Friday, October 30, 2020
Home > Berita > 3,1 Juta Terinfeksi Virus Corona dan Lebih dari 224.600 Kematian, 100 Juta Orang Akan Jatuh dalam Kemiskinan Baru

3,1 Juta Terinfeksi Virus Corona dan Lebih dari 224.600 Kematian, 100 Juta Orang Akan Jatuh dalam Kemiskinan Baru

Seorang personil militer Sri Lanka yang mengenakan masker wajah memegang tanda berhenti di sebuah pos pemeriksaan selama penguncian nasional yang diberlakukan pemerintah, sebagai langkah pencegahan terhadap wabah COVID-19 di Kolombo pada 29 April 2020. (Fot: AFP/Al Jazeera)

Seorang personil militer Sri Lanka yang mengenakan masker wajah memegang tanda berhenti di sebuah pos pemeriksaan selama penguncian nasional yang diberlakukan pemerintah, sebagai langkah pencegahan terhadap wabah COVID-19 di Kolombo pada 29 April 2020. (Fot: AFP/Al Jazeera)

Ekonomi Amerika Serikat telah terpukul paling parah sejak puncak Resesi Hebat, dengan produk domestik bruto (PDB) turun 4,8 persen pada kuartal pertama tahun ini.

mimbar-rakyat.com – Di seluruh dunia, jumlah infeksi yang dikonfirmasi mencapai 3,1 juta, dengan lebih dari 224.600 kematian dan 957.000 pemulihan. Demikan dilaporkan Joseph Stepansky dan Zaheena Rasheed untuk Al Jazeera seperti dikutip mimbar-rakyat.com.

Pakar kesehatan AS Anthony Fauci menyambut baik berita bahwa remdesivir obat antivirus eksperimental membantu meningkatkan hasil untuk pasien COVID-19 selama uji klinis oleh Gilead Sciences Inc.

Berikut ini adalah pembaruan terbaru, Kamis, 30 April:
06:45 GMT – Inggris dapat kehilangan target pengujian COVID-19.
Inggris dapat kehilangan target melakukan 100.000 uji virus corona per hari pada akhir April, Menteri Kehakiman Robert Buckland mengatakan.

Beberapa 52.429 tes dilakukan pada hari Rabu, menurut angka terbaru, menempatkan Inggris di jalur untuk kehilangan target yang ditetapkan oleh menteri kesehatan. “Bahkan jika itu tidak terpenuhi, kami sedang dalam perjalanan untuk meningkatkan ini,” kata Buckland kepada BBC. Inggris sekarang memiliki jumlah korban COVID-19 tertinggi kedua di Eropa

06:30 GMT – Ukraina melewati 10.000 kasus.
Ukraina sekarang memiliki 10.406 kasus virus corona yang dikonfirmasi dan 261 kematian, Menteri Kesehatan Maksym Stepanov mengatakan pada pengarahan singkat.

Pemerintah telah memberlakukan tindakan penguncian sampai 11 Mei dan mengatakan mereka memperkirakan pandemi akan memuncak di Ukraina awal bulan depan.

06:15 GMT – California kemungkinan akan mengumumkan penutupan pantai dan taman negara bagian.
Gubernur California Gavin Newsom kemungkinan akan mengumumkan pada hari Kamis penutupan pantai-pantai dan taman-taman negara bagian itu setelah keramaian di pantai akhir pekan lalu, menurut sebuah memo yang dikutip oleh media lokal, di tengah kekhawatiran akan pandemi coronavirus.

Memo itu dikirim oleh kantor gubernur ke kepala polisi California, lapor media setempat. Kantor Newsom tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar pada hari Rabu malam.

“Setelah liputan media yang dipublikasikan secara luas tentang pantai-pantai yang penuh sesak akhir pekan ini, yang melanggar Shelter Gubernur Newsom di Place Order, Gubernur akan mengumumkan besok bahwa semua pantai dan semua taman negara bagian di California akan ditutup, efektif Jumat, 1 Mei, “Menurut memo yang diposting oleh saluran FOX 11 Los Angeles.

06:00 GMT – Aktivis Thunberg membantu meluncurkan upaya untuk melindungi anak-anak.
Pejuang perubahan iklim remaja, Greta Thunberg, mengarahkan aktivitasnya pada coronavirus pada hari Kamis, membantu meluncurkan kampanye dengan PBB untuk membantu melindungi anak-anak dari pandemi dengan pembelian sabun, masker dan sarung tangan.

Thunberg menggunakan dana yang telah ia kumpulkan untuk memerangi perubahan iklim untuk menyumbangkan $ 200.000 ke badan anak-anak AS, UNICEF, seperti yang dilakukan kelompok anti-kemiskinan Denmark Human Act untuk memulai kampanye. Demikian UNICEF mengumumkan.

“Seperti krisis iklim, pandemi coronavirus adalah krisis hak-anak,” kata Thunberg dalam sebuah pernyataan, “Ini akan mempengaruhi semua anak, sekarang dan dalam jangka panjang, tetapi kelompok-kelompok rentan akan paling terkena dampak.”

Hasil dari kampanye akan digunakan untuk membantu anak-anak dengan sabun, masker, sarung tangan dan perlengkapan kebersihan, kata menurut UNICEF.

05:30 GMT – Thailand melaporkan 7 kasus baru, tidak ada kematian baru.
Thailand telah melaporkan tujuh kasus virus corona baru tetapi tidak ada kematian baru, dengan perhitungan mencapai 2.954 kasus sementara kematian tetap  54 sejak wabah dimulai pada bulan Januari. Infeksi harian baru tetap dalam satu digit selama empat hari berturut-turut.

Hampir 91 persen pasien telah pulih dan pulang, meninggalkan 213 masih di rumah sakit, menurut Taweesin Wisanuyothin, juru bicara dari Pusat Administrasi COVID-19 Situation Administration.

 

04:52 GMT – Sri Lanka untuk memberlakukan kembali jam malam nasional penuh.
Pemerintah Sri Lanka memberlakukan kembali jam malam 24 jam di seluruh negara pulau Samudra Hindia setelah kebangkitan kembali kasus coronavirus.

Sri Lanka telah melaporkan 630 COVID-19 pasien termasuk tujuh kematian. Dari total, 308 kasus dilaporkan setelah 22 April dan banyak dari mereka adalah pelaut angkatan laut atau kontak dekat mereka.

Virus ini diyakini telah memasuki kamp angkatan laut setelah pelaut dikerahkan untuk mencari sekelompok orang yang melakukan kontak dengan pasien COVID-19 dan menghindari karantina. Pihak berwenang mengisolasi kamp dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengkarantina sekitar 4.000 tentara di sana setelah infeksi meningkat.

Jam malam akan dilanjutkan. Awalnya diberlakukan pada 20 Maret tetapi telah mereda dalam beberapa hari terakhir untuk sekitar dua pertiga negara. Ibukotanya, Kolombo, termasuk di antara kabupaten-kabupaten yang dianggap berisiko tinggi dan jam malam 24 jamnya tidak pernah berkurang.

04:03 GMT – PBB mendesak negara-negara untuk mencegah ‘bencana kelaparan’ bagi jutaan anak.
Program Pangan Dunia dan badan anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mendesak pemerintah untuk menopang masa depan 370 juta anak di seluruh dunia yang bergantung pada makanan sekolah.

“Bagi jutaan anak di seluruh dunia, makanan yang mereka dapatkan di sekolah adalah satu-satunya makanan yang mereka dapatkan dalam sehari. Tanpa itu, mereka kelaparan, mereka berisiko jatuh sakit, putus sekolah dan kehilangan kesempatan terbaik untuk keluar dari kemiskinan, “kata David Beasley, Direktur Eksekutif WFP.

“Kita harus bertindak sekarang untuk mencegah pandemi kesehatan dari menjadi bencana kelaparan dan untuk memastikan bahwa tidak ada yang tertinggal.”

03:39 GMT – Maladewa melaporkan kematian virus corona pertamanya.
Otoritas kesehatan di Maladewa mengatakan seorang wanita berusia 83 tahun meninggal di ibukota negara itu, Male, setelah tertular virus corona baru.

Kematian pada hari Rabu itu adalah kematian pertama yang dilaporkan negara pulau itu dari COVID-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh coronavirus baru. Maladewa telah mencatat 280 kasus, yang sebagian besar di antara tenaga kerja migran negara itu.

03:15 GMT – IMF menyetujui $ 650 juta bantuan untuk Republik Dominika.
Dana Moneter Internasional (IMF) telah menyetujui $ 650 juta dalam bantuan darurat untuk Republik Dominika untuk memerangi dampak pandemi coronavirus.

“Pandemi telah secara signifikan melemahkan prospek ekonomi makro negara itu untuk tahun 2020 dan menciptakan kebutuhan pendanaan yang membutuhkan dukungan tambahan,” kata IMF dalam sebuah pernyataan.

Uang itu akan digunakan untuk membiayai peningkatan pengeluaran perawatan kesehatan dan untuk memberikan bantuan kepada yang paling rentan.

02:57 GMT – China melaporkan empat kasus virus corona baru.
Otoritas kesehatan di China telah melaporkan empat kasus baru COVID-19 pada akhir hari Rabu.
Angka itu membuat jumlah total kasus impor di daratan menjadi 1.664 dan menjadikan penghitungan negara menjadi 82.862.

02:45 GMT – Gelombang pertama penduduk Hong Kong terdampar di Pakistan untuk kembali ke rumah.
Gelombang pertama orang-orang Hong Kong yang terdampar di Pakistan karena penutupan perbatasan terkait-virus akan meninggalkan Islamabad dengan penerbangan carter hari ini, kata pemerintah Hong Kong.

Setelah kedatangan mereka di Hong Kong, 300 orang yang kembali akan diuji COVID-19 dan harus menjalani 14 hari karantina. Ada sekitar 1.600 warga Hong Kong yang terdampar di Pakistan sekarang, menurut pemerintah wilayah itu.

02:32 GMT – Ancaman AS ‘dapat memblokir obat COVID-19 yang terjangkau’.
Dokter Tanpa Batas (Medecins Sans Frontieres, atau MSF) mengkritik pemerintah AS karena mengancam sanksi perdagangan terhadap negara-negara yang diyakini tidak cukup melindungi kebijakan kekayaan intelektual di sektor farmasi.

Langkah yang dilakukan oleh Perwakilan Dagang AS (USTR) itu dapat menghalangi negara-negara yang ditargetkan untuk membuat obat yang terjangkau untuk mengobati virus corona, kata kelompok kemanusiaan itu. Negara-negara yang tercantum dalam Laporan 301 Khusus USTR termasuk India, Brasil, China, Chili dan Kanada.

“Pada saat pemerintah di seluruh dunia berjuang untuk menyediakan layanan kesehatan yang memadai, menggelikan bahwa USTR terus membantu perusahaan farmasi untuk mendapatkan keuntungan dari penyalahgunaan kekayaan intelektual,” kata Leena Menghaney, kepala Asia Selatan untuk Access Campaign MSF .

“Ini masalah yang menjadi keprihatinan bahwa pemerintah AS akan mengejar negara-negara di tengah pandemi COVID-19 karena mendorong kompetisi generik dan mekanisme penurunan harga untuk memastikan akses ke obat-obatan.”

01:41 GMT – Korea Selatan melaporkan tidak ada kasus coronavirus domestik baru.
Otoritas kesehatan di Korea Selatan mengatakan mereka tidak mencatat kasus infeksi coronavirus domestik baru pada akhir hari Rabu, yang pertama bagi negara itu sejak wabahnya mulai memburuk pada bulan Februari.

Namun, ada empat kasus impor baru, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea. Angka tersebut membuat penghitungan nasional menjadi 10.765. Korban tewas naik satu banding 247.

 

01:01 GMT – Kuncian Eropa bisa mencegah 11.300 kematian akibat polusi udara.
Peningkatan kualitas udara di Eropa karena penguncian untuk memerangi pandemi coronavirus telah memberikan manfaat kesehatan yang setara dengan menghindari 11.300 kematian dini, menurut penelitian yang diterbitkan pada hari Kamis.

Para peneliti memperkirakan kemungkinan dampak pada penyakit yang disebabkan atau diperburuk oleh polusi udara, yang telah turun secara dramatis karena ratusan juta orang telah dipaksa untuk tinggal di rumah selama sebulan terakhir.

“Anda dapat membandingkannya dengan semua orang di Eropa yang berhenti merokok selama sebulan,” kata Lauri Myllyvirta, kepala analis di Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih yang berbasis di Helsinki, yang melakukan penelitian.

“Analisis kami menyoroti manfaat luar biasa bagi kesehatan masyarakat dan kualitas hidup yang dapat dicapai dengan secara cepat mengurangi bahan bakar fosil dengan cara yang berkelanjutan dan berkelanjutan.”

00:33 GMT – Kota-kota menghadapi 100 juta ‘miskin baru’ di dunia pasca-pandemi.
Sekitar 100 juta orang yang tinggal di kota-kota di seluruh dunia kemungkinan akan jatuh ke dalam kemiskinan karena pandemi coronavirus, kata para ahli, menyerukan alat pemetaan untuk mengidentifikasi masyarakat yang rentan dan investasi yang berfokus pada daerah kumuh.

“Di dalam kota, kita perlu fokus pada mereka yang paling membutuhkan bantuan, orang miskin dan rentan terkena dampak yang sangat serius,” kata Sameh Wahba, direktur global perkotaan, manajemen risiko bencana perkotaan, ketahanan dan praktik global pertanahan.

“Perkiraan kami adalah kemungkinan akan ada lebih dari 100 juta yang disebut ‘miskin baru’ karena kehilangan pekerjaan dan mata pencaharian dan pendapatan,” Wahba mengatakan kepada webinar dengan anggota media.

Tanpa data, bantuan pangan dan keuangan pemerintah tidak mencapai daerah kumuh di mana sekitar satu miliar orang tinggal di seluruh dunia, tambah aktivis Sheela Patel.

00:26 GMT – Inggris menguji 100.000 orang untuk memeriksa penyebaran virus corona.
Kementerian Kesehatan Inggris mengatakan pihaknya berencana untuk menguji kelompok 100.000 orang yang dipilih secara acak untuk virus korona baru sebagai bagian dari upaya untuk memahami tingkat infeksi lebih baik sebelum melonggarkan pembatasan pada masyarakat.

Tes untuk melihat apakah orang saat ini terinfeksi dengan penyakit pernapasan akan dipimpin oleh Imperial College London dan perusahaan polling Ipsos MORI. Orang-orang yang dipilih akan dikirim kit swa-uji untuk melihat apakah mereka terinfeksi.

Pemerintah Inggris akan meninjau minggu depan apakah akan mengendurkan kuncian nasional yang dilakukan sejak 23 Maret untuk memperlambat penyebaran virus corona, yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 26.000 orang di Inggris.***sumber Al Jazeera dan kantor-kantoor berita, Gogle. (edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru