Thursday, June 17, 2021
Home > Berita > Berbagi makanan saat Ramadhan

Berbagi makanan saat Ramadhan

Para jamaah saat shalat di Masjidil Haram, Makkah di tengah langkah-langkah ketat pengawasan penyebaran virus corona. (Foto: SPA/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Jeddah) – Bulan suci Ramadhan adalah favorit umat Islam karena fokus pada kesejahteraan batin, keyakinan, dan terhubung dengan akar, agama, dan keluarga. Di seluruh dunia, orang-orang mempersiapkan bulan suci ini dengan penuh semangat.

Persiapan yang paling umum dimulai dengan berbelanja bahan makanan, dekorasi rumah, dan kamar atau sudut sepi bersih yang ditujukan untuk yang sholat dan membaca Al Quean di rumah.

Penduduk Muslim Arab Saudi menandai kegembiraan mereka dengan berbagi makanan dengan teman dan keluarga. Namun, karena pembatasan kesehatan akibat virus corona, mereka tahun ini tidak akan dapat menikmati efeknya secara penuh.

Mengambil pelajaran dari Ramadhan yang terisolasi tahun lalu, orang-orang di Arab Saudi fokus pada perawatan diri sebelum mencapai tujuan utama bulan suci: Tumbuh lebih dekat dengan Tuhan melalui doa dan pengabdian. Demikian dilaporkan Arab News.

Orang-orang melewatkan perayaan yang biasa selama bulan tersebut karena pandemi. Dalam keadaan normal, bulan ini umumnya menyaksikan hiruk-pikuk tidak hanya di pasar dan tempat makan, tetapi masjid juga dipenuhi jamaah yang ingin memanfaatkan bulan ini secara efektif untuk pertumbuhan spiritual mereka.

Ramadhan tahun ini membuat jarak sosial sedikit lebih sulit. Padahal mamsyarakat Saudi di bulan ini ingin berbagi makanan.

Ini adalah Ramadhan kedua sejak awal pandemi. Karena tindakan pencegahan kesehatan, situasinya tidak lagi sama, karena orang harus sangat berhati-hati.

Hamna Khan, seorang ekspatriat Pakistan yang tinggal di Jeddah, mengatakan kepada Arab News: “Ramadhan membuat jarak sosial sedikit lebih sulit untuk ditanggung karena ini adalah bulan di mana kami paling ingin berbagi makanan.”

Bagi banyak umat Islam, bulan Ramadhan berarti kembali ke kebiasaan agama, seperti sholat tepat waktu, mendedikasikan sebagian hari untuk membaca Al-Qur’an dan melakukan amal sebanyak mungkin.

Meskipun pengalaman pada tahun 2021 akan berbeda, mengingat jam malam nasional yang diberlakukan tahun lalu, pembatasan masih tetap ada untuk mengekang penyebaran virus corona, membuat banyak orang memiliki lebih banyak waktu luang.

Orang-orang merencanakan berbagai aktivitas dan tugas untuk menggunakan waktu luang ini secara efisien dengan melakukan aktivitas produktif.

Bagi Khan, waktu ekstra akan dihabiskan untuk merapikan rumahnya selama Ramadhan agar lebih mudah membersihkannya saat Idul Fitri. “Karena sebulan berarti banyak waktu dihabiskan dengan makan, saya pastikan persiapannya dilakukan jauh-jauh hari sebelum Ramadhan.”

Burchalli, di sisi lain, mengatakan bahwa persiapannya juga melibatkan latihan spiritual seperti “mengatur waktu tidur, makan dan ibadah.

“Ini penting untuk mengatur diri sendiri, karena rutinitas di bulan Ramadhan berbeda dengan tahun-tahun lainnya,” ujarnya.

Sementara Raja Salman pada hari pertama Ramadhan lalu menyampaikan harapan terbaiknya kepada dunia Muslim.

Saat memimpin rapat mingguan pemerintah secara virtual, Raja Arab Saudi ini menginstruksikan agar jamaah diberikan layanan terbaik selama bulan suci, yang untuk tahun kedua akan diamati di bawah protokol ketat untuk membantu mengurangi penyebaran virus corona.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru