Wednesday, October 21, 2020
Home > Berita > Komunitas Islam di Italia Beralih ke Teknologi untuk Ibadah Ramadan

Komunitas Islam di Italia Beralih ke Teknologi untuk Ibadah Ramadan

Masjiid Agung di Roma. (Foto: eramuslim.com)

Masjiid Agung di Roma. (Foto: eramuslim.com)

Krisis COVID-19 telah menambah masalah bagi komunitas Islam dalam menemukan tempat pemakaman untuk orang mati.

mimbar-rakyat.com (Roma) – Teknologi telah menyelamatkan jutaan Muslim di Italia dalam menjalani ibadah pada bulan Ramadhan yang terganggu tahun ini oleh wabah virus corona. Para jamaah memanfaatkan media sosial untuk bergabung dalam sholat Jumat dan kegiatan keagamaan lainnya untuk menandai bulan puasa.

Italia diharapkan mulai 4 Mei menurunkan beberapa pembatasan yang diberlakukan untuk menghentikan penyebaran COVID-19 dan diharapan bagi umat Muslim di sana mempermudah mereka melakukan kegiatan Ramadan.

Melalui siaran online disiarkan di Facebook untuk pesan ke komunitas Muslim di seluruh Italia, para pemimpin Islam menyebut Ramadhan 2020 sebagai waktu yang ideal untuk mencerminkan dan menemukan kembali keluarga.

Imam Izzedin Elzir, mantan presiden Persatuan Komunitas Islam di Italia (UCOII), yang tinggal di Florence, mengatakan bahwa untuk hampir 3 juta Muslim di negara itu (sekitar 5 persen dari populasi Italia) perayaan Ramadhan tahun ini terbatas.

Orang-orang telah beradaptasi dengan langkah-langkah penguncian dengan mengadakan perayaan di rumah mereka, dengan panggilan untuk doa yang disiarkan langsung di media sosial.

“Khotbah shalat Jumat selama Ramadhan disiarkan di Facebook untuk menjangkau semua umat di rumah mereka,” kata Elzir kepada Arab News. “Pelajaran dan momen refleksi kolektif juga akan disiarkan online.”

Juru Bicara Asosiasi Kebudayaan Islam, Bouchaib Tanji, mengatakan ia telah meminta beberapa saluran televisi regional di Italia untuk memberikan waktu udara beberapa menit untuk panggilan sholat dengan bacaan singkat dari Al-Qur’an, dan sebagian besar telah menerima, terutama di daerah utara seperti Lombardy dan Piedmont, daerah yang paling parah dilanda COVID-19.

Mirip dengan gereja-gereja Katolik dan sinagoge Yahudi, lebih dari 1.000 masjid di Italia akan tetap tertutup untuk beribadah, bahkan setelah 4 Mei, tanggal yang telah ditetapkan pemerintah untuk meluncurkan tahap kedua tanggapannya terhadap krisis COVID-19 dengan mengizinkan beberapa bisnis dan kegiatan lain untuk memulai kembali setelah kuncian nasional dua bulan.

Para pemimpin agama di Masjid Agung di Roma, yang terbesar di Eropa dengan kapasitas 12.000 orang, telah berulang kali menjelaskan kepada para jamaah bahwa doa-doa komunitas dan berbuka puasa tidak dapat dilakukan dengan cara adat dalam keadaan saat ini.

Dalam sebuah pesan Facebook, mereka mengatakan kepada Muslim bahwa mereka sekarang menghadapi ujian lebih lanjut dan upaya yang lebih besar untuk menyatakan iman mereka dengan berpuasa di tempat terpencil di rumah.

Pusat Islam di Roma merekomendasikan agar semua Muslim terus menghormati dan mematuhi aturan pemerintah Italia yang bertujuan membatasi penyebaran COVID-19.

Di awal bulan Maret, masjid dan tempat-tempat sholat Muslim lainnya diperintahkan untuk ditutup, dengan hanya pemakaman diizinkan untuk dilakukan di bawah aturan jarak sosial yang ketat, di balik pintu tertutup dan dihadiri oleh hanya sejumlah kecil anggota keluarga dekat. Jabat tangan dan salam dengan ciuman tradisional juga dilarang.

Para imam telah meminta umat Islam untuk mengubah periode Ramadhan yang belum pernah terjadi sebelumnya menjadi “kesempatan berharga untuk menemukan kembali hubungan keluarga dan refleksi.”

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Italia Yassine Lafram, presiden UCOII di Italia, mengatakan: “Meskipun bulan suci ini akan dihabiskan secara berbeda dengan yang di tahun-tahun sebelumnya, kita tidak boleh berkecil hati atau kehilangan harapan, tetapi tetaplah mempertahankan iman dan semangat persaudaraan kuat saat ini.

“Komunitas Islam berdoa kepada Allah untuk memberantas penyakit ini yang menimpa kita dan untuk melestarikan negara kita. Kami memperbarui belasungkawa kami kepada keluarga orang mati dan kami berharap mereka yang sakit akan segera sembuh. ”

Dan komunitas Islam di negara itu telah menunjukkan solidaritas dengan penduduk Italia selama Ramadhan.

Di Villorba, sebuah kota industri di wilayah Veneto sekitar 35 km utara Venesia, asosiasi Islam setempat menyumbangkan 6.100 euro ($ 6.620) kepada pemerintah kota untuk membantu proyek-proyek bantuan bagi mereka yang menderita konsekuensi ekonomi dari darurat COVID-19.

“Meskipun akar kami ada di negara-negara lain, kecintaan kami pada Italia mendesak kami untuk melakukan segala yang mungkin untuk membantu komunitas tempat kami berada sekarang,” kata juru bicara asosiasi itu kepada walikota Villorba, Marco Serena.

Komunitas Islam di Paganico, sebuah kota di Tuscany di Italia tengah, mengumpulkan sejumlah kecil uang untuk berkontribusi dana guna membantu keluarga lokal yang berjuang secara finansial selama krisis kesehatan.

“Itu hanya tanda terima kasih kepada suatu negara yang menyambut kami dan masih menyambut kami setiap hari. Islam mengajarkan kita untuk membantu orang yang berada dalam kesulitan. Selama Ramadhan kita berpuasa, berdoa dan melakukan sesuatu untuk yang lain, ”Youssef En Nabbagui, presiden Islamic Center setempat, mengatakan dalam Facebook.

Dia juga mencatat proyek donor darah pusat dan menambahkan: “Dalam beberapa hari ke depan orang-orang dari komunitas Islam Paganico akan pergi ke rumah sakit Misericordia di Grosseto untuk mendonorkan darah.”

Walikota Civitella Paganico, Alessandra Biondi, mengatakan kepada Arab News bahwa dia “sangat tersentuh oleh gerakan mulia ini. Itu membuat saya merasa bahagia karena ini adalah cara yang bagus untuk memberi kembali. ”

Krisis COVID-19 juga menambah masalah bagi komunitas Islam dalam menemukan tempat pemakaman untuk orang mati. Sambil menunggu pembatasan kuncian dicabut, para pemimpin Islam pada waktu itu telah memutuskan untuk menangguhkan opsi untuk memulangkan mayat ke negara asal mereka.

“Kami berharap pemerintah dan dewan kota akan membantu kami dalam beberapa cara,” kata Imam Yahya Pallavicini, presiden COREIS, Komunitas Agama Islam Italia.***sumber Arab News, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru