Wednesday, November 25, 2020
Home > Berita > COVID-19: Pengangguran di AS Capai 22 juta, Kematian di Dunia Hampir 145.000

COVID-19: Pengangguran di AS Capai 22 juta, Kematian di Dunia Hampir 145.000

Pemerintah Pakistan telah membagikan sekitar $US 70 kepada lebih dari 10 juta keluarga yang paling terpukul oleh penguncian dampak virus corona. Gambar menunjukkan aktivitas masyaraat Pakistan di sebuah pasar. (Foto: AP/Al Jazeera)

Pemerintah Pakistan telah membagikan sekitar $US 70 kepada lebih dari 10 juta keluarga yang paling terpukul oleh penguncian dampak virus corona. Gambar menunjukkan aktivitas masyaraat Pakistan di sebuah pasar. (Foto: AP/Al Jazeera)

Jumlah infeksi COVID-19 kini telah mencapai 2.152.000 di seluruh dunia, dengan hampir 145.000 kematian.  Sementara Arab Saudi menyatakan menghadapi krisis global akibat COVID-19 dalam posisi kuat, dengan posisi keuangan dan cadangan yang kuat.

mimbar-rakyat.coom – Kota Wuhan di China mengoreksi jumlah kematian akibat virus korona sebanyak 1.290 menjadi 3.869, sebagian besar dari jumlah total  kematian di China. Itu membawa total kematian di seluruh negeri menjadi setidaknya 4.642.

Wuhan juga merevisi jumlah kasus yang dikonfirmasi sebanyak 325 menjadi 50.333, terhitung sekitar dua pertiga dari total 82.367 kasus yang diumumkan di China. Hampir 78.000 pasien diantaranya telah pulih.

Ted Regencia & Usaid Siddiqui lebih lanjut melaporkan untuk Al Jazeera, seperti dikutip mimbar-rayat.com bawa AS Donald Trump telah mengumumkan “pendekatan bertahap” untuk meringankan pembatasan dari pergerakan pada orang Amerika, ketika jumlah korban (kematian) akibat virus corona  di negara itu terus meningkat mendekati 35.000, dan dengan kasus yang melonjak hingga 667.000 pada pukul 01:00 GMT pada hari Jumat.

Pemerintah AS melaporkan 5,2 juta lebih banyak orang Amerika mengajukan permintaan tunjangan pengangguran pekan lalu, menjadikan total empat minggu menjadi 22 juta – rekor terburuk dari hilangnya pekerjaan di AS. Kerugian berbanding menjadi sekitar satu dari tujuh pekerja Amerika.

Jumlah infeksi dari penyakit ini, yang juga dikenal sebagai COVID-19, kini telah mencapai 2.152.000 di seluruh dunia, dengan hampir 145.000 kematian. Demikian menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins, mendorong beberapa pemerintah, termasuk Inggris dan Kanada untuk memperpanjang penguncian.

China melaporkan pada hari Jumat bahwa ekonominya menyusut 6,8 persen selama kuartal pertama 2020 – penurunan pertama dalam 44 tahun.

Berikut ini adalah pembaruan terbaru, Jumat, 17 April
:

06:20 GMT – Arab Saudi menghadapi krisis coronavirus dalam posisi yang kuat.
Arab Saudi menghadapi krisis global saat ini dalam posisi yang kuat, mengingat posisi keuangan dan cadangan yang kuat, dengan utang pemerintah yang relatif rendah, kata menteri keuangannya, merujuk pada dampak wabah koronavirus.

Mohammed al-Jadaan mengatakan dalam pertemuan virtual Komite Moneter dan Keuangan Internasional, yang diadakan pada hari Kamis, bahwa prioritas pemerintah Saudi adalah sumber daya yang diperlukan untuk sistem perawatan kesehatan, dukungan keuangan dan ekonomi bagi mereka yang terkena dampak coronavirus dengan tetap mempertimbangkan memprioritaskan pengeluaran dalam kondisi saat ini. Kantor berita Arab Saudi melaporkan.

06:00 GMT – Korban kematian AS akibat coronavirus melonjak hampir 4.500 dalam satu hari.
Korban virus corona melonjak oleh 4.491 kematian dalam 24 jam di Amerika Serikat, mencapai total 32.917. Itu menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins.

Itu adalah korban harian tertinggi dalam pandemi ini. AS memiliki angka kematian tertinggi di dunia, diikuti oleh Italia dengan 22.170 tewas meskipun populasinya hanya seperlima dari AS. Lebih dari 667.800 kasus coronavirus telah dicatat di Amerika Serikat.\

Negara bagian New York, pusat epidemi COVID-19 di negara itu, telah menderita lebih dari 12.000 kematian di seluruh negara bagian saja.

05:32 GMT – Pakistan mendapat pinjaman $ 1,5 milyar dari IMF.
Dana Moneter Internasional telah memberi Pakistan $ 1,5 milyar dalam pembiayaan darurat untuk membantu menyerap beberapa dampak ekonomi yang merusak dari pandemi coronavirus.

Pemerintah telah membagikan sekitar $ 70 kepada lebih dari 10 juta keluarga yang paling terpukul oleh penguncian itu. Pakistan memiliki 7.025 kasus virus korona yang dikonfirmasi termasuk 135 kematian, meningkat 11 dalam 24 jam terakhir.

05:01 GMT – Kasus baru di Korea Selatan turun untuk hari kelima.
Korea Selatan telah melaporkan 22 kasus baru dari virus corona, hari kelima berturut-turut lompatan hariannya terjadi pada tahun 20-an, tanpa ada kasus baru yang dilaporkan di kota Daegu yang paling terpukul, di mana infeksi telah berkurang dalam beberapa minggu terakhir.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan juga mengatakan pada hari Jumat bahwa total nasionalnya telah mencapai 10.635 kasus, dengan 230 kematian dilaporkan.

04:28 GMT – Myanmar membebaskan 25.000 tahanan.
Myanmar akan membebaskan hampir 25.000 tahanan dalam amnesti untuk menandai Tahun Baru tradisional, kata kantor presiden pada hari Jumat, karena pemerintah juga bergulat dengan penyebaran virus corona.

Presiden Win Myint mengatakan 24.896 orang yang dipenjara di seluruh negeri, termasuk 87 orang asing, akan dibebaskan tanpa syarat “untuk membawa kesenangan bagi warga Myanmar dan mempertimbangkan masalah kemanusiaan.”

04:00 GMT – China menangkap para penimbun masker wajah.
Polisi Tiongkok telah menangkap 42 orang karena menimbun dan menaikkan harga bahan kain yang digunakan untuk membuat masker wajah, serta secara ilegal memproduksi bahan yang jelek dan lebih rendah untuk dijual kembali.

Kementerian Keamanan Publik mengatakan dalam sebuah pernyataan Jumat bahwa satuan tugas nasional telah dibentuk untuk menindak kejahatan yang berkaitan dengan produksi masker.

Pernyataan kementerian itu menyebutkan penggerebekan di pusat industri selatan Guangdong dan tiga provinsi lainnya pada awal dan pertengahan Maret sebanyak 20 kasus dan penyitaan materi bernilai hampir $ 5 juta.

China telah menjadi pengekspor utama masker dan bahan baku pembuatannya, dan berupaya memperketat standar kualitas menyusul keluhan dari beberapa negara tentang produk yang lebih rendah.

03:50 GMT – Singapura melaporkan 728 kasus virus corona baru.
Singapura telah melaporkan 728 kasus virus korona baru, rekor tertinggi harian untuk hari kedua berturut-turut yang secara luas diperkirakan di tengah peningkatan pengujian di asrama pekerja asing.

Kementerian kesehatan mengatakan bahwa pekerja asing menyumbang 90 persen dari kasus-kasus baru, dengan lima kluster baru dilaporkan di asrama-asrama yang ramai menampung hingga 20 pria di setiap kamar dengan fasilitas bersama. Dikatakan peningkatan tajam dalam kasus mendorong total infeksi melewati angka 4.000 menjadi 4.427.

03:05 GMT – PBB memperingatkan coronavirus yang membahayakan anak-anak.
Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres memperingatkan bahwa pandemi coronavirus membuat banyak anak di dunia “dalam bahaya” dan mendesak keluarga di mana-mana dan para pemimpin di semua tingkatan untuk “melindungi anak-anak kita.”

Guterres mengatakan “anak-anak sejauh ini sebagian besar telah terhindar dari gejala penyakit yang paling parah.” Tetapi dengan laju resesi global, katanya, “mungkin ada ratusan ribu kematian anak tambahan pada tahun 2020.”

02:55 GMT – China melaporkan lebih banyak kasus coronavirus yang diimpor.
Komisi Kesehatan Nasional China melaporkan pada hari Jumat 26 kasus baru coronavirus, termasuk 15 yang datang dari luar negeri.

Beijing membuat pengumuman itu ketika biro statistik negara mengatakan bahwa pandemi COVID-19 telah menjadi keadaan darurat kesehatan masyarakat yang paling sulit sejak berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949.

Berita itu juga muncul ketika pemerintah mengumumkan bahwa ekonomi negara telah menyusut 6,8 persen selama kuartal pertama 2020 – kontraksi ekonomi pertama sejak 1976.

02:40 GMT – Australia dapat mempertahankan beberapa pembatasan coronavirus selama satu tahun.
Kehidupan publik Australia dapat dibatasi untuk satu tahun lagi karena pandemi coronavirus, Perdana Menteri Scott Morrison memperingatkan pada hari Jumat, perlu mempertimbangkan mengirim anak-anak ke sekolah secara bergiliran.

Morrison mengatakan beberapa tindakan, seperti aturan yang mengharuskan orang untuk berdiri setidaknya 1,5 meter, kemungkinan akan tetap selama beberapa bulan, mengingat tidak ada jaminan vaksin akan dikembangkan pada waktu itu.

“Jarak sosial adalah sesuatu yang harus kita biasakan,” kata Morrison kepada stasiun radio 3AW. “Itu bisa setahun, tapi aku tidak berspekulasi tentang itu.”

02:06 GMT – Pejabat kabinet Jepang menguji positif virus corona.
Kabinet Jepang mengumumkan pada hari Jumat bahwa seorang pejabat lagi dinyatakan positif mengidap virus corona, menjadikannya kasus ketiga di antara para pejabat di kantor kabinet.

Pejabat kabinet yang terinfeksi berusia 50-an bekerja di dewan kabinet untuk sains, teknologi dan inovasi, tetapi tidak memiliki kontak dekat dengan menteri sekitar ketika ia mengalami gejala mulai 10 April. Demikian seorang pejabat di kantor kabinet mengatakan. Dia dikonfirmasi dengan virus pada 16 April.

Dua pejabat yang bekerja dengan pria itu, dan berada dalam jarak dua meter, tinggal di rumah tetapi belum diuji, berdasarkan kebijakan kabinet, menurut kantor kabinet. Hingga Kamis, diperkirakan ada 9.000 infeksi di Jepang dan hampir 200 kematian.

01:40 GMT – Xi, Putin mendiskusikan tanggapan coronavirus dari China dan Rusia.
Presiden China Xi Jinping dan mitranya dari Rusia, Vladimir Putin, telah berbicara melalui telepon untuk membahas tanggapan terakhir negara mereka terhadap pandemi coronavirus. Begitu lapor kantor berita pemerintah Xinhua, Jumat.

Menurut laporan itu, Xi dan Putin menolak “politisasi pandemi”, yang pertama kali muncul di kota China, Wuhan.

Xi dikutip mengatakan bahwa Beijing “yakin” bahwa di bawah kepemimpinan Putin, Rusia akan “membendung penyebaran” penyakit itu. Telah dilaporkan dalam beberapa hari terakhir bahwa beberapa warga negara China yang kembali ke negara mereka melalui perbatasan Rusia telah dites positif terkena virus corona.

01:28 GMT – Guatemala: 44 orang yang dideportasi dari AS positif terkena virus corona.
Setidaknya 44 dari 76 warga Guatemala yang dideportasi dalam satu penerbangan dari Amerika Serikat minggu ini telah dinyatakan positif mengidap coronavirus, kata seorang pejabat pemerintah Guatemala dengan pengetahuan tentang situasi tersebut, di tengah meningkatnya penolakan orang-orang yang dideportasi karena ketakutan akan virus.

Belakangan, Menteri Luar Negeri Guatemala Pedro Brolo mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa pemerintah kembali menghentikan penerbangan deportasi. Dia tidak menjelaskan alasannya, tetapi mengatakan langkah itu hanya sementara.

00:32 GMT – Trudeau mengatakan pembatasan Kanada dengan AS tetap ada.
Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau telah mengumumkan bahwa pembatasan perbatasan negara itu dengan AS akan tetap diberlakukan “untuk sejumlah waktu” ketika kedua negara memerangi wabah koronavirus.

Washington dan Ottawa sepakat bulan lalu untuk menekan perjalanan yang tidak penting sambil membiarkan perdagangan berlanjut melintasi perbatasan yang telah lama mereka bagi.

“Ketika kita bergerak maju, akan ada pemikiran khusus yang diberikan untuk hubungan ini. Tetapi pada saat yang sama kita tahu bahwa ada sejumlah besar waktu, masih, sebelum kita dapat berbicara tentang melonggarkan pembatasan seperti itu,” kata Trudeau pada briefing harian.

00:21 GMT – Negara-negara Balkan setuju untuk mengoordinasikan tanggapan coronavirus.
Menteri kesehatan negara-negara Balkan Barat telah sepakat untuk memfasilitasi tindakan bersama dalam perang melawan virus corona. Itu menurut Kementerian Kesehatan Kosovo.

Sebuah pernyataan pada hari Kamis mengatakan Menteri Kesehatan Kosovo Arben Vitia melakukan panggilan telepon dengan rekan-rekannya di wilayah tersebut di mana mereka sepakat bahwa “rute transportasi untuk barang, tenaga kesehatan dan peralatan medis tetap gratis.” Semua negara terkunci dan hanya barang yang bisa melewati perbatasan mereka.

COVID-19 telah menginfeksi 8.801 orang dan membunuh 233 di enam negara Balkan Barat.***sumber Al Jazeera dan kantor-kantor berita, Google. (dta)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru