Sunday, July 21, 2024
Home > Berita > Arab Saudi resmikan taksi udara tanpa pengemudi untuk layani haji

Arab Saudi resmikan taksi udara tanpa pengemudi untuk layani haji

Taksi terbang, yang diluncurkan di Arab Saudi, adalah yang pertama di dunia yang mendapat izin dari otoritas penerbangan sipil. (Foto: SPA/Arab News)

Taksi terbang listrik ini akan mengangkut para peziarah melintasi tempat-tempat suci, memfasilitasi pemindahan darurat dan pasokan medis dengan cepat, serta mengirimkan barang-barang.

 

Mimbar-Rakyat.com (Makkah) – Arab Saudi telah meresmikan layanan taksi udara tanpa pengemudi perintis bagi jamaah selama musim haji tahun ini. Taksi terbang listrik ini akan mengangkut jamaah haji melintasi tempat-tempat suci, memfasilitasi pemindahan darurat dan pasokan medis dengan cepat, serta mengirimkan barang.

Arab News mengutip kantor berita negara SPA, melaporkan, Saleh bin Nasser Al-Jasser, Menteri Transportasi dan Layanan Logistik Saudi, mengatakan taksi terbang adalah yang pertama di dunia yang mendapat izin dari otoritas penerbangan sipil.

Pada hari Rabu lalu, Al-Jasser menyaksikan lepas landas vertikal kendaraan otonom selama acara peluncuran yang dihadiri oleh Abdulaziz Al-Duailej, presiden Otoritas Umum Penerbangan Sipil (GACA); Rumaih Al-Rumaih, Wakil Menteri Perhubungan dan Jasa Logistik, dan beberapa perwakilan instansi terkait.

Menteri mengatakan peresmian taksi udara ini merupakan bagian dari upaya penerapan teknologi transportasi masa depan terkini dan mengadopsi model transportasi inovatif ramah lingkungan yang menggunakan aplikasi kecerdasan buatan.

Sejalan dengan tujuan Strategi Transportasi dan Logistik Nasional, Kerajaan Arab Saudi bertujuan untuk memodernisasi sektor transportasi melalui peluncuran teknologi taksi udara, mobil listrik, dan kereta hidrogen.

Al-Jasser mengatakan kementerian berupaya meningkatkan mobilitas cerdas dan mengembangkan undang-undang, undang-undang, dan sistem yang memungkinkan penggunaan teknologi modern.

Hal ini juga berupaya menyediakan lingkungan eksperimental untuk memfasilitasi perluasan teknologi transportasi masa depan.

Sementara Al-Duailej dari GACA mengatakan taksi terbang adalah salah satu inisiatif paling signifikan dari peta jalan mobilitas udara canggih, yang bertujuan untuk mengurangi waktu perjalanan penumpang di daerah padat, terutama dalam keadaan darurat, memfasilitasi transportasi barang dan pasokan medis, dan melengkapi pengawasan dan tugas pemeriksaan dengan cepat.

Taksi udara merupakan salah satu dari 32 teknologi modern yang diterapkan untuk melayani jamaah haji tahun ini.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru