“Kami mengakui peran imunisasi ekstensif sebagai barang publik global,” menurut kesepakatan itu, seperti dikutip mimbar-rakyat.com dari Al Jazeera. KTT G20 kali ini dilaksanakan di Riyadh, Arab Saudi 21-22 November 2020.

Krisis kembar pandemi dan pemulihan global, yang tidak merata dan tidak pasti mendominasi hari pertama KTT dua hari di bawah kepemimpinan Arab Saudi, yang menyerahkan jabatan presiden bergilir G20 ke Italia bulan depan.

Pandemi COVID-19, yang telah membawa ekonomi global ke dalam resesi yang dalam tahun ini dan upaya yang diperlukan untuk menopang pemulihan ekonomi pada tahun 2021, menjadi agenda utama.

“Kami optimis dengan kemajuan yang dicapai dalam mengembangkan vaksin, alat terapeutik dan diagnostik untuk COVID-19, tetapi kami harus bekerja untuk menciptakan kondisi untuk akses yang terjangkau dan setara ke alat-alat ini untuk semua orang,” kata Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz dalam kata sambutannya.

“Kami memiliki tugas untuk bersama-sama menghadapi tantangan selama KTT ini dan memberikan pesan harapan yang kuat dan kepastian kepada rakyat kami dengan mengadopsi kebijakan untuk mengurangi krisis ini,” katanya kepada para pemimpin dunia.

Presiden China Xi Jinping yang menawarkan bekerja sama dalam hal vaksin, mengatakan Beijing akan “menawarkan bantuan dan dukungan kepada negara-negara berkembang lainnya, dan bekerja keras untuk membuat vaksin menjadi barang publik yang dapat digunakan dan dibeli oleh warga dari semua negara”.

Presiden Rusia Vladimir Putin menawarkan untuk memberikan vaksin virus korona Sputnik V Rusia ke negara-negara lain, sementara Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara tentang perlunya “menghindari dengan cara apa pun skenario dunia dua kecepatan di mana hanya yang lebih kaya yang dapat melindungi diri mereka sendiri dari virus dan restart kehidupan normal “.

Keringanan utang

Uni Eropa mendesak para pemimpin G20 untuk segera menutup kekurangan dana $ 4,5 miliar dalam proyek global untuk vaksin, tes, dan terapi – yang disebut Access to COVID-19 Tools (ACT) Accelerator – dan fasilitas COVAX-nya untuk mendistribusikan vaksin.

“Pada KTT G20 saya meminta $ 4,5 miliar untuk diinvestasikan di ACT Accelerator pada akhir tahun 2020, untuk pengadaan & pengiriman tes COVID-19, perawatan dan vaksin di mana-mana,” kata kepala Komisi Eropa Ursula von der Leyen di Twitter. “Kita perlu menunjukkan solidaritas global,” katanya.

Jerman menyumbang lebih dari 500 juta euro ($ 592,65 juta) untuk upaya itu, Kanselir Angela Merkel mengatakan kepada G20, mendesak negara lain untuk melakukan bagian mereka. Begitu menurut teks sambutannya.

Presiden AS Donald Trump, yang kalah dalam pemilihan presiden AS tetapi menolak untuk mengakui mantan Wakil Presiden Joe Biden, berbicara singkat kepada para pemimpin G20 sebelum pergi bermain golf. Dia membahas perlunya bekerja sama untuk memulihkan pertumbuhan ekonomi. Demikian Sekretaris Pers Gedung Putih Kayleigh McEnany mengatakan dalam ringkasan yang dirilis Sabtu malam.

Dia tidak menyebutkan janji AS untuk mendukung upaya distribusi vaksin global.

Negara-negara G20 telah menyumbangkan lebih dari $ 21 miliar untuk memerangi pandemi, yang telah menginfeksi 56 juta orang di seluruh dunia dan menyebabkan 1,3 juta orang tewas, dan menyuntikkan $ 11 triliun untuk “melindungi” ekonomi dunia yang dilanda virus, kata penyelenggara.

Tetapi para pemimpin grup menghadapi tekanan yang meningkat untuk membantu mencegah kemungkinan gagal bayar kredit di negara berkembang. Presiden Bank Dunia David Malpass memperingatkan bahwa G20 yang gagal memberikan keringanan utang yang lebih permanen ke beberapa negara sekarang dapat menyebabkan peningkatan kemiskinan dan terulangnya gagal bayar yang tidak teratur di tahun 1980-an.

Terutama yang rentan adalah negara-negara miskin dan sangat berhutang, yang “berada di jurang kehancuran finansial dan meningkatkan kemiskinan, kelaparan dan penderitaan yang tak terhitung.” Demikian Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan pada hari Jumat.

Untuk mengatasi hal ini, G20 akan mendukung rencana untuk memperpanjang pembekuan pembayaran utang oleh negara-negara termiskin hingga pertengahan 2021 dan mendukung pendekatan umum untuk menangani masalah utang di luar itu, kata rancangan komunike tersebut.

Prakarsa keringanan utang G20 telah membantu 46 negara menangguhkan $ 5,7 miliar dalam pembayaran layanan utang, tetapi itu jauh dari 73 negara yang memenuhi syarat, dan menjanjikan penghematan sekitar $ 12 miliar.

‘Pelanggaran serius’

Saat acara pembukaan akan berlangsung pada hari Sabtu, ada beberapa keanehan awal, dengan seseorang mendengar memberi tahu Raja Salman bahwa “seluruh dunia sedang menonton” sebelum acara dimulai.

Catatan hak asasi manusia Arab Saudi telah membayangi pertemuan itu, ketika para juru kampanye dan keluarga aktivis yang dipenjara meluncurkan upaya yang kuat untuk menyoroti masalah tersebut.

Kunci di antara mereka adalah saudara kandung dari aktivis Loujain al-Hathloul yang dipenjara, melakukan aksi mogok makan selama lebih dari 20 hari menuntut kontak keluarga secara teratur.

Menteri Investasi Khalid al-Falih ditanyai pada konferensi pers apakah Arab Saudi perlu mencoba pendekatan berbeda untuk mengatasi berita utama negatif, termasuk pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada Oktober 2018 dan pemenjaraan para kritikus dalam tindakan keras yang sedang berlangsung.

“Investor bukan jurnalis, investor mencari negara di mana mereka dapat menaruh kepercayaan mereka pada pemerintahan yang efektif yang memiliki pengambilan keputusan ekonomi yang tepat,” jawab Falih.

Beberapa pejabat Barat telah mengindikasikan hak asasi manusia tidak akan diangkat di KTT, dengan mengatakan mereka lebih suka menggunakan forum bilateral untuk membahas masalah tersebut dengan Riyadh.***Sumber: Al Jazeera dan kantor-kantor berita.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru