Sunday, July 21, 2024
Home > Berita > Netanyahu nyatakan tidak akan mengakhiri perang Gaza

Netanyahu nyatakan tidak akan mengakhiri perang Gaza

Perang Israel di Gaza. (Fto: File Reuter/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Tel Aviv) – Keberlangsungan proposal yang didukung AS untuk meredakan perang yang telah berlangsung selama delapan bulan di Gaza diragukan Senin lalu, setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan ia hanya bersedia menyetujui perjanjian gencatan senjata “sebagian” yang tidak akan mengakhiri perang. Komentar itu memicu keributan dari keluarga sandera yang ditahan oleh Hamas.

Dalam sebuah wawancara yang disiarkan Minggu malam di Channel 14 Israel, sebuah stasiun konservatif dan pro-Netanyahu, pemimpin Israel itu mengatakan dia “siap untuk membuat kesepakatan parsial – ini bukan rahasia lagi – yang akan mengembalikan sebagian rakyat kepada kita,” merujuk pada hingga sekitar 120 sandera yang masih ditahan di Jalur Gaza. “Tetapi kami berkomitmen untuk melanjutkan perang setelah jeda, untuk mencapai tujuan melenyapkan Hamas. Saya tidak mau menyerah begitu saja.”

Komentar Netanyahu tidak menyimpang secara dramatis dari apa yang dia katakan sebelumnya mengenai syarat-syarat kesepakatannya. Namun perundingan ini terjadi pada saat yang sensitif karena Israel dan Hamas tampaknya semakin menjauh terkait proposal gencatan senjata terbaru, dan hal ini dapat menjadi kemunduran lain bagi para mediator yang berupaya mengakhiri perang.

Komentar Netanyahu sangat kontras dengan garis besar kesepakatan yang dirinci akhir bulan lalu oleh Presiden AS Joe Biden, yang menyebut rencana itu sebagai rencana Israel dan yang oleh sebagian orang di Israel disebut sebagai “kesepakatan Netanyahu.” Pernyataannya dapat semakin memperburuk hubungan Israel dengan AS, sekutu utamanya, yang melancarkan dorongan diplomatik besar-besaran untuk proposal gencatan senjata terbaru.

Rencana tiga tahap ini akan menghasilkan pembebasan sandera yang tersisa dengan imbalan ratusan warga Palestina yang dipenjarakan oleh Israel. Namun perselisihan dan ketidakpercayaan masih terus terjadi antara Israel dan Hamas mengenai bagaimana kesepakatan itu dilaksanakan.

Hamas menegaskan pihaknya tidak akan melepaskan sandera yang tersisa kecuali ada gencatan senjata permanen dan penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza. Ketika Biden mengumumkan proposal terbarunya bulan lalu, dia mengatakan proposal tersebut mencakup keduanya.

Namun Netanyahu mengatakan Israel masih berkomitmen untuk menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas, dan memastikan mereka tidak lagi melakukan serangan seperti yang terjadi pada 7 Oktober. Penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza, di mana kepemimpinan tertinggi Hamas dan sebagian besar pasukannya masih utuh, hampir pasti akan membuat kelompok tersebut menguasai wilayah tersebut dan dapat mempersenjatai kembali mereka. Dalam wawancara tersebut, Netanyahu mengatakan bahwa fase pertempuran saat ini telah berakhir, namun hal itu tidak berarti perang telah berakhir.

Selama fase enam minggu awal, kedua belah pihak diharapkan merundingkan kesepakatan pada fase kedua, yang menurut Biden akan mencakup pembebasan semua sandera yang masih hidup, termasuk tentara pria, dan penarikan penuh Israel dari Gaza. Gencatan senjata sementara akan menjadi permanen.

Hamas nampaknya khawatir Israel akan melanjutkan perang setelah para sandera yang paling rentan dikembalikan. Bahkan jika tidak, Israel dapat mengajukan tuntutan pada tahap perundingan yang bukan merupakan bagian dari kesepakatan awal dan tidak dapat diterima oleh Hamas – dan kemudian melanjutkan perang jika Hamas menolaknya.

Pernyataan Netanyahu memperkuat kekhawatiran tersebut. Setelah siaran tersebut disiarkan, Hamas mengatakan bahwa siaran tersebut mewakili “konfirmasi yang jelas atas penolakannya” terhadap perjanjian yang didukung AS, yang juga mendapat dukungan dari Dewan Keamanan PBB.

Dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam setelah wawancara panjang Netanyahu di TV, kelompok militan Palestina mengatakan posisinya “berbeda” dengan apa yang pemerintah AS katakan telah disetujui oleh Israel. Kelompok tersebut mengatakan bahwa desakan mereka bahwa setiap perjanjian harus mencakup gencatan senjata permanen dan penarikan seluruh pasukan Israel dari seluruh Jalur Gaza “merupakan kebutuhan yang tidak dapat dihindari untuk menghalangi upaya penghindaran, penipuan, dan kelanjutan agresi dan perang pemusnahan Netanyahu. melawan rakyat kami.”

Netanyahu membalas dan dalam sebuah pernyataan dari kantornya mengatakan Hamas menentang kesepakatan tersebut. Dia mengatakan Israel tidak akan menarik diri dari Gaza sampai 120 sandera dipulangkan.

Hamas menyambut baik garis besar rencana AS tersebut namun mengusulkan apa yang dikatakannya sebagai “amandemen.” Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, dalam kunjungannya ke wilayah tersebut awal bulan ini, mengatakan beberapa tuntutan Hamas “bisa diterapkan” dan ada pula yang tidak, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Keluarga sandera

Netanyahu dan Hamas sama-sama mempunyai insentif untuk terus melanjutkan perang yang menghancurkan itu meskipun banyak korban jiwa yang ditimbulkannya terhadap warga sipil di Gaza dan meningkatnya kemarahan di Israel karena setelah berbulan-bulan Israel belum mencapai tujuannya untuk memulangkan para sandera dan mengalahkan Hamas.

Keluarga para sandera semakin tidak sabar dengan Netanyahu, karena mereka melihat keengganan Netanyahu untuk mencapai kesepakatan karena dinodai oleh pertimbangan politik. Sebuah kelompok yang mewakili keluarga tersebut mengecam pernyataan Netanyahu, yang dianggap sebagai penolakan Israel terhadap proposal gencatan senjata terbaru.

“Ini adalah pengabaian 120 sandera dan pelanggaran terhadap kewajiban moral negara terhadap warganya,” katanya, seraya menyatakan bahwa Netanyahu bertanggung jawab atas pemulangan semua sandera.

Dalam serangan lintas batas tanggal 7 Oktober, militan pimpinan Hamas membunuh 1.200 orang dan menawan 250 orang, termasuk wanita, anak-anak dan orang lanjut usia. Lusinan orang dibebaskan melalui perjanjian gencatan senjata sementara pada akhir November dan dari 120 sandera yang tersisa, pihak berwenang Israel mengatakan sekitar sepertiganya tewas.

Perang balasan Israel telah menewaskan lebih dari 37.000 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas. Hal ini telah memicu krisis kemanusiaan dan membuat sebagian besar dari 2,3 juta penduduk wilayah tersebut mengungsi.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru