Sunday, June 23, 2024
Home > Berita > Tentara Israel klaim serang ‘kompleks Hamas’,  30 orang tewas termasuk 5 anak-anak

Tentara Israel klaim serang ‘kompleks Hamas’,  30 orang tewas termasuk 5 anak-anak

Seorang pria Palestina membawa seorang anak yang terluka akibat pemboman Israel di Jalur Gaza ke rumah sakit di Deir al Ballah pada 5 Juni 2024. (Foto: AP/Arab News)

Rumah Sakit Martir Al-Aqsa berjuang untuk merawat sejumlah besar pasien. Banyak diantara mereka datang dengan luka bakar parah.

 

Mimbar-Rakyat.com (Jerusalem) – Serangan Israel pada Kamis (6/6) pagi terhadap sebuah sekolah yang berubah menjadi tempat penampungan di Gaza tengah, yang menurut militer digunakan sebagai “kompleks Hamas”, menewaskan sedikitnya 30 orang, termasuk lima anak-anak. Demikian menurut pejabat kesehatan setempat.

Menurut laporan Arab News, serangan Israel itu terjadi setelah militer mengatakan pihaknya melancarkan operasi udara dan darat baru di Gaza tengah. Kelompok medis internasional melaporkan melonjaknya korban jiwa. Operasi terbaru ini tampaknya menandai perluasan serangan Israel selama hampir delapan bulan, yang diluncurkan setelah serangan Hamas pada 7 Oktober.

Rumah Sakit Martir Al-Aqsa di Deir Al-Balah menerima setidaknya 30 jenazah akibat serangan di sekolah tersebut dan enam lainnya dari serangan terpisah di sebuah rumah, menurut catatan rumah sakit dan reporter Associated Press di rumah sakit tersebut. Media yang dikelola Hamas sebelumnya melaporkan jumlah korban jiwa yang lebih tinggi akibat serangan terhadap sekolah tersebut.

Militer Israel mengatakan jet tempurnya menyerang sekolah yang dikelola oleh badan PBB untuk pengungsi Palestina, yang dikenal dengan singkatan UNRWA. Militer Israel mengklaim, tanpa segera memberikan bukti, bahwa Hamas dan Jihad Islam menggunakan sekolah tersebut sebagai kedok untuk operasi mereka.

Sekolah-sekolah UNRWA di Gaza telah berfungsi sebagai tempat perlindungan sejak dimulainya perang, yang telah menyebabkan sebagian besar penduduk wilayah tersebut, yang berjumlah 2,3 juta warga Palestina, mengungsi.

“Sebelum serangan, sejumlah langkah diambil untuk mengurangi risiko merugikan warga sipil yang tidak terlibat dalam serangan tersebut, termasuk melakukan pengawasan udara, dan informasi intelijen tambahan,” kata militer Israel.

Kedua serangan tersebut terjadi di Nuseirat, salah satu dari beberapa kamp pengungsi yang dibangun di Gaza sejak perang tahun 1948 seputar pembentukan Israel, ketika ratusan ribu warga Palestina melarikan diri atau diusir dari rumah mereka di negara yang kemudian menjadi negara baru tersebut.

36.000 Tewas

Perang terakhir dimulai dengan serangan Hamas pada 7 Oktober ke Israel, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 250 orang lainnya. Serangan Israel telah menewaskan sedikitnya 36.000 warga Palestina. Begitu menurut Kementerian Kesehatan Gaza, yang tidak membedakan antara pejuang dan warga sipil dalam angkanya.

Amerika Serikat telah mendukung gencatan senjata bertahap dan pembebasan sandera yang digariskan oleh Presiden Joe Biden pekan lalu. Namun Israel mengatakan mereka tidak akan mengakhiri perang tanpa menghancurkan Hamas, sementara kelompok militan tersebut menuntut gencatan senjata jangka panjang dan penarikan penuh pasukan Israel.

Militer mengatakan pada hari Rabu bahwa pasukan beroperasi “baik di atas maupun di bawah tanah” di bagian timur Deir Al-Balah dan kamp pengungsi Bureij di Gaza tengah. Dikatakan bahwa operasi tersebut dimulai dengan serangan udara terhadap infrastruktur militan, setelah itu pasukan memulai “operasi siang hari yang ditargetkan” di kedua wilayah tersebut.

Doctors Without Borders mengatakan setidaknya 70 jenazah dan 300 orang terluka, kebanyakan wanita dan anak-anak, dibawa ke rumah sakit di Gaza tengah pada hari Selasa dan Rabu setelah gelombang serangan Israel.

Badan amal internasional tersebut mengatakan pada hari Rabu dalam sebuah postingan di X bahwa Rumah Sakit Martir Al-Aqsa sedang berjuang untuk merawat “pasien dalam jumlah besar, banyak dari mereka datang dengan luka bakar parah, luka pecahan peluru, patah tulang, dan cedera traumatis lainnya.”

Sistem kesehatan Gaza hampir runtuh akibat perang selama hampir delapan bulan. Rumah sakit tersebut, yang merawat sekitar 700 orang yang terluka dan sakit sebelum serangan terakhir, mengatakan pada hari Rabu bahwa salah satu dari dua generator listriknya telah berhenti bekerja, mengancam kemampuannya untuk tetap mengoperasikan ventilator dan inkubator untuk bayi prematur.

Israel secara rutin melancarkan serangan udara di seluruh wilayah Gaza sejak dimulainya perang dan telah melakukan operasi darat besar-besaran di dua kota terbesar di wilayah tersebut, Kota Gaza dan Khan Younis, yang menyebabkan sebagian besar wilayah tersebut hancur.

Militer melancarkan serangan awal tahun ini selama beberapa minggu di Bureij dan beberapa kamp pengungsi terdekat di Gaza tengah.

Pasukan ditarik keluar dari kamp Jabaliya di Gaza utara pada Jumat lalu setelah pertempuran berminggu-minggu yang menyebabkan kehancuran luas. Petugas pertolongan pertama telah menemukan 360 mayat, sebagian besar perempuan dan anak-anak, yang tewas dalam pertempuran tersebut.

Israel mengirim pasukan ke Rafah bulan lalu dalam apa yang disebutnya sebagai serangan terbatas, namun pasukan tersebut kini beroperasi di wilayah tengah Gaza.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru